POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peluang bagi investor asing dalam industri kayu di Vietnam

Peluang bagi investor asing dalam industri kayu di Vietnam

Vietnam adalah salah satu pengekspor kayu dan produk kayu terbesar di dunia. Ini telah menjadi bagian yang sangat penting dari perekonomian negara. Namun tantangan apa yang dihadapi negara ini, dan bagaimana memanfaatkan industri kayu untuk mendorong pertumbuhan ekonomi?


Ekspor sektor kehutanan Vietnam menyumbang US$12,5 miliar bagi perekonomian negara itu pada tahun 2020, menurut Berita VietnamTerlepas dari dampak epidemi. Ini merupakan peningkatan yang signifikan dari 2019 Saat itu nilai ekspor kayu Vietnam sebesar 10,3 miliar dollar AS. Peningkatan tersebut mencerminkan semakin pentingnya industri bagi perekonomian Vietnam. Produsen biasanya dibagi menjadi tiga kelompok: perusahaan milik negara, perusahaan swasta (internasional atau domestik), dan petani kecil. Industri mendukung Hingga 500.000 pekerjaan.

Vietnam adalah salah satu pengekspor terbesar, secara global, pelet kayu, papan veneer, dan kertas daur ulang, menurut data PBB. Sebenarnya Vietnam Ekspor Sekitar 3,2 juta ton pelet akan diproduksi pada tahun 2020, menjadikannya pengekspor produk terbesar kedua di dunia. Pelet ini sebagian besar diekspor ke Jepang dan Korea Selatan untuk digunakan sebagai bahan bakar untuk produksi energi panas.

Produksi pelet meningkat drastis dari 175 ton pada tahun 2013 menjadi 3,2 juta ton pada tahun 2020. Hal ini mencerminkan langkah Vietnam untuk meningkatkan kapasitas pengolahan kayunya, yang pada gilirannya mengarah pada peningkatan nilai tambah bagi perekonomian. berdasarkan Portal Perdagangan Kayu, hanya sekitar 30 persen dari ekspor terkait kayu yang merupakan bahan mentah itu sendiri. Ini juga mencerminkan perkembangan negara sebagai pusat manufaktur internasional yang kuat. Vietnam juga merupakan importir besar kayu keras. Impor menambah campuran lokal dan digunakan dalam manufaktur, khususnya dalam pembuatan furnitur.

Apa saja tantangan yang dihadapi industri kayu di Vietnam?

Vietnam Ini memiliki sekitar 14,6 juta hektar lahan hutan, yang merupakan 41,65 persen dari total luas daratan negara itu. Sekitar 10,2 juta hektar merupakan hutan primer atau hutan yang dapat diperbaharui secara alami, sedangkan 4,1 juta hektar merupakan hutan tanaman. Tingkat tutupan hutan saat ini menunjukkan peningkatan yang signifikan dari tahun 1993 ketika kawasan hutan hanya mewakili 28 persen dari luas daratan negara. Tutupan hutan di Vietnam menurun secara signifikan antara tahun 1943 dan 1993.

Vietnam mengadopsi pendekatan terpusat untuk mengelola kawasan hutannya, dengan pemerintah dan Majelis Nasional bertanggung jawab atas semua undang-undang yang mengatur sektor tersebut. Pemerintah telah memberlakukan larangan sebagian penebangan di semua hutan alam negara itu sejak 1993, yang sebagian bertanggung jawab atas peningkatan tutupan hutan di negara itu. Kebijakan tersebut bertujuan untuk membatasi degradasi hutan dan perusakan ekosistem alam. Namun, pembalakan liar tetap menjadi masalah utama. Terlepas dari peraturan, ada kurangnya pengawasan, penanganan kasus yang buruk, dan sedikit insentif bagi otoritas lokal untuk menangani masalah ini.

READ  Bank Dunia memangkas perkiraan pertumbuhan Indonesia menjadi 5,1% - Ekonomi

Faktanya, kualitas hutan Vietnam terus menurun sejak 1993. Pertama, peningkatan tutupan hutan selama tiga dekade terakhir sebagian disebabkan oleh pertumbuhan perkebunan – perkebunan tidak menyediakan ekosistem berkualitas tinggi yang sama dengan hutan alam. Hal ini tercermin dari tingkat referensi emisi dari hutan yang diajukan ke

Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim Pada tahun 2016. Diperkirakan lebih dari dua pertiga hutan Vietnam berada dalam kondisi buruk atau regenerasi. Hutan yang kaya dan tertutup hanya mencakup lima persen dari total luas hutan. Ada juga persaingan untuk lahan berhutan di Vietnam. Perkebunan kopi mungkin merupakan faktor risiko terbesar yang dapat menyebabkan deforestasi lebih lanjut. Pada dekade-dekade sebelumnya, perkebunan karet bertanggung jawab atas perusakan hutan alam.

