POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menlu Irak meminta negara-negara tetangga untuk mengadakan dialog di Baghdad

Teheran – Menteri Luar Negeri Irak Fouad Hussein meminta negara tetangganya untuk mengadakan dialog di Baghdad untuk menyelesaikan perbedaan dan mendekatkan pandangan pihak-pihak terkait.

Ini terjadi selama pertemuan Hussein dengan timpalannya dari Mesir Sameh Shoukry.

Menteri luar negeri Irak, yang berada di Doha untuk menghadiri pertemuan menteri luar negeri Arab, bertemu dengan Shoukry di sela-sela pertemuan tingkat menteri.

Dalam pertemuan tersebut, kedua belah pihak membahas cara-cara untuk meningkatkan tingkat hubungan bilateral dan minat dalam mengembangkan hubungan di segala bidang.

Kementerian Luar Negeri Irak mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kedua belah pihak juga membahas perkembangan terbaru di kawasan dan kebutuhan untuk menjaga keamanan dan stabilitas di kawasan dan mencoba untuk memecahkan masalah dan krisis melalui dialog dan de-eskalasi, dan menekankan pentingnya meningkatkan konsultasi dan bertukar pandangan tentang isu-isu regional yang menjadi kepentingan bersama, menurut kantor berita Fars.

Dalam pertemuan tersebut, Menlu Irak menekankan pentingnya mengadakan pertemuan tripartit antara Irak, Mesir dan Yordania, dan menyerukan dialog antara tetangga Irak di Baghdad untuk mendekatkan mereka dan memperkuat mekanisme dialog dan merundingkan solusi untuk semua. Masalah daerah.

Hussein tiba di Doha pada hari Senin untuk menghadiri pertemuan luar biasa dan konsultatif para menteri luar negeri Arab untuk membahas masalah-masalah Arab, termasuk masalah Palestina dan bendungan Ethiopia di Sungai Nil.

Presiden Irak Barham Salih mengatakan sebelumnya bahwa Baghdad telah berulang kali menjadi tuan rumah dialog antara Arab Saudi dan Iran.

Saddam tidak merinci negara tetangga mana yang dapat mengadakan dialog di Irak, tetapi Baghdad menjadi tuan rumah beberapa putaran pembicaraan rahasia antara Iran dan Arab Saudi. Sebelumnya pada bulan Mei, seorang pejabat Kementerian Luar Negeri Saudi mengkonfirmasi bahwa dialog antara Riyadh dan Teheran telah terjadi.

READ  Jepang berencana mengirim vaksin virus corona ke Vietnam

Duta Besar Raed Karimli, kepala perencanaan kebijakan kementerian, mengatakan kepada Reuters bahwa pembicaraan itu bertujuan untuk “mengurangi ketegangan di kawasan”.

Pejabat itu menyatakan harapan bahwa pembicaraan akan berakhir positif, “tetapi terlalu dini, dan terlalu dini, untuk mencapai kesimpulan akhir.”

Sehari kemudian, Duta Besar Iran untuk Irak, Iraj Masjedi, menyambut baik de-eskalasi di wilayah tersebut. Dia mengatakan bahwa pendekatan baru telah diambil di negara-negara kawasan untuk menyelesaikan perbedaan dan ketegangan, dan Iran menyambut baik hal ini.

“Republik Islam selalu menjadi penganjur perdamaian dan persahabatan, jadi kami menyambut baik resolusi dari setiap perbedaan, terutama dengan negara-negara Islam dan negara-negara tetangga di kawasan itu,” kata duta besar.

Dia menambahkan: “Republik Islam tertarik untuk mengembangkan hubungannya dengan negara-negara Islam dan kawasan sehingga tidak ada perbedaan dan ketegangan di kawasan.”

Diplomat itu menyatakan bahwa suasana baru telah diciptakan di negara-negara tetangga dan kawasan untuk menyelesaikan ketegangan dengan Iran, “dan kami menyambutnya dan berharap itu akan mencapai hasil.”

“Kami menyambut baik dan mendorong Irak untuk dapat memainkan peran konstruktif dan positif dalam hal ini,” kata Masjedi.

Surat kabar yang berbasis di London Al Arab, diyakini dimiliki oleh Uni Emirat Arab, melaporkan pada hari Selasa bahwa tempat untuk dialog Saudi-Iran telah dipindahkan dari Baghdad ke Muscat.

Surat kabar itu, mengutip sumber-sumber politik Oman, mengatakan bahwa Muscat akan menjadi tuan rumah tahap kedua dialog antara kedua negara setelah Irak menjadi tuan rumah tahap pertama, yang terdiri dari sesi perkenalan di mana masing-masing pihak menyampaikan tuntutannya dan bertukar kata-kata sopan saat bekerja untuk membangun rasa saling percaya.

Kabar pemindahan tempat dialog itu muncul setelah Menteri Luar Negeri Saudi Pangeran Faisal bin Farhan melakukan kunjungan singkat ke Amman, Senin.

READ  Setelah 5 Tahun Menguasai Laut China Selatan, Saingan Diam-diam Menerima Penolakan China untuk Mematuhi | Suara Amerika

Berita negara Oman menyatakan bahwa menteri Saudi “membawa pesan lisan dari Raja Saudi Salman bin Abdulaziz kepada Sultan Haitham bin Tariq, mengenai hubungan antara kedua negara dan prospek untuk memperkuat mereka.”

Oman dikenal karena perannya dalam memfasilitasi pembicaraan nuklir antara Iran dan Amerika Serikat, yang berujung pada penandatanganan kesepakatan nuklir 2015, yang secara resmi disebut Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA). Oman juga berperan dalam menengahi de-eskalasi antara pemerintah Yaman yang berbasis di Sanaa dan Arab Saudi.

SM / PA