POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para menteri pertahanan ASEAN bertemu saat ketegangan meningkat di Laut China Selatan

SINGAPURA – Para menteri pertahanan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara akan bertemu secara online pada Selasa untuk membahas keamanan regional, dengan ketegangan di Laut China Selatan dan langkah-langkah China baru-baru ini diperkirakan akan menjadi agenda utama.

Blok 10-anggota juga akan mengadakan pertemuan yang diperluas pada hari berikutnya dengan rekan-rekan dari delapan negara besar, termasuk China, Amerika Serikat, Jepang dan India. Di tengah hubungan yang membeku antara Beijing dan Washington, acara tersebut menghadirkan kesempatan bagi kedua kekuatan dan pemain lain untuk membahas masalah geopolitik.

Brunei, ketua ASEAN tahun ini, mengeluarkan pernyataan singkat di situs web Kementerian Pertahanan, mengatakan akan menjadi tuan rumah sesi virtual selama dua hari. Dia tidak merinci topik diskusi dan tidak menyebutkan perwakilan dari masing-masing negara.

Tapi pembicaraan hari Selasa kemungkinan akan mencakup kode etik yang direncanakan untuk mengelola perselisihan di Laut China Selatan, di mana klaim China tumpang tindih dengan banyak negara Asia Tenggara.

Pada pertemuan para menteri luar negeri pekan lalu, ASEAN dan China sepakat untuk mempercepat dimulainya kembali negosiasi tentang kode tersebut, yang telah dihentikan oleh pandemi.

Laut Cina Selatan juga telah menjadi topik utama pada pertemuan Menteri Pertahanan ASEAN sebelumnya. Dalam pernyataan sebelumnya pada bulan Desember, 10 negara mengeluarkan pernyataan yang menekankan pentingnya meningkatkan “keamanan maritim, keselamatan dan kebebasan navigasi dan penerbangan, dan menciptakan lingkungan yang kondusif untuk penyelesaian sengketa secara damai di Laut Cina Selatan.”

Mereka juga menyerukan “pengekangan dalam mengelola kegiatan yang akan memperumit atau meningkatkan perselisihan,” tanpa menyebut negara tertentu.

Namun ketegangan di laut meningkat dalam beberapa pekan terakhir. Malaysia awal bulan ini Pesawat pertahanan Untuk mencegat pesawat China yang dituduh melanggar wilayah udaranya. Filipina memprotes keberadaan kapal China yang terus berlanjut di zona ekonominya. Vietnam diperluas Angkatan laut. Bahkan Indonesia yang tidak memiliki konflik langsung dengan China pun bergerak untuk memperkuat angkatan lautnya.

READ  Destinasi favorit wisatawan India di Goa tahun ini: OYO Survey

Senin malam, Filipina mengatakan Presiden Rodrigo Duterte adalah ان Penundaan penghentian Perjanjian Pasukan Kunjungan dengan Amerika Serikat selama enam bulan lagi, menunda penghentian perjanjian pertahanan utama untuk ketiga kalinya.

Ini adalah periode yang sulit bagi ASEAN. Banyak negara anggota masih bergulat dengan pandemi: Indonesia, Malaysia, dan Filipina terus melaporkan ribuan kasus baru setiap hari, sementara vaksinasi tetap menjadi perjuangan yang berat.

Selain itu, blok tersebut berada di bawah tekanan untuk menyelesaikan krisis kekerasan di Myanmar, setelah kudeta 1 Februari.

Sementara menegaskan kehadirannya di Laut China Selatan, China – yang telah pulih dengan cepat dari COVID-19 – telah berusaha untuk memperkuat hubungan dengan negara-negara ASEAN dengan menjanjikan lebih banyak bantuan vaksin.

Strategi Beijing di Asia Tenggara kemungkinan akan mendapat sorotan pada Rabu ketika para menteri ASEAN bertemu dengan delapan mitra mereka, yang juga termasuk Australia, Selandia Baru, Korea Selatan, dan Rusia. Pertemuan itu datang hanya beberapa hari setelahnya KTT G7Konfrontasi dengan China adalah tema utama.

“Kami tetap sangat prihatin dengan situasi di Laut China Timur dan Selatan dan dengan tegas menentang setiap upaya sepihak untuk mengubah status quo dan meningkatkan ketegangan,” kata pernyataan G7.

Presiden AS Joe Biden menekankan adanya aliansi di kawasan Indo-Pasifik, yang berpusat pada keamanan. Pemerintahannya telah menempatkan Security Dialogue Quartet, atau kuartet – kelompok longgar dengan Australia, India dan Jepang – di depan dan di tengah.

Bagi Washington, pertemuan ASEAN akan menjadi kesempatan lain untuk mencari kerja sama dan mengurangi pengaruh China.

Diskusi yang diperluas, yang secara resmi disebut Pertemuan Menteri Pertahanan ASEAN, dimulai pada 2010 sebagai cara untuk meningkatkan dialog dan kerja sama. Setiap pernyataan yang keluar dari pertemuan itu akan diawasi dengan ketat.

READ  Organisasi Internasional untuk Migrasi menyerukan investasi mendesak dalam membangun ketahanan dan beradaptasi dengan bencana di masa depan - dunia

Pada pertemuan terakhir pada bulan Desember, 18 negara mengadopsi deklarasi bersama yang menekankan “pentingnya kebebasan, keterbukaan, inklusi dan penghormatan terhadap hukum internasional.” Ini dianggap sebagai komentar terselubung tentang masalah Laut Cina Selatan.