POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jenis dinosaurus baru ditemukan di Australia

Sisa-sisa dinosaurus yang baru ditemukan yang hidup selama periode Cretaceous 95 juta tahun yang lalu ditemukan pada hari Selasa di Queensland, Australia.

Sebuah tim ahli geologi telah menemukan bagian tulang belakang yang mereka curigai mungkin anggota spesies tanaman baru – dan mungkin, dinosaurus termuda di negara itu hingga saat ini, Menurut Newsweek.


Amerika berubah lebih cepat dari sebelumnya! Tambahkan Transforming America untuk Anda Facebook Atau Indonesia Beri makan agar tetap di atas pesan.


Penemuan ini sangat menarik karena berasal dari Australia, yang berasal dari zaman superkontinen kuno Kondwana, yang meliputi India, Afrika, Arab, Australia, Antartika, Madagaskar, dan Amerika Selatan. Britannica Dan Newsweek mengumumkan.

“Sebagian besar hal yang ditemukan di Australia berkenaan dengan dinosaurus memiliki peluang yang sangat bagus untuk menjadi baru dalam sains karena sifat dasar bagaimana kita telah dipisahkan dari Gondwana dan Amerika Selatan begitu lama,” kata Robin McKenzie, D.C.Direktur Arkeologi untuk Museum Sejarah Alam Iromanga, Diberitahu Australia 9 Berita. “Sangat menyenangkan.”

Tim McKenzie, yang menggali 3,3 kaki di bawah tanah, sejauh ini telah menemukan tulang punggung dinosaurus, dan Newsweek melaporkan bahwa tim tersebut optimis dalam mengumpulkan kerangka yang tersisa.

Keseluruhan penggalian mungkin memakan waktu tiga sampai lima tahun lagi.

Kelompok tersebut yakin dinosaurus itu adalah anggota keluarga robot: “dinosaurus pemakan tumbuhan besar” dengan leher panjang, kepala pendek, dan kaki keras kepala.

Newsweek melaporkan bahwa duri ditemukan di lokasi di mana putra dan menantu perempuan McKenzie ditemukan pada tahun 2018.

Monumen prasejarah ke Iromanga di Croesland, Australia dan dinosaurus Iromanga Beberapa yang terbesar di dunia.

Pada tahun 2007, sekelompok ahli meteorologi menemukan sisa-sisa a Titanosaurus memiliki panjang 30 meter dan tinggi 6,5 meter Sekarang dipajang di Iromanga Natural History Museum, menurut Australian Broadcasting Corporation.

“Selama 17 tahun terakhir, banyak situs telah ditemukan. Perlahan, setiap tahun, kami menelusuri setiap situs,” kata McKenzie. “Kami menemukan tulang dinosaurus di atas tanah karena tanah terbuka pada usia yang tepat. Ini adalah kunci untuk menemukan lebih banyak tulang di bawah tanah.”


Baca lebih banyak cerita dari Amerika Serikat yang berubah

READ  Riset restrukturisasi menandai era baru inovasi - 29 April 2021

Mitra Elon Musk Mengatakan Anda Dapat Membuat Taman Jurassic Nyata Dengan Dinosaurus Rekayasa Nyata

Ilmu pengetahuan sekarang mengatakan bahwa Anda dapat membenarkan orang dengan selera musik mereka

NASA mengatakan foto spektral pelangi Mars tidak benar-benar ada

BREAKTHROUGH mengidentifikasi kanker pada peneliti melalui aktivitas mereka

Ilmuwan biogas baru hampir mencetak manfaat bagi manusia