POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Modi menghadiri KTT G7 di Jerman, bertemu dengan presiden Indonesia dan para pemimpin lainnya

Modi menghadiri KTT G7 di Jerman, bertemu dengan presiden Indonesia dan para pemimpin lainnya

India, india, dan lainnya menemukan jalan tengah yang sama ketika Kelompok Tujuh negara industri besar merencanakan langkah mereka selanjutnya melawan Rusia.

India, india, dan lainnya menemukan jalan tengah yang sama ketika Kelompok Tujuh negara industri besar merencanakan langkah mereka selanjutnya melawan Rusia.

Ketika ekonomi paling maju di dunia berkumpul di KTT G7 akhir pekan ini untuk membahas langkah mereka selanjutnya melawan Rusia, Perdana Menteri Narendra Modi juga akan terbang ke resor pegunungan Alpen Jerman Schloss Elmau sebagai undangan khusus ke pertemuan pada 26-27 Juni. Kementerian Luar Negeri mengumumkan pada hari Rabu.

New Delhi sedang mempersiapkan lebih banyak tekanan dari negara-negara G7, termasuk Kanada, Prancis, Jerman, Italia, Jepang, Inggris, Amerika Serikat, dan Uni Eropa, yang secara seragam memberlakukan sanksi terhadap Rusia sejak invasi ke Ukraina. Mereka ingin India bekerja sama dalam membatasi pembelian minyak Rusia, tidak menghindari sanksi dengan menggunakan mekanisme rupee rupee, dan mencabut larangan ekspor gandum, semua permintaan ditolak oleh pemerintah Modi.

“Perdana menteri diharapkan untuk berbicara dalam dua sesi yang meliputi lingkungan, energi, iklim, ketahanan pangan, kesehatan, kesetaraan gender dan demokrasi,” kata Kementerian Luar Negeri, dan mengumumkan bahwa perdana menteri juga akan mengadakan sejumlah pertemuan bilateral. di sela-sela KTT.

Kunjungan tersebut akan mencakup dari 26 hingga 28 Juni, pemberhentian dalam perjalanan pulang di Abu Dhabi, di mana Mr. Modi akan melakukan kunjungan belasungkawa setelah kematian mendiang Presiden Uni Emirat Arab Sheikh Khalifa bin Zayed Al Nahyan, dan bertemu penguasa dan presiden baru. Syekh Muhammad bin Zayed Al Nahyan.

Undangan khusus lainnya ke KTT G7 termasuk para pemimpin Argentina, Indonesia, Senegal dan Afrika Selatan, dan menjelang pertemuan yang diharapkan antara Mr Modi dan Presiden Indonesia Joko Widodo (Jokowi) pada 27 Juni, para pejabat bekerja untuk menemukan landasan bersama untuk mempertahankan posisi independen dalam konflik Rusia-Ukraina, mempertahankan Fokus pada dampak ekonomi perang dan sanksi Barat.

Perdana Menteri Modi dan Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa juga akan menghadiri KTT BRICS virtual yang diselenggarakan oleh Presiden China Xi, di mana mereka akan membahas situasi dengan Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden Brasil Jair Bolsonaro, dari 23-24 Juni, sebelum G- 7 puncak.

Dalam sebuah wawancara dengan Business Channel CNBCJokowi menyerukan gencatan senjata segera di Ukraina, dan pembicaraan untuk meredakan masalah bagi negara-negara berkembang yang paling rentan terhadap “masalah utama” dari “harga pangan, harga energi dan inflasi”, sikap yang mirip dengan India.

Presiden Jokowi diperkirakan akan melakukan perjalanan dari Jerman ke Kyiv untuk bertemu dengan Presiden Zelensky dan Moskow untuk bertemu dengan Presiden Putin dalam upaya untuk memainkan peran mediator menjelang KTT G20 yang dijadwalkan akan diadakan di Bali pada November tahun ini.

India, yang akan mengambil alih kepresidenan G20 dari Indonesia pada Desember, juga sangat prihatin dengan masa depan persiapan G20, mengingat negara-negara NATO yang dipimpin oleh Presiden AS Joe Biden mendesak Rusia untuk melakukannya. Mereka dikeluarkan dari G-20, dan seperti G-7, sebelumnya G-8, mereka mengeluarkan Rusia dari kelompok itu pada tahun 2014. Baik India maupun Indonesia tidak mendukung langkah tersebut, dan mereka menolak untuk bergabung dalam boikot pada bulan April ketika sejumlah negara G-20 mundur dari pertemuan Dana Moneter Internasional yang dihadiri Menteri Keuangan Rusia

Selama pertemuan G-7, Biden diharapkan untuk meningkatkan pentingnya pengetatan sanksi terhadap Rusia. Dalam sebuah pengarahan, Gedung Putih mengatakan Amerika Serikat menghargai hubungannya dengan India, tetapi menginginkan tekanan pada permintaannya untuk memotong pembelian minyak Rusia. untuk melumpuhkan perekonomiannya.

Ini adalah keputusan yang berdaulat. John Kirby, seorang pejabat senior di Dewan Keamanan Nasional, mengatakan dalam menanggapi pertanyaan spesifik tentang lonjakan penjualan minyak India dari Rusia. Pembelian India telah tumbuh “25 kali” sejak dimulainya perang, dan organisasi sektor minyak publik (PSU) India membeli rata-rata 1 juta barel per hari pada Juni, dibandingkan dengan 30.000 barel pada Februari, Jurnal Wall Street dilaporkan, mengutip angka oleh firma riset Kpler.

READ  Anggota DPR Desak Indonesia Mediasi Perundingan Damai Rusia-Ukraina - BeritaBenar