POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Militer Terbaik’: Apa yang Joe Biden katakan kepada Ashraf Ghani dalam panggilan telepon terakhirnya pada 23 Juli | berita Dunia

Presiden AS Joe Biden dan mantan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani berbicara untuk terakhir kalinya pada 23 Juli, beberapa minggu sebelum jatuhnya Kabul pada 15 Agustus, yang melihat keluarnya Ghani dari negara itu dan jatuhnya pemerintahannya yang tidak dapat diubah. Menurut Reuters, panggilan terakhir antara keduanya berlangsung selama sekitar 14 menit dan mereka membahas bantuan militer, strategi politik, dll, tetapi tidak satupun dari mereka berbicara tentang kemungkinan seluruh negara jatuh ke tangan Taliban, kantor berita yang berlalu. Teks percakapan itu mengatakan.

“Reuters meninjau transkrip panggilan telepon presiden dan mendengarkan rekaman audio untuk mengesahkan percakapan tersebut. Materi tersebut diberikan dengan syarat anonim oleh sumber yang tidak berwenang untuk mendistribusikannya,” kata kantor berita itu.

Biden mengatakan kepada Ghani bahwa Amerika Serikat akan segera memberikan dukungan udara jika Ghani menguraikan rencana melawan serangan Taliban. Biden juga menyarankan Ghani untuk mendapatkan dukungan dari orang-orang Afghanistan yang kuat untuk strategi militer ke depan, dan kemudian menempatkan “prajurit” yang bertanggung jawab atas upaya tersebut, referensi yang mungkin untuk Menteri Pertahanan Jenderal Bismillah Khan Mohammadi. Biden mengatakan dia bukan “pria di militer” dan karena itu tidak dapat memberi nasihat kepada Ghani tentang strategi militer, tetapi menasihatinya untuk bekerja meningkatkan persepsi Afghanistan kepada dunia.

Baca juga | ‘Mungkin karena anak saya meninggal’: Biden berbicara tentang mengakhiri perang di Afghanistan

Biden mengatakan bahwa jika politisi Afghanistan berbicara pada konferensi pers pada saat Taliban meningkatkan kemajuan mereka dan mengendalikan distrik demi distrik, dia mungkin mengubah persepsi itu.

Apakah Biden memuji tentara Afghanistan?

Menurut laporan itu, Biden memuji angkatan bersenjata Afghanistan dan berkata, “Anda jelas memiliki tentara