POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Museum Nasional Seni Asia Mempersembahkan “Whistler: Pemandangan Jalanan, Perubahan Perkotaan”

Museum Nasional Seni Asia Mempersembahkan “Whistler: Pemandangan Jalanan, Perubahan Perkotaan”

Museum Nasional Seni Asia di Smithsonian Institution mengumumkan “Whistler: Street Views, Urban Change,” sebuah pameran yang menyoroti keterlibatan jangka panjang pelukis Amerika James McNeill Whistler dalam perubahan sosial dan ekonomi. Pameran ini akan menampilkan koleksi lebih dari 100 karya dari koleksi Whistler yang tak tertandingi di Galeri Freer, banyak di antaranya dipamerkan untuk pertama kalinya. Museum ini berisi koleksi karya Whistler terbesar di negara ini—seluruhnya lebih dari 1.000, termasuk Ruang Merak yang terkenal. “Whistler: Streetscapes, Urban Change,” sebuah proyek dari Lunder Consortium for Whistler Studies, akan ditampilkan di Freer Gallery of Art di National Museum of Asian Art mulai 18 November hingga 4 Mei, yang dikurasi oleh peneliti independen David Park Carey. 2024.

Bersamaan dengan desain interior Whistler yang megah, Ruang Merak, pameran ini memberikan kesempatan unik untuk melihat lukisan langka, pastel, dan cat air yang menceritakan kisah revolusi sosial dan ekonomi di kota-kota Eropa pada abad ke-19. Foto-foto etalase Whistler seringkali merupakan gambaran skala kecil dari penduduk kelas pekerja yang sedang menjalankan bisnis yang akan segera menghilang dari lanskap perkotaan berkat munculnya department store dan distrik perbelanjaan komersial skala besar. Pameran ini menunjukkan bagaimana gambaran produksi skala kecil melayani pelanggan kelas menengah yang ingin menerima perspektif nostalgia di saat terjadi pergolakan sosial besar-besaran.

Banyak perubahan yang diamati Whistler—mulai dari matinya usaha kecil hingga pengusiran komunitas miskin dan kelas pekerja dari pusat kota—terjadi di kota-kota saat ini seperti halnya pada masa Whistler.

“Whistler: Streetscapes, Urban Change” adalah bagian dari “Journeys” National Museum of Asian Art, serangkaian acara dan pameran yang diadakan selama seratus tahun museum ini berdiri. Proyek Journeys memperdalam dan memperluas dampak museum melalui keterlibatan global dan lokal. “Whistler: Streetscapes, Urban Change” menambah upaya ini melalui kemitraan terprogram dengan beberapa anggota lingkungan sekitar Anacostia, termasuk 11th Street Bridge Park Project, sebuah ruang publik tinggi yang akan menghubungkan lingkungan di Washington yang dipisahkan oleh Sungai Anacostia.

READ  Potret Ratu Elizabeth II dipajang di Stonehenge sebelum Yubileum Platinum

“James McNeil Whistler adalah bagian integral dari sejarah museum kami,” kata Chase F. Robinson, Direktur Museum. “Kami sangat antusias untuk menampilkan keterampilan artistiknya selama seratus tahun bersejarah kami dan mempertimbangkan isu-isu modern melalui kacamata karyanya. Di abad kedua ini, kami berupaya mengubah Museum Nasional Seni Asia menjadi sebuah ruang yang dapat menerima banyak pengunjung. beragam pengunjung untuk bertemu, belajar, dan berinteraksi dengan seni dan budaya Asia dan seni Amerika Serikat.

Whistler memberikan pengaruh besar pada pendiri museum Charles Lang Freer, seorang pengusaha Detroit yang mulai mengumpulkan karya seniman Amerika yang masih hidup pada tahun 1880-an. Pada tahun 1890, ia bertemu Whistler, seorang seniman berpengaruh yang mengoleksi seni Tiongkok dan Jepang dan mengadaptasi estetika Asia ke dalam kosakata artistiknya sendiri. Kedua pria itu menjalin persahabatan yang panjang dan bermanfaat, dan Frere memiliki keyakinan yang sama dengan Whistler bahwa sejarah seni adalah “kisah indah” yang melampaui ruang dan waktu. Atas saran senimannya, Freer mulai mengoleksi karya seni Asia. Akhirnya, ia mengumpulkan koleksi karya Amerika dan Asia yang menakjubkan yang akhirnya membentuk Galeri Seni Freer.

Selain karya Whistler, Freer juga mengumpulkan banyak kepemilikan oleh seniman Amerika Dwight Tryon, Thomas Dewing, dan Abbott Thayer, serta Winslow Homer, John Singer Sargent, Willard Metcalfe, Childe Hassam, dan lain-lain. Koleksi Museum Nasional Seni Asia mencakup lebih dari 1.700 karya seniman asal Amerika Serikat.

“Peringatan seratus tahun kami adalah saat yang tepat untuk memamerkan contoh-contoh favorit dari koleksi Whistler kami bersama dengan beberapa permata yang jarang dilihat,” kata Diana Greenwold, Kurator Seni Amerika di Galeri Nasional Seni Asia. “Ketelitian intelektual Carey dan kolaborasi kami dengan mitra lokal berarti pameran ini merupakan terobosan baru dalam bidang ilmiah dan program. Kami berterima kasih kepada mitra kami, termasuk Carey, Melanie Douglas, Tony Ford, John Johnson, Scott Kratz, dan Ronald Moten, yang telah menghubungkan Whistler’s bekerja untuk masalah yang dihadapi Washington saat ini.

READ  Tempat menonton siaran langsung pra-pertunjukan karpet merah SAG Awards secara gratis

Edisi pertama pameran ini akan diadakan di Colby College Museum of Art di Waterville, Maine (3 Juni hingga 22 Oktober), rumah bagi lebih dari 300 lukisan dan litograf yang membentuk Koleksi Lunder James McNeill Whistler. Katalog ini diterbitkan bersama oleh Colby dan National Museum of Asian Art.

program

Untuk melihat sekilas tema pameran, National Museum of Asian Art dan Colby College Museum of Art akan menghadirkan diskusi panel dan diskusi online:

“Kota Whistler, Kota Kami”
Jumat 29 September; Siang EST di Zoom

Ditandai dengan:
David Park Carey, kurator dan peneliti independen
Scott Kratz, Wakil Presiden Senior, Pembangun Jembatan Lintas Sungai dan Manajer Proyek untuk Proyek 11th Street Bridge Park
Ben Lisle, Asisten Profesor Studi Amerika, Colby College

Dipersembahkan oleh Elisa German, Lander Curator of Paperwork and Whistler Studies, Colby College Museum of Art, dan dikurasi oleh Diana Greenwald, Lander Curator of American Art, National Gallery of Asian Art

kredit

“Whistler: Streetscapes, Urban Change” adalah proyek dari Lunder Consortium for Whistler Studies yang terwujud dengan dukungan dari Lunder Foundation.

Tentang Museum Nasional Seni Asia

Galeri Nasional Seni Asia Smithsonian Institution berkomitmen untuk melestarikan, memamerkan, meneliti, dan menafsirkan seni dengan cara yang memperdalam pemahaman kolektif kita tentang Asia, Amerika Serikat, dan dunia. Merupakan rumah bagi lebih dari 46.000 objek, museum ini mengawasi salah satu koleksi seni Asia terbesar dan terlengkap di Amerika Utara, dengan karya-karya yang berasal dari zaman kuno hingga masa kini dari Tiongkok, Jepang, Korea, Asia Selatan, Asia Tenggara, dan Islam. dunia. Kekayaannya menempatkan seni Asia dalam dialog langsung dengan koleksi penting seni abad ke-19 dan awal abad ke-20 dari Amerika Serikat, menyediakan platform penting bagi kolaborasi kreatif dan pertukaran budaya antara Amerika Serikat, Asia, dan Timur Tengah.

READ  Perpaduan nyata Schiaparelli antara jalinan dan sejarah terjadi di Paris Haute Couture Week

Dimulai dengan pemberian tahun 1906 yang membuka jalan bagi pembukaan museum pada tahun 1923, Galeri Nasional Seni Asia adalah sumber utama bagi pengunjung, pelajar, dan cendekiawan di Amerika Serikat dan internasional. Galeri, laboratorium, arsip, dan perpustakaan terletak di National Mall di Washington, D.C., dan merupakan bagian dari kompleks museum terbesar di dunia, yang biasanya mencatat lebih dari 27 juta kunjungan setiap tahunnya. Museum ini gratis dan terbuka untuk umum 364 hari setahun (ditutup pada tanggal 25 Desember), menjadikan pameran, program, peluang pembelajaran, dan inisiatif digitalnya dapat diakses oleh khalayak global.

Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi Situs web museum Dan ikuti update di Instagram di @natasiyanart,
Twitter di @NatAsianArt Dan Facebook masuk @NatAsianArt.

# # #

K-262-2023