POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Negara-negara Asia Tenggara menentang embargo senjata atas Myanmar-report

Tentara Myanmar turun ke jalan saat memprotes kudeta militer di Yangon, Myanmar, pada 28 Februari 2021. REUTERS / Stringer / File Foto

Sembilan negara Asia Tenggara telah mendesak Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk tidak menyetujui larangan penjualan senjata ke Myanmar, menurut sebuah laporan di Benar News.

Sebuah laporan oleh Koordinator Radio Free Asia yang disponsori AS mengutip duta besar Liechtenstein yang mengatakan bahwa sembilan negara telah menulis surat kepada negara-negara pendanaan yang menyusun resolusi Majelis Umum PBB tentang Myanmar, di mana kudeta 1 Februari dirusak oleh protes massal oleh junta militer yang dipimpin militer.

Surat tersebut meminta negara-negara yang mensponsori rancangan resolusi tersebut untuk mencabut hukuman yang menyerukan Myanmar untuk “segera menangguhkan pasokan, penjualan atau semua senjata dan amunisi langsung dan tidak langsung.”

Surat itu dikirim atas nama sembilan dari sepuluh anggota kelompok Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), tetapi anggota kamp itu tidak termasuk Myanmar, Benar News melaporkan.

Benar News mengutip Wakil Wakil Tetap Liechtenstein di PBB yang mengatakan, “Tidak ada alasan yang diberikan dalam surat untuk permintaan tersebut.” Benar News tidak menerima salinan surat itu.

PBB Liechtenstein. Misi tidak segera menanggapi permintaan email.

Seorang juru bicara kementerian luar negeri Indonesia mengatakan tidak mengetahui surat itu dan telah mengirim Reuters ke ASEAN. Seorang juru bicara ASEAN tidak segera menanggapi permintaan komentar.

ASEAN memimpin upaya diplomatik untuk mengakhiri pertumpahan darah di Myanmar dan untuk mempromosikan dialog antara rezim dan musuh-musuhnya.

Pemungutan suara yang dijadwalkan pada resolusi tidak terbatas Majelis Umum PBB ditangguhkan pekan lalu, dengan beberapa diplomat mengatakan penundaan itu akan memobilisasi dukungan tambahan. (https://reut.rs/3oUP8EO)

Standar kami: Prinsip Yayasan Thomson Reuters.

READ  Penduduk Jakarta yang kelelahan karena udara beracun menghela nafas lega - Lingkungan