Perlu juga dicatat bahwa Vietnam Upaya Untuk membersihkan rantai pasokan sendiri belum mencapai efek yang diinginkan. Pada tahun 2018, negara tersebut menandatangani perjanjian dengan Uni Eropa (UE) untuk mereformasi sektor kayu dan, sebagai imbalannya, meningkatkan akses ke pasar UE yang sangat diatur. Namun, langkah-langkah yang diambil pada tahun 2020 untuk mengurangi produk kayu ilegal dalam rantai pasokan tidak menyebabkan penurunan impor kayu berisiko tinggi. Istilah tersebut mengacu pada produk dari negara-negara dengan tingkat deforestasi yang tinggi. Permintaan kayu keras impor melonjak pada tahun 2016 ketika pemerintah memberlakukan larangan menyeluruh terhadap semua penebangan di hutan alam negara itu. Masalah rantai pasokan di Vietnam dapat membahayakan aksesnya ke pasar ekspor yang menguntungkan, seperti Uni Eropa dan Amerika Serikat.

Tantangan-tantangan ini mencerminkan perjuangan sektor kehutanan untuk menarik investasi. Ada persepsi umum bahwa industri perkayuan tidak terlalu menguntungkan atau mungkin terpengaruh secara negatif oleh perubahan peraturan. Karena kelangkaan investasi, produsen di Vietnam berjuang untuk memenuhi permintaan kayu domestik. ini dia dobel Fakta bahwa sekitar seperempat dari hutan negara dikelola oleh petani kecil. Mereka tidak hanya kekurangan uang untuk berinvestasi, tetapi gaya hidup subsisten mereka sering memaksa mereka untuk menebang kayu sebelum mencapai titik di mana kayu tersebut dapat digunakan dalam produksi furnitur atau produk kayu berkualitas tinggi lainnya. Komunitas hutan termasuk yang termiskin di Vietnam.

READ  Mengapa sekarang tidak ada lagi inflasi di Indonesia? - diplomat

Meningkatkan nilai ekonomi industri kayu di Vietnam

Vietnam perlu meningkatkan legitimasi operasinya untuk mengamankan kesepakatan bisnis yang lebih menguntungkan, termasuk mendapatkan pijakan yang kuat di pasar furnitur AS, menurut seorang CEO. Asosiasi Produk Kayu dan Hutan Vietnam (VIFORES) Lakukan Lab Xuan. Di tengah perang dagang antara Amerika Serikat dan China, Vietnam muncul sebagai alternatif pemasok produk kayu. Amerika Serikat sudah menjadi tujuan utama pasar ekspor produk kayu.

Namun, legitimasi juga menjadi masalah jika produsen Vietnam ingin mendapatkan akses yang lebih besar ke pasar luar negeri bernilai tinggi lainnya. Amerika Serikat, Kanada, Inggris, dan Uni Eropa memiliki pasar yang sangat teregulasi. Melanjutkan impor dari lokasi berisiko tinggi, seperti Kamerun, Gabon, Laos dan Kamboja, dan perjanjian pasokan dengan perusahaan penebangan Cina yang beroperasi di Afrika dapat membahayakan akses pasar.

Formalisasi industri kayu yang berkelanjutan akan menjadi langkah penting. Vietnam perlu menjauh dari situasi di mana masyarakat hutan subsisten harus menebang pohon lebih awal untuk menghidupi diri mereka sendiri. Pertama, hasil lebih tinggi bila kayu tetap ditanam lebih lama. Namun kedua, produsen furnitur tidak bisa menggunakan kayu yang dipanen lebih awal. Salah satu pilihannya adalah pemerintah dapat membantu dengan menutup kesenjangan likuiditas dan memberikan hibah atau pinjaman berbunga rendah untuk membantu petani kecil sepanjang siklus hidup kayu. Negara dapat memfasilitasi ini atau menjamin perjanjian dengan produsen furnitur untuk memastikan bahwa kayu mencapai kematangan dan petani tidak kekurangan dana.

pada tahun 2018, Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN), menyoroti lebih banyak area di mana industri kayu di Vietnam dapat ditingkatkan. Dia mencatat perlunya meningkatkan kapasitas teknis di tingkat daerah untuk memastikan ketersediaan bibit lokal berkualitas tinggi. Dia juga merekomendasikan peningkatan jaringan infrastruktur untuk memastikan transportasi produk kayu yang mudah ke produsen. IUCN juga menyarankan agar negara dapat memainkan peran yang lebih besar dalam memberikan kesempatan pelatihan dan pendidikan bagi petani kecil.

Karena perusahaan dan produsen besar memilih untuk tidak berurusan dengan terlalu banyak pemasok kecil, mungkin juga ada peran pemerintah dalam menciptakan badan pemasok yang menyatukan produsen kecil. Hal ini selanjutnya dapat membantu memformalkan bagian-bagian industri dan menyediakan platform untuk membantu petani kecil melalui hibah dan pinjaman. Vietnam telah menjajaki sertifikasi kolektif petani kecil, dan pengalaman tersebut dilaporkan telah menghasilkan manfaat yang signifikan. Petani kecil sering konflik Untuk menutupi biaya sertifikasi yang berulang, bahkan jika biayanya disubsidi oleh donor bilateral, seperti yang terjadi pada proyek sertifikasi massal.

READ  Peluang anggur Australia di ASEAN

Ketahanan sektor ini juga dapat ditingkatkan melalui diversifikasi pertanian. Menjauh dari monokultur akasia yang identik secara genetik akan mengurangi risiko wabah penyakit yang dapat menghapus stok kayu Vietnam. Tipe aslinya juga diminati oleh sektor home furnishing. Beberapa produsen furnitur sudah bekerja dengan petani kecil untuk membuat hutan tanaman bergilir yang memenuhi tingkat sertifikasi FSC.

kompetisi regional

Indonesia juga merupakan salah satu pengekspor produk kayu tropis terbesar di dunia. Seperti Vietnam, kayu sering diekspor sebagai berbagai produk kayu, mulai dari kayu lapis, pulp, dan kertas hingga furnitur dan kerajinan tangan. berdasarkan Pemantau Pasar Independen FLEGTDalam setahun terakhir, tiga besar negara tujuan ekspor kayu Indonesia adalah China, Amerika Serikat, dan Jepang. Namun, pada tahun 2020, Indonesia mencoba untuk Untuk melonggarkan undang-undang yang menyatakan bahwa perusahaan kayu Indonesia perlu mendapatkan izin ekspor yang menyatakan asal kayu dari sumber yang sah. Meskipun itu tersebut Perubahan yang dilakukan pada RUU pada pukul 11 ​​membatasi ruang lingkup dan dampaknya. Relaksasi undang-undang ini kemungkinan akan mempengaruhi akses pasar.

Sementara itu, Malaysia juga merupakan negara penghasil kayu yang mengekspor hardwood ke Vietnam. negara baru-baru ini Muncul Nota kerjasama untuk lebih mengembangkan perdagangan kayu di kedua negara. Dewan Kayu Malaysia (MTC) mengatakan negara itu berkomitmen untuk mengembangkan industri kayu secara berkelanjutan dan akan mendapat manfaat dari sektor manufaktur furnitur Vietnam yang maju dan aksesnya ke pasar Uni Eropa. Malaysia memiliki sekitar 183.000 hektar lahan pertanian.

bacaan mendalam


informasi tentang kami

Pengarahan ASEAN diproduksi oleh Dezan Shera and Associates. Perusahaan ini membantu investor asing di seluruh Asia dan memiliki kantor di seluruh ASEAN, termasuk di SingapuraDan HanoiDan Kota Ho Chi MinhDan Da Nang di Vietnam, MunichDan Essen Di Jerman, BostonDan Kota Danau Garam di Amerika Serikat, MilanDan conglianoDan Udine Di Italia, selain JakartaDan Batam di Indonesia. Kami juga memiliki perusahaan mitra di MalaysiaDan BangladeshThe filipinaDan Thailand Selain praktik kami di Cina Dan India. Silahkan hubungi kami di [email protected] atau kunjungi website kami di www.dezshira.com.