POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Mourinho membuat Nicky Butt memberi tahu saya bahwa saya akan pergi” – Porthwick Jackson, mantan pemain yang sembrono, terbuka untuk keluar dari Old Trafford

Bek datang dari akademi bersama Marcus Rashford dan masuk dalam daftar NXGN pada tahun 2016, tetapi baru-baru ini bermain di League Two.

Terakhir kali Manchester United memenangkan gelar Liga Eropa, pada 2017, tim bertabur bintang mereka menampilkan beberapa permata lokal.

Marcus Rashford tampil sebagai pemain kunci, sedangkan Timothy Fuso-Minsah berada di bangku cadangan untuk kemenangan atas Ajax.

Sementara itu, Cameron Borthwick Jackson, akademi kontemporer untuk duo tersebut, juga tengah menyaksikan tim utama United di bawah Louis van Gaal.

Alih-alih menikmati kejayaan di Stockholm, Porthwick Jackson menyaksikan skuad dari tim U-23, setelah kembali dari masa pinjaman bersama Wolverhampton.

Tapi melihat ke belakang, pemain berusia 24 tahun itu merasa dia bisa dan seharusnya ada di sana.

“Sangat menyenangkan bisa bersama para pemain yang saya datangi, dan senang melihat mereka melakukan pekerjaan yang baik dan memenangkan gelar,” katanya. Tujuan.

“Bagi saya, setelah keluar dari masa peminjaman yang gagal, saya menyadari bahwa saya perlu mengatur ulang.

“Saat aku menoleh ke belakang, bahkan jika aku tinggal sampai Januari, hanya untuk dekat … Saat kau sedang dipinjamkan, itu sudah hilang dari pandangan, keluar dari pikiranku. Aku lupa.”

Porthwick Jackson bergabung dengan United pada usia enam tahun, melakukan debutnya pada 18 November 7, 2015 melawan West Brom, dan bermain di 15 menit terakhir pertandingan Liga Premier.

Dipromosikan ke tim utama setelah cedera kaki Luke Shaw dan cedera kaki yang dialami Antonio Valencia mengungkapkan kurangnya kedalaman lini belakang Setan Merah. Penampilan keduanya terjadi saat melawan Wolfsburg di Liga Champions. United kalah 3-2, dan tersingkir di babak penyisihan grup.

“Itu sangat singkat, saya tidak berlatih dengan mereka sebelumnya. Saya melakukan sesi ganda pada hari Jumat dengan ronde setelah itu karena saya berencana menghabiskan akhir pekan,” kata Porthwick Jackson tentang kondisi seputar debutnya.

Saya berada di kamar mandi dan manajer U23 Warren Joyce berkata, ‘Cam, ambil baju olahraga Anda dan pulang, Anda di bangku cadangan besok.’

“Itu adalah mimpi yang menjadi kenyataan. Saya tumbuh dengan mendukung United, hanya itu yang ingin saya lakukan.”

READ  Papan peringkat Olimpiade Golf 2020: Liputan langsung, jadwal, dan hasil hari ini di Putaran Ketiga Olimpiade Tokyo

Porthwick Jackson membuat 14 penampilan besar di musim 2015-2016, dan memenangkan penghargaan Pemain Terbaik Musim Ini U-21 di United setelah dinobatkan sebagai turnamen. Target Daftar perdana 50 pemain muda terbaik dunia oleh NXGN, menempati posisi ke-33 di depan pemain seperti Osman Dembele dan Stephen Bergoyen.

Tujuan Dia berkata pada saat itu: Dengan kerangka yang panjang dan musim semi, kemampuan udara Borthwick-Jackson membuatnya menjadi pertahanan yang mengesankan, bahkan jika lambungnya yang sempit memberikan ruang untuk kekuatan lebih. Dia juga matang untuk bek pemula dan memiliki kecepatan tinggi dalam jarak pendek yang kontras. dengan gerakannya yang tidak biasa. ”

“Namanya hanya akan semakin besar karena bintangnya terus meningkat.”

Setelah melakukan debutnya di bawah Van Gaal, Porthwick Jackson memuji pelatih legendaris Belanda: “Dia hebat untuk saya, dia memiliki kepercayaan diri, Anda lihat di pertandingan kedua saya – saya harus memenangkan Liga Champions, saya bermain 15 menit sepak bola. Profesional sebelumnya. ”

Dia juga menegaskan bahwa kebangkitannya yang cepat, minat yang tiba-tiba, dan banyaknya trofi tidak pernah terlintas dalam pikirannya: “Saya selalu menjadi pemain yang santai, Anda dapat melihat dari gaya permainan saya. Saya tidak merasa gugup, saya merasa gugup. bermain dengan pemain bagus. Sulit membuat kesalahan saat bekerja dengan pemain sepak bola. Terbuat dari kelas dunia.

“Mereka membuatku merasa sangat diterima. Di sekitarku ada Chris Smalling, Jesse Lingard, Michael Carrick, dan Daly Blend – mereka semua sangat baik denganku.”

Bintang baru Carrington, Porthwick Jackson menandatangani kontrak empat tahun musim panas itu. Namun, dia tidak pernah tampil lagi bersama klub tersebut.

Van Gaal digantikan oleh Jose Mourinho, yang pada gilirannya tidak memberikan kesempatan kepada Porthwick Jackson.

Saya tidak berpikir dia benar-benar menilai saya, saya bukan pemain seperti itu. Saya juga cedera di pramusim itu, jadi saya tidak punya banyak waktu untuk membuatnya terkesan.

“Pesan itu diteruskan melalui orang lain, itu Nikki Butt yang mengatakan kepada saya, ‘Manajer ingin Anda pergi dengan status pinjaman.’ Pergi ke Wolverhampton adalah langkah besar, klub besar, pada saat itu menjanjikan.”

READ  Romelu Lukaku akan bergabung dengan Chelsea dalam kesepakatan transfer rekor klub saat iklan ditutup

Cameron Porthwick Jackson mengutip dari GFX

Mengenai perpanjangan kontrak – sudah dinegosiasikan dengan Van Gaal, tetapi pada saat dia menandatangani kontrak, Mourinho bertanggung jawab – dia menegaskan tidak ada penyesalan: “Pada saat itu itu adalah hal yang benar untuk dilakukan. Saya dinilai di United. Saya akan ke musim depan dengan tujuan bersaing dengan Luke Shaw. ”

Porthwick Jackson telah dipinjamkan beberapa kali, dan tidak pernah sejauh itu. Mantra dipotong di Wolfs, Leeds dan Tranmere.

Waktunya di Molino sangat bergejolak. Pada musim sebelum kedatangan internasional Fosson dan mengirim Wolverhampton maju ke Liga Premier Inggris dan Eropa, klub memiliki tiga pelatih dan finis pertama di turnamen. Porthwick Jackson menderita paradoks.

“Pada pertandingan pertama saya bermain untuk Wolverhampton, saya mendapatkan pemain terbaik dalam pertandingan tersebut. Dan pertandingan berikutnya, saya berada di tribun. [then-Wolves manager Walter Zenga] Mereka membuat sembilan perubahan, dan mereka memiliki tim yang hebat. Saya berpikir, “Apa yang terjadi di sini?”

“Zenga tidak bertahan lama, kemudian asisten, yang memberi peringkat pada saya, memainkan tiga pertandingan [Paul] Lambert datang.

“Saya tersingkir, pada akhir musim, saya akan bersama tim U-18, atau mereka akan mempersiapkan pertandingan, 11 di setiap sisi, dan akan berlatih dengan penjaga gawang. Itu gila.

“Saat itu sulit, saya datang dari United, saya melakukannya dengan sangat baik, saya bermain di pertandingan besar. Dia bermain sebagai bek kiri tengah. Dia tidak mempercayai saya.

“Saya akan mendatanginya, dan dia bertanya kepada saya apa yang harus saya lakukan untuk menjadi lebih baik, untuk bergabung dengan tim. Dia berkata,” Bersabarlah, latihlah dengan baik. Tidak ada jawaban yang spesifik. ”

Di Leeds, pada hari-hari sebelum Marcelo Bielsa, segalanya tidak lebih baik: “Manajer sepak bola membawa saya masuk, dia menginginkan saya pada musim sebelumnya, manajer. [Thomas Christensen] Dia tidak punya pendapat. Jika manajer tidak menginginkan Anda, itu adalah pertarungan yang sia-sia.

“Saya bertemu dengan ketua, dan dia sangat berhati-hati,” Saya senang Anda ada di sini. “Itu terlihat seperti langkah yang sempurna, Leeds, klub besar lainnya. Itu terlihat seperti langkah terbaik saat itu, dan saya tidak. menyesalinya, itu bisa saja berbeda.

READ  Leicester Tiger di surga ketujuh dengan naksir Northampton | Perdana Menteri

Cameron Porthwick Jackson Oldham

Setiap momentum yang dibangun di United terbunuh, dan Porthwick Jackson ditinggalkan sendirian untuk mengambil bagian, bahkan dari masa remajanya.

“Di musim pertama, hanya Warren Joyce yang menonton. Kemudian dia pergi, jadi sampai Januari saya tidak mendengar kabar dari siapa pun di United, saya tidak bermain, dan saya hanya berpikir, ‘Di mana saya akan menghargai?'”

Borthwick-Jackson akhirnya dibebaskan, setelah 16 tahun bersama klub yang ia dukung semasa kecil, pada tahun 2020.

Posting pesan emosional di Instagram “Sebagai seorang anak dari Manchester, yang ingin saya lakukan hanyalah bermain untuk United. Penampilan pertama saya untuk klub tempat saya dibesarkan adalah seperti mimpi yang menjadi kenyataan dan hari yang akan tetap ada di hati saya selamanya.”

Setahun kemudian, dia merenungkan, “Saya tahu itu akan datang. Kami mendapat petunjuk dari musim panas sebelumnya, jadi saya punya waktu satu tahun untuk bersiap, itu tidak mengejutkan.”

Dia bergabung dengan Oldham Athletic di lapis keempat dengan kontrak satu tahun, tetapi sejak itu pergi dan sekarang menjadi agen gratis pada usia 24 tahun.

Porthwick Jackson, seorang ayah muda, ingin menunjukkan lebih banyak tanggung jawab sebagai seorang profesional yang hebat – dan dia pasti tidak pernah menyerah untuk kembali ke puncak sepakbola Inggris.

“Sejak saya meninggalkan United, saya telah mengambil langkah mundur untuk mendorong diri saya sendiri ke depan. Saya memikirkan liga kedua untuk bergabung dengan League One, lalu turnamen dan seterusnya.

“Saya bukan lagi pemain muda, saya mungkin punya jendela selama empat tahun. Saya benar-benar perlu menunjukkan diri saya. Ini adalah dunia makan anjing. Anda harus bekerja untuk itu.”

“Saya mengalami beberapa musim yang sulit, yang telah mengembangkan karakter saya dalam mengetahui apa yang harus saya lakukan untuk kembali ke puncak. Musim ini sangat besar, saya berharap untuk bergabung dengan liga pertama, dan saya perlu membakar liga. Mudah-mudahan maka saya akan memiliki minat dari tim yang lebih tinggi. Satu langkah. pada saat yang sama. ”