POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rohingya United: Tim sepak bola mengumpulkan pengungsi | sepak bola

sAfif Mohammed mendaftar jatah dua minggu yang dibagikan oleh staf PBB. Satu kilogram beras, sedikit minyak. Dia berpikir sejenak. “Dahl, beberapa sayuran. Terlalu banyak orang dan terlalu sedikit makanan. Itu tidak pernah cukup.”

Hanya itu yang dimakan Muhammad dalam 13 tahun pertama hidupnya, setelah ia lahir di dalam Nyapara, kamp pengungsi yang padat penduduk dan rumah tanpa kewarganegaraan. Rohingya Orang-orang yang melarikan diri dari Myanmar ke Bangladesh.

QR Anggota Brave FC bersiap untuk pertandingan di Hubner Park. Foto: Dan Peled/The Guardian

Tetapi bagi anak-anak kamp, ​​kantong plastik yang mereka bawa sama menariknya dengan makanan-makanan ini. Provokasi mereka, lalu bawa mereka untuk bertemu teman-teman mereka dan mulai membangun. “Kami akan memasukkan semuanya ke dalam satu tas besar, memerasnya, mengikatnya dengan tali, dan membuat bola sepak,” kata Mohammed. “Kami bermain dengan ini, bertelanjang kaki, di tanah.”

Menonton sepak bola nyata jarang terjadi di Nayapara, tetapi Muhammad sesekali melihat sekilas seorang pengunjung Bengali. Dia menyimpan wujudnya sebagai prototipe. Cukuplah untuk mengatakan, mengingat bahan yang ada, hasilnya tidak terlalu tahan lama.

“Setelah Anda memiliki 10 tendangan, mereka dipetik dari satu sisi,” kenangnya. “Jadi Anda harus mendapatkan kembali plastiknya, mengikatnya dengan karet gelang. Tapi yang kami lakukan hanyalah bermain. Kami bangun di pagi hari dan menendang bola, kembali lagi, bermain sepak bola lagi. Hanya itu yang kami nantikan. Kami tidak melakukan apa-apa. [else]Hanya menunggu seseorang untuk mengeluarkan kita dari kamp.”

Utsman Utsman di tempat kerja.
Utsman Utsman di tempat kerja. Foto: Dan Peled/The Guardian
Mohamed Ibrahim, mantan pengungsi dan anggota QR The Brave FC, mengawasi timnya.
Mohamed Ibrahim, mantan pengungsi dan anggota QR The Brave FC, mengawasi timnya. Foto: Dan Peled/The Guardian

Muhammad belum pernah melihat pertandingan sepak bola profesional dengan deskripsi apa pun sampai sesaat sebelum dia meninggalkan kamp ke Australia. Tidak ada TV di dalam gubuk bambu berukuran 10 x 10 meter yang dia bagikan dengan 16 anggota keluarganya, tetapi kantor PBB di dekatnya memiliki satu, dan mereka mengizinkan sekitar 100 orang untuk menonton pertandingan Piala Dunia 2010. “Jadi kami [would] Dia menyelinap masuk untuk menonton beberapa menit, “katanya. “Itu adalah pertama kalinya saya melihat sepak bola nyata. Ini adalah kegilaan.”

READ  Unai Emery menikmati kemenangan "sempurna" Villarreal di Liga Eropa | Villarreal

Ketika remaja Mohammed tiba di Brisbane bersama ibu dan dua saudara laki-lakinya, dia memegang bola sepak sungguhan di tangannya untuk pertama kalinya. Itu murah tapi lengkap dan bulat sempurna, seperti yang dia bayangkan. “Saya hanya menangis sambil memegang bola sepak,” katanya. “Itu adalah momen terbaik dalam hidup saya. Saya tidak bisa menggambarkannya.”

Mohamed Ayas (kanan), mantan pengungsi dan kapten QR The Brave FC, berbicara dengan para pemainnya saat turun minum.
Mohamed Ayas (kanan), mantan pengungsi dan kapten QR The Brave FC, berbicara dengan para pemainnya saat turun minum. Foto: Dan Peled/The Guardian

Tantangan awalnya adalah memodifikasi sentuhan pertama pada bola yang berperilaku sangat berbeda dari seikat kantong plastik. Namun tak lama kemudian ia menguasai keterampilan tersebut, bergabung dengan klub Virginia United di Brisbane selama dua musim. Secara keseluruhan, delapan belas bulan pertama itu berat. Beberapa sepupunya yang sudah tinggal di Australia menawarkan bantuan, tetapi kemampuan bahasa Inggris keluarga dekatnya tidak ada, dan mereka merindukan komunitas tersebut.

Pada 2016, Muhammad mendirikan Organisasi Rohingya Bersatu.

