POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mir Hamza mewujudkan mimpinya dan menjaga Pakistan tetap hidup

Mir Hamza mewujudkan mimpinya dan menjaga Pakistan tetap hidup

Meskipun mencetak dua gol di menit-menit akhir, bahu Pakistan telah merosot pada saat tunggul diumumkan, namun Mir Hamzah tidak membiarkan kekecewaan pada sesi terakhir menodai kenangan yang akan ia bawa selama sisa karirnya. Keluar tepat setelah makan siang, dia menindaklanjuti dua pukulan dari Shaheen Shah Afridi dengan gawang David Warner dan Travis Head secara berurutan, yang terakhir merupakan pengiriman berayun yang hampir tidak dapat dimainkan yang membuat Head mendapatkan bebek emas.

Tak heran jika senyuman lebar tersungging di wajahnya saat mengingat kembali momen itu beberapa jam kemudian.

“Merupakan mimpi bagi saya untuk bermain di MCG melawan salah satu tim terbaik dan membuat kami dua terobosan dalam satu pertandingan,” kata Hamzah dalam konferensi pers pasca pertandingan usai pertandingan hari ketiga. “Saya mengatakan pada diri sendiri bahwa saya harus membuktikan diri jika saya ingin bermain kriket internasional untuk negara saya. Jika Anda melihat beberapa pertandingan terakhir saya, saya bermain bagus tetapi saya tidak mengambil gawang. Jadi saya ingin mengubahnya.”

“Sejak pertandingan dimulai, saya mencoba untuk menjaga hal-hal sederhana karena ada sesuatu di lapangan untuk para fast bowler. Itu adalah catch and swing. Saya pikir jika saya bisa mengayunkan bola, saya akan mendapat peluang besar karena batsman tidak tertangkap .” Pada waktu itu. Saya berpikir seperti ini dan mengira Travis Head sedang menunggu penyerang saya, tetapi saya membawanya kembali. “Itu adalah pengusiran favorit saya dari ujian.”

Saat itu, Pakistan sedang dalam kondisi baik. Australia terguncang pada 16 untuk 4, Jumlah terendah Mereka telah kehilangan empat gawang di kandang sejak Afrika Selatan mengambil empat gawang pertama hanya dalam delapan putaran di Hobart pada tahun 2016. Keunggulannya adalah 70 pada saat itu, dan Pakistan mengira mereka dalam masalah.

READ  Transfer pidato: Man United sedang dalam pembicaraan dengan Amrabat Fiorentina

Meskipun kombinasi hasil tangkapan yang buruk, nasib buruk, dan serangan balik sensasional dari Mitchell Marsh membuat Australia dengan mudah mendapatkan kembali dominasinya di tunggul pohon, Hamzah berperan penting dalam memastikan Pakistan mempertahankan kepentingannya dalam kontes tersebut. Dia adalah orang yang memecah gawang kelima yang berjalan 153 kali antara Marsh dan Steven Smith dengan menarik keunggulan luar lainnya dari Marsh yang dipegang oleh Salman Ali Agha, sebelum Afridi menindaklanjuti gawang Smith, dengan tuan rumah memimpin dengan 241.

“Kami masih dalam permainan, dan kami yakin kami akan menjadi lebih kuat,” katanya. “Bola baru akan berayun dalam kondisi apa pun – seperti yang terjadi pada saya – tetapi ada sesuatu di luar lapangan. Jika melihat bahasa tubuh anak-anak kami, itu sangat positif. Kami akan berusaha mendapatkan gawang secepatnya. Kami adalah dalam permainan.”

Hamzah tidak perlu meminta maaf karena tersenyum setelah hari ini, karena dia tahu betapa jarangnya momen-momen ini, dan betapa sulitnya berjuang di dalamnya. Dia bermain kriket kelas satu selama enam tahun sebelum mendapatkan kesempatan pertamanya di Tes kriket pada tahun 2018, hanya untuk dikeluarkan setelah satu Tes. Empat tahun kemudian, kesempatan kedua datang. Setelah dua pertandingan lagi, dia dikeluarkan dari tim lagi.

Kemudian pada Tes pertama tur Australia ini, Pakistan lebih memilih untuk memberikan debut kepada dua pemain fast bowler di Perth daripada memberi Hamzah kesempatan. Terlepas dari tiga Tesnya, Hamzah memainkan 103 pertandingan kelas satu, mengambil 418 gawang selama 11 tahun dan hampir 19,500 pengiriman.

READ  Mikel Arteta dari Arsenal di jendela transfer: "Yang tersulit" dalam beberapa tahun

Jadi, meskipun mungkin berlebihan untuk menyebut dua bola yang mengguncang Warner dan Head sebagai momen satu dalam sejuta, menyebutnya sebagai satu dalam sepuluh ribu bukanlah statistik yang berlebihan. Salah satu alasan Hamzah kesulitan untuk menguasai permainan adalah kurangnya kecepatannya, dan Pakistan cenderung selalu memilih kecepatan tinggi ketika mempertimbangkan pemilihan. Di sini, di MCG, kecepatan Hamzah selalu menjadi titik fokus, sebagian besar mencapai 120k. Tapi Hamzah tahu apa itu.

“Pemain bowler terkenal dengan kualitasnya. Beberapa pemain bowling terkenal karena jahitan dan ayunannya, yang lain karena kecepatannya,” katanya. Yang penting adalah Anda mengganggu batsman – tidak masalah apakah Anda melakukannya dengan jahitan dan mengayun, atau apakah Anda melakukannya dengan mengayun. Target kami adalah menang, dan kami telah mengambil 16 gawang. Kami akan mencoba dan 'mengambil 20 gawang. sesegera mungkin, dan keluar dengan kemenangan.' Akan menjadi pengalaman yang tak terlupakan jika kami memenangkan tes, yang saya harap adalah kami menang dan penampilan saya penting untuk itu. “

Meskipun kenyataannya mungkin tidak mencapai ambisi tersebut, tidak ada keraguan bahwa kinerja Hamzah telah memastikan bahwa Pakistan dapat melakukan apa yang telah dilakukan Hamzah selama satu dekade: mempertahankan mimpinya tetap hidup.

Daniel Rasool adalah koresponden ESPNcricinfo di Pakistan. @danny61000