POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ekonomi besar mengumumkan jalur energi menuju janji metana global |  berita |  Pusat Pengetahuan SDG

Ekonomi besar mengumumkan jalur energi menuju janji metana global | berita | Pusat Pengetahuan SDG

Presiden AS Joe Biden mengadakan Forum Ekonomi Utama tentang Energi dan Iklim (MEF), yang mempertemukan kepala negara atau pemerintahan dari lebih dari 20 negara, bersama dengan pejabat tinggi lainnya. Para pemimpin memberikan pembaruan tentang status Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional (NDC) mereka yang dibuat berdasarkan Perjanjian Paris tentang Perubahan Iklim, dan mengumumkan beberapa inisiatif bersama, termasuk Jalur Energi Metana Global.

Acara virtual berlangsung pada 17 Juni 2022 untuk membangun kemajuan yang dicapai pada Konferensi Perubahan Iklim Glasgow 2021 dengan “lebih memperkuat aksi iklim” sambil menangani masalah energi dan ketahanan pangan yang diperburuk oleh perang di Ukraina.

Pemimpin dari Argentina, Australia, Kanada, Chili, Cina, Mesir, Prancis, Jerman, India, Indonesia, Italia, Jepang, Republik Korea, Meksiko, Nigeria, Norwegia, Arab Saudi, Turki, Uni Emirat Arab, Inggris Raya dan Vietnam bergabung dengan Presiden Biden dalam upaya untuk “lebih mempercepat aksi iklim.” Presiden Komisi Eropa dan Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa juga berpartisipasi.

Membuka pertemuan, Utusan Khusus Presiden AS untuk Iklim John Kerry menekankan pentingnya membangun kemajuan yang dicapai pada sesi ke-26 Konferensi Para Pihak (COP 26) untuk Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim di Sharm El Sheikh Perubahan Iklim Konferensi (COP 27). Ini akan diadakan di Mesir pada bulan November.

Pemimpin paling terkemuka yang membutuhkan modernisasi Kontribusi yang Ditentukan secara Nasional yang tidak sesuai dengan target suhu Perjanjian Paris dan diajukan atau diperbarui Strategi Pembangunan Jangka Panjang Rendah Emisi. Pengumuman yang dibuat selama MEF meliputi:

  • Australia, pada 16 Juni, menyerahkan kontribusi nasional yang ditingkatkan untuk mengurangi emisi gas rumah kaca 43% di bawah tingkat 2005 pada tahun 2030.
  • Chili telah berjanji untuk meningkatkan Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional, dengan tujuan membawanya sejalan dengan kenaikan suhu global maksimum 1,5°C.
  • Mesir sedang menyelesaikan Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional yang diperbarui, yang mencakup “target kuantitatif spesifik aspirasional di berbagai sektor.”
  • Indonesia sedang dalam proses memperbarui Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional.
  • Meksiko berencana untuk memajukan target kontribusi yang ditentukan secara nasional tahun 2030 “sejalan dengan target suhu Paris” sebelum COP 27.
  • Turki dan Uni Emirat Arab bermaksud untuk menyerahkan NDC yang diperbarui pada akhir tahun 2022.
  • Vietnam akan meningkatkan Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional.
READ  Indonesia sedang mencoba melaksanakan program kerja dari Bali untuk mempersiapkan para wisatawan

Banyak yang mengakui hubungan antara aksi iklim dan keamanan energi, dan menekankan perlunya mempercepat transisi energi bersih dan peran yang dimainkan oleh energi terbarukan dalam meningkatkan ketahanan energi. Para peserta mengumumkan beberapa inisiatif bersama untuk mendukung tujuan ini.

Membangun Ikrar Metana Global (GMP) yang mereka luncurkan pada tahun 2021, kami dan Uni Eropa Iklankan baru Jalur Energi untuk Ikrar Metana Global. Argentina, Kanada, Mesir, Jerman, Italia, Jepang, Meksiko, Nigeria, dan Norwegia bergabung sebagai anggota perdana. Lagu tersebut mendesak semua negara untuk memanfaatkan potensi mitigasi metana yang hemat biaya maksimum di sektor minyak dan gas, dan menghilangkan pembakaran rutin secepat mungkin, tetapi tidak lebih dari 2030.

Kanada, Komisi Eropa, Prancis, Jerman, Indonesia, Italia, Inggris, dan Uni Emirat Arab menyatakan dukungan mereka untuk Tantangan Pertunjukan Teknologi Energi Bersih Untuk mengumpulkan $90 miliar dalam pendanaan publik pada tahun 2026 untuk proyek percontohan skala komersial untuk memungkinkan transisi ke nol emisi bersih pada tahun 2050.

Kanada, Chili, Komisi Eropa, Prancis, Jerman, Italia, Meksiko, Norwegia, Inggris, dan Amerika Serikat telah berjanji Target 2030 untuk kendaraan tanpa emisi (ZEV) untuk mencapai 50% dari penjualan kendaraan ringan baru pada tahun 2030.

Kanada, Chili, Komisi Eropa, Prancis, Jerman, Indonesia, Republik Korea, Meksiko, Norwegia, dan Inggris telah mendukung Tantangan Pengisian Hijau. Inisiatif ini mendorong pemerintah, pelabuhan, operator pengiriman, dan lainnya untuk mempresentasikan langkah-langkah konkret di COP 27 “yang akan membantu menempatkan industri pelayaran internasional pada jalur yang kredibel selama dekade ini menuju dekarbonisasi lengkap selambat-lambatnya tahun 2050.”

Komisi Eropa, Jerman dan Norwegia telah menyatakan dukungan mereka untuk Tantangan Pupuk Global. Tantangan ini bertujuan untuk mengumpulkan $100 juta pada COP 27 untuk meningkatkan ketahanan pangan dan meningkatkan efisiensi pupuk untuk mengurangi emisi pertanian.

READ  Bangladesh untuk kesimpulan awal dari perjanjian perdagangan preferensial yang komprehensif dengan Indonesia

Bersama-sama, negara-negara MEF menyumbang hampir 80% dari produk domestik bruto (PDB) global dan emisi gas rumah kaca global. Forum tersebut berlangsung tepat setelah Konferensi Perubahan Iklim di Bonn, yang berlangsung dari 6-16 Juni 2022. [Chair’s Summary of the MEF] [MEF Fact Sheet]