“Kami memiliki banyak anak muda, jadi sepupu saya dan saya membuat klub dan berpikir mungkin di masa depan kami bisa bergabung dengan liga,” katanya. “Kami baru saja berhasil membuat semua orang menendang bola di sore hari. Begitulah awalnya. Kami memiliki banyak anggota komunitas yang datang untuk menonton kami, jadi itu sangat penting bagi kami, karena kami mewakili komunitas itu dan nama Rohingya kemanapun kita pergi.”

Ikatan Islam menonton dari pinggir lapangan.
Ikatan Islam menonton dari pinggir lapangan. Foto: Dan Peled/The Guardian

Tim menjadi sangat besar sehingga harus membuat yang kedua yang disebut QR The Brave. Kedua tim bermain di Q-League yang baru dibentuk, kompetisi multikultural yang berbasis di Queensland yang menawarkan kesempatan kepada komunitas imigran dan pengungsi untuk bermain sepak bola tanpa membayar biaya pendaftaran yang terlalu tinggi yang membuat partisipasi mereka menjadi tidak mungkin.

READ  Dua gol Cech di menit-menit akhir memperpanjang rekor tak terkalahkan Leverkusen

Liga ini menampilkan tim yang tidak hanya mewakili Rohingya tetapi juga Nepal, Somalia, Punjabi, Bosnia, Vietnam, Jepang, Spanyol, Inggris, Korea dan Sri Lanka, bersama dengan Australia.

“Semua orang mencintai kehidupan mereka sekarang, lebih baik daripada yang kami jalani. Mereka memiliki peluang mereka sendiri, tujuan mereka sendiri. Tetapi 1,6 juta orang lainnya masih berharap untuk mendapatkan tempat seperti saya. Saya masih berjuang untuk berada di sini bersama saya. Kami memiliki A banyak ruang di sini di Australia. Mengapa mereka tidak datang ke sini juga?”

Othman Osman, mantan pengungsi dan anggota QR The Brave FC.
Othman Osman, mantan pengungsi dan anggota QR The Brave FC. Foto: Dan Peled/The Guardian

Pada akhir Juni 2017, diperkirakan 35.480 orang dari Myanmar tinggal di Australia, menurut Dewan Pengungsi Australia. Ada lebih banyak lagi di pusat-pusat penahanan eksternal.

Salah satunya adalah Abdul Sattar, yang baru-baru ini dibebaskan setelah menghabiskan bertahun-tahun di Nauru, di Pusat Transit Internasional di Brisbane dan pusat penahanan sementara di Kangaroo Point Central Hotel and Apartments.

Seorang anggota QR The Brave FC mengawasi timnya.
Seorang anggota QR The Brave FC mengawasi timnya. Foto: Dan Peled/The Guardian

“Dia adalah seorang pengungsi yang melarikan diri untuk menyelamatkan hidupnya, kemudian ketika dia datang ke Australia dia dikurung,” kata Mohamed. “Saya harus bermain sepak bola. Saya bertemu teman-teman lain di komunitas kamp, ​​dan ketika saya pergi ke Australia sebagai pengungsi, saya pergi dan hidup sepenuhnya. Saya memiliki kebebasan.

“Seluruh tim saya berjuang dan bergabung dalam protes untuk mengeluarkan para pengungsi ini dari pusat penahanan dan masuk ke masyarakat untuk kehidupan yang lebih baik. Ketika dia dibebaskan, dia sangat senang. Kami membantunya mendapatkan rumah, SIM, transportasi … Dia tidak ‘Tidak punya visa jadi dia tidak bisa belajar atau bekerja. Yang dia lakukan hanyalah bangun, berdoa, makan dan menelepon saya untuk menanyakan di mana kami bermain.

READ  Giannis Antetokounmpo menuju ke Piala Dunia Bola Basket FIBA ​​​​2023

Mohammed, yang memiliki diploma di bidang TI, bekerja di sepak bola di Queensland dan Australia yang multikultural, menggunakan pengalamannya sendiri untuk membantu pencari suaka, pengungsi, dan migran lainnya menemukan tempat tinggal, bekerja, dan mengakses layanan seperti transportasi dan perawatan kesehatan.

Tapi dia terus kembali ke olahraga.

“Ini adalah cara terbaik bagi saya untuk terhubung setiap saat, dengan orang Australia dan komunitas lain di sekitar saya,” katanya. “Tidak masalah apakah itu sepak bola atau bola jaring atau apa pun yang Anda mainkan. Bahkan jika Anda tidak tahu bagaimana berbicara bahasa Inggris, Anda bisa di lapangan karena tubuh Anda berbicara bahasa yang sama.”