POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mimpi Wimbledon Emma Radocano berlanjut setelah mengalahkan Sorana Kirstia | Wimbledon

Emma Raducano masuk ke Pengadilan No. 1 pada hari Sabtu dengan senyum lebar, lengannya terangkat tinggi, terjun ke udara pada pengalaman pertamanya di lapangan. Wimbledon. Kurang dari dua jam kemudian, wanita berusia 18 tahun itu keluar sebagai wanita Inggris termuda yang mencapai minggu keduanya sejak 1959 dengan tepuk tangan meriah di telinganya.

Peringkat #338 dan belum pernah memainkan pertandingan level Tour sebelum awal minggu, Raducanu menunjukkan bahwa dia memiliki permainan, pertarungan, dan ketabahan mental di level paling atas. Kemenangannya 6-3, 7-5 atas Rumania, peringkat No. 45 di dunia, merupakan perpaduan antara kecemerlangan dan tekad, upaya luar biasa yang akan membawanya dengan baik dalam 200 besar dunia dan yang menjadi pertanda baik untuk masa depan.

Dan bukan hanya untuk masa depan. Raducano akan bertemu Agla Tomljanovic di ronde keempat pada hari Senin, dan meskipun petenis Australia itu mengungguli dia dalam hal pengalaman, tidak diragukan lagi itu adalah pertandingan yang bisa dia menangkan, terutama jika dia bisa mendominasi kesempatan itu.

“Kemarin saya datang ke sini dan duduk di lapangan selama sekitar lima menit,” katanya. “Mereka membiarkan saya mengenal lapangan, yang menurut saya sangat berharga karena ketika saya keluar hari ini, saya sedikit tahu apa yang diharapkan.

“Saya pikir jika saya tidak akan menikmati Lapangan 1 di Wimbledon, penonton lokal, apa yang akan Anda nikmati? Itulah ceri di atas tenis. Saya sangat bersemangat. Ketika saya baru mendengar penonton untuk pertama kalinya, Saya seperti: ‘Wow, mereka begitu di belakang saya.'” Saya muak dengan energi mereka. Saya sangat bersemangat untuk bermain melawan mereka lagi.”

Raducanu bersekolah di sekolah yang sama dengan pelari Inggris Dina Asher-Smith dan akan mengetahui hasil levelnya bulan depan, setelah tetap bersekolah karena orang tuanya ingin mendapatkan sesuatu untuknya jika tenis tidak berhasil. Di luar. Berdasarkan penampilannya minggu ini, tampaknya tidak mungkin dia membutuhkan kualifikasinya saat ini, dan dengan pelatih seperti Nigel Sears, yang memimpin Anna Ivanovic, Daniela Hantuchova dan mendiang Elena Baltacha, dia memiliki skuad yang bagus di sekitarnya.

READ  Tonton Banteng vs. Nets: Cara streaming langsung, saluran TV, waktu mulai pertandingan NBA hari Senin

Tracy Austin, yang tahu sedikit tentang menjadi remaja ajaib setelah memenangkan AS Terbuka dua kali, pertama pada usia 16 tahun dan kemudian lagi pada usia 18 tahun, jelas menyukai apa yang dilihatnya. “Bagi saya ini seperti kompetisi yang luar biasa,” kata Austin kepada BBC. “Dia atlet yang hebat. Saya pikir dia memiliki kepala yang hebat di pundaknya, dia tampak sangat membumi, dan saya pikir ini akan membantunya. Memiliki Nigel di sudutnya akan membantu, dia memiliki pengalaman seperti itu.”

Raducanu mengatakan dia akan memberikan teleponnya ke ahli ortopedi dalam upaya untuk menghindari kebisingan yang tak terhindarkan. “Mungkin membantu dalam beberapa cara untuk berada di dunia kecil dan gelembung ini, dan tidak benar-benar keluar atau melihat siapa pun,” katanya.

“Tim saya dan saya benar-benar makan malam bersama. Semuanya dalam rangkaian yang sangat ketat dan suportif. Maksud saya, saya tidak memiliki keluhan tentang gelembung itu. Saya sangat menyukainya.”

Emma Radocano melakukan selebrasi di lapangan setelah kemenangannya atas Sorana Kirstia. Foto: Jonathan Nakstrand/AELTC

Jika ada ketegangan pada awalnya, mereka disembunyikan dengan baik ketika anak berusia 18 tahun, lahir di Kanada dari ibu Cina dan ayah Rumania, memecahkan satu poin di pertandingan pembuka. Cerstia yang mengalahkan mantan petenis nomor satu dunia Victoria Azarenka di babak sebelumnya, langsung terdesak oleh kekuatan Radocano kembali.

Namun, petenis Rumania itu bertahan dan mematahkan servis untuk memimpin 3-1 hanya untuk Radocano yang merespons dengan meraih lima game berturut-turut, dibantu oleh beberapa tembakan menakjubkan – terutama dengan backhand-nya, yang tampaknya universal. Dia hanya kehilangan dua poin pada servis di sisa set yang dia raih dengan backhand yang indah dan naluriah, dan selebrasinya hampir sama bagusnya dengan tembakan itu sendiri saat dia mengangkat tangannya di atas kepalanya dan berputar dengan gembira.

READ  Stephanie Kiriakou dari Australia memuncaki ShopRite LPGA Classic

Selama tiga pertandingan Grup B, Raducanu seolah berusaha mengumpulkan penampilan terbaik. Dia mengalahkan pemenang di kedua sisi, dengan forehand pada jarak yang membuat Kirst terdampar lebih dari satu kali. Pertandingan hampir berakhir dengan skor 3-0, 0-40, hanya untuk pemain Rumania itu, terus melakukan servis dan kemudian break setelah saya imbang dengan skor 3-3.

Saat itulah Raducanu menunjukkan jenis kekuatan yang akan sangat menentukan seberapa jauh Anda akhirnya akan melangkah dalam permainan. Pemain lain mungkin keluar setelah kehilangan peluang besar mereka, atau menjadi ketat, karena pengalaman mereka mulai bermain. Tapi Raducanu terus memukul, bahkan saat Cirstea mulai melakukan pukulan forehand padanya saat melakukan servis.

Daftar ke The Recap, email mingguan pilihan editor kami.

Pada kedudukan 4-3, Raducanu menghasilkan beberapa permainan luar biasa untuk memaksakan lima break point, tetapi Cirstea yang berusia 31 tahun, yang telah cukup baik untuk menempati peringkat ke-21 di masa lalu, menggunakan semua pengalamannya untuk mempertahankan dan naik level lagi.

Tapi Raducanu tidak membiarkan dia mengakses peluang yang hilang dan terus memimpin 6-5. Meskipun Cirstea menyelamatkan match point dengan servis yang bagus, Raducanu memaksakan yang lain dan kemudian mungkin memenangkan poin terbaik dari keseluruhan pertandingan untuk mengklaim kemenangan yang terkenal.