POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Navalny Ally Lyubov Sobol mundur dari balapan Duma setelah Rusia melarang ‘ekstremis’

Lyubov Sobol, sekutu senior kritikus Kremlin yang dipenjara Alexei Navalny, mengumumkan pengunduran dirinya dari pemilihan parlemen Senin setelah anggota parlemen melarang para pembantunya mencalonkan diri.

Sobol, 33, mengaitkan keputusannya dengan putusan pengadilan baru-baru ini yang menggambarkan jaringan Navalny sebagai “ekstremis” yang sejalan dengan undang-undang yang baru saja disahkan. bar Siapapun yang berafiliasi dengan jaringan dari polling. Kedua langkah tersebut memungkinkan kandidat dari partai Rusia Bersatu yang pro-Kremlin untuk mencalonkan diri hampir tanpa lawan, meskipun tingkat persetujuannya rendah, dalam pemilihan Duma September.

“Popularitas saya membuat marah pihak berwenang,” tulis Sobol dalam sebuah posting Facebook yang mengumumkan pengunduran dirinya dari perlombaan.

“Inilah alasan mengapa partai Rusia Bersatu dan Putin mengesahkan undang-undang yang mencegah saya berpartisipasi dalam pemilihan,” katanya. Hal ini sering disebut sebagai ‘Hukum Anti-Sobol’.

Sobol melampirkan hasil survei yang dilakukan di wilayah Moskow tengahnya, yang membandingkan tingkat persetujuan dua digit dengan tokoh tunggal anggota parlemen terkemuka di Rusia Bersatu, termasuk ketua parlemen Rusia.

Pengumuman Sobol juga muncul setelah video bocor ke Private Surveillance yang digambarkan sebagai bagian dari “Perang PR yang kotorSudah bulan ini.

“Televisi Rusia memfitnah saya, terus-menerus tersandung oleh kasus kriminal, penggerebekan, Kompromi dan artikel hitjob tentang keluarga saya, serta tahanan rumah, kunjungan polisi, catatan kriminal, tuntutan hukum jutaan rubel, pelanggaran ringan dan kasus penahanan,” tulis Sobol.

“Mereka benar-benar menghancurkan saya dengan segala cara yang mungkin. Tetapi orang-orang masih mendukung saya.”

Sobol dan sekutu lainnya adalah mantan Navalny dicegah oleh pihak berwenang dari pencalonan Dewan Kota Moskow pada 2019, yang menyebabkan serangkaian demonstrasi oposisi yang menyebabkan penangkapan massal dan hukuman penjara.

READ  Bencana COVID-19 semakin dalam di Pasifik

Sejumlah pembantu Navalny melarikan diri dari negara itu atau dipenjarakan atas berbagai tuduhan, meninggalkan Sobol sebagai tokoh oposisi yang hampir menonjol tidak berada di balik jeruji besi.

Sobol dan sekutu penting lainnya tetap berada di Rusia di bawah pengawasan ketat penegakan hukum, beberapa di bawah tahanan rumah.