POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pembatasan perjalanan berlaku di seluruh wilayah Asia Pasifik

Seorang wanita memegang tas kerja menggunakan aplikasi Trace Together di ponselnya pada titik pemindaian untuk memasuki pusat perbelanjaan Jewel Changi Airport di Singapura pada 3 Oktober (Foto Bloomberg)

Beberapa pembatasan perbatasan terpanjang dan terberat di dunia yang disebabkan oleh virus Covid akhirnya dilonggarkan, karena negara-negara Asia-Pasifik telah mengambil langkah terberat mereka untuk membuka kembali perjalanan internasional dalam beberapa hari terakhir.

Dari Singapura ke Sydney, dan dari Bali ke Bangkok, pihak berwenang telah mengumumkan serangkaian rencana untuk menyambut para pelancong yang divaksinasi dengan secara signifikan mengurangi atau menghapus persyaratan karantina untuk sebagian besar pandemi.

Untuk tempat-tempat ini, fasilitasi adalah perubahan besar menuju terbuka penuh saat musim perjalanan akhir tahun tradisional mendekat.

Perdana Menteri New South Wales Dominic Beirut mengumumkan pada hari Jumat bahwa “untuk orang yang divaksinasi dua kali di seluruh dunia, Sydney, New South Wales terbuka untuk bisnis,” karena negara bagian terpadat di Australia mengumumkan akan membebaskan karantina 14 hari. selama bulan November. “Kami ingin orang-orang kembali.”

Karantina pelancong yang berkepanjangan telah menjadi tanda tangan dari sebagian besar pedoman di wilayah tersebut, dengan karantina hingga 21 hari di beberapa tempat mengambil sebagian besar infeksi di perbatasan. Hingga munculnya delta variabel, strategi tersebut membantu tempat-tempat seperti China, Hong Kong, Australia, Selandia Baru, dan Singapura memberantas virus di beberapa titik.

Untuk negara-negara seperti Thailand dan Malaysia, karantina ini telah membantu mencegah kasus dari kepadatan selama beberapa waktu. Tetapi aturan ketat itu telah membuat kawasan itu tertinggal karena seluruh dunia mulai dibuka kembali beberapa bulan lalu setelah vaksinasi.

Sementara itu, Amerika Serikat mengumumkan pada hari Jumat bahwa mereka akan melakukannya Mencabut pembatasan perjalanan untuk warga negara asing yang divaksinasi penuh Efektif mulai 8 November, hal itu dapat memberikan dorongan besar pada sentimen regresi secara keseluruhan, sambil mengakhiri berbagai aturan yang menurut para pelancong tidak konsisten.

READ  Delhi menambahkan kurang dari 2.000 kasus untuk pertama kalinya sejak akhir Maret, dan angka positif kurang dari 2,5%.

Di Australia, langkah oleh New South Wales mengikuti pengumuman oleh Thailand, Indonesia, Malaysia, dan Singapura pada awal bulan untuk menghilangkan pembatasan siapa yang dapat masuk atau melonggarkan aturan karantina saat masuk.

Singapura, dalam upaya transisi untuk hidup dengan Covid, pekan lalu mengumumkan perjalanan non-karantina untuk pelancong yang divaksinasi dari negara-negara di Eropa, Asia, dan Amerika Serikat. Dia juga menunjukkan bahwa lebih banyak negara akan ditambahkan ke daftar. Perjalanan, transportasi, dan perdagangan sangat penting bagi negara-kota, pusat keuangan global dan pintu gerbang penting ke seluruh Asia.

Thailand mengatakan awal pekan ini bahwa mereka akan melakukannya mulai 1 November Potongan karantina untuk pelancong yang divaksinasi Dari lima negara berisiko rendah termasuk Amerika Serikat, China dan Inggris. Lebih banyak negara akan ditambahkan ke daftar secara bertahap karena negara tersebut berusaha untuk menghidupkan kembali ekonominya yang bergantung pada pariwisata setelah pengalaman sebelumnya yang melibatkan Phuket dianggap berhasil.

Indonesia juga membuka kembali perbatasan lebih lanjut, memungkinkan pengunjung yang divaksinasi dari lebih banyak negara untuk masuk dan memberlakukan periode karantina yang lebih pendek. Negara itu membuka kembali kawasan wisata Bali, serta pulau Batam dan Bintan, untuk pengunjung asing minggu ini.

Filipina telah membebaskan pengunjung yang divaksinasi penuh dari tempat-tempat berisiko rendah dari karantina di fasilitas tertentu.

Dorongan untuk membuka kembali tumbuh karena semakin banyak negara yang disebut Covid-Zero meninggalkan strategi pembuangan virus. Pihak berwenang dari Selandia Baru hingga Singapura sekarang mencari cara untuk menerima bahwa Covid adalah endemik.

Juga mendorong keputusan untuk membuka kembali di seluruh kawasan adalah tingkat vaksinasi yang lebih tinggi, konsensus yang berkembang bahwa varian delta yang lebih menular telah membuat rezim penahanan menjadi kurang efektif, dan kebutuhan mendesak untuk menghidupkan kembali ekonomi ekspor dan pariwisata yang telah lemah selama hampir dua tahun.

READ  Bandara Kabul ramai saat warga Afghanistan berusaha keras untuk keluar - dunia

Bagi penduduk Asia, pelonggaran pembatasan perjalanan tidak bisa segera dilakukan. Kisah-kisah tragedi, perpisahan, dan upaya mengerikan untuk menghindari pangkalan perbatasan – seorang pria yang berlayar 6.000 kilometer untuk mencapai Australia untuk memperbarui visa tinggalnya – menjadi semakin umum.

Pembukaan kembali yang baru lahir mendorong saham perusahaan seperti maskapai penerbangan Australia Qantas dan meluncurkan aksi unjuk rasa dalam baht Thailand. Di Singapura yang haus perjalanan, antusiasme untuk turun dari pulau kecil begitu tinggi sehingga pelanggan membanjiri situs web Singapore Airlines dan layanan perjalanan lainnya berebut tiket.

Beberapa tempat lain di kawasan itu, seperti Selandia Baru dan Korea Selatan, belum mencapai tingkat vaksinasi yang cukup tinggi untuk dibuka kembali, tetapi pemerintah mereka telah mengindikasikan bahwa mereka berniat untuk mengikuti setelah tingkat vaksinasi mencukupi.

Di luar negeri adalah Cina. Ekonomi terbesar kedua di dunia itu tetap menjadi penggemar Covid Zero terbaru dan belum menunjukkan rencana apa pun untuk mencabut kendalinya atas perbatasan, salah satu yang paling ketat di dunia. Ini juga memperumit upaya Hong Kong, pusat keuangan, untuk mengimbangi saingan regional seperti Singapura, karena kota itu telah memperjelas bahwa itu sejalan dengan kebijakan virus Beijing.

Tidak seperti Amerika Serikat, pemerintah di Asia yang berusaha untuk membuka kembali berjalan dengan hati-hati. Singapura harus mengendalikan pelonggaran beberapa pembatasan sosial untuk memberi waktu bagi sistem perawatan kesehatan untuk bersiap menghadapi meningkatnya jumlah infeksi.

Ketegangan di lapangan juga tinggi karena penduduk yang terbiasa dengan pendekatan tanpa toleransi sekarang diminta untuk melihat infeksi umum terjadi. Pihak berwenang harus mengambil garis tipis antara menanggapi seruan yang berkembang untuk kebebasan bergerak yang lebih besar, dan menghilangkan kekhawatiran warga yang khawatir menderita kerusakan akibat Covid yang terlihat di tempat lain.

READ  Para ilmuwan membuat kopi 'berkelanjutan' yang ditanam di laboratorium

Di Australia, Perdana Menteri Scott Morrison tampaknya meremehkan pembukaan kembali pengunjung yang akan segera terjadi setelah pengumuman NSW, dengan mengatakan pemerintah federal akan memutuskan kapan akan membuka perbatasan untuk turis internasional. Tidak semua Australia buka – seseorang dapat memasuki Sydney dari London tanpa dikarantina dengan pengumuman terbaru, tetapi tidak ke bagian lain negara itu.

Dan selalu ada risiko, seperti selama pandemi ini, bahwa varian baru akan muncul untuk menggagalkan rencana pembukaan kembali yang baru lahir ini. Tetapi kesadaran tumbuh bahwa kembali mungkin tidak lagi menjadi pilihan.

“Setiap negara berbeda, tetapi saya pikir kami telah menunjukkan bahwa bahkan dengan masker ketat dan pembatasan ketat, virus akan terus menyebar,” kata Paul Tambiah, presiden Masyarakat Mikrobiologi Klinis Asia Pasifik yang berbasis di Singapura. dan infeksi.

“Kuncinya harus vaksinasi dengan vaksin yang efektif dan perlindungan yang paling rentan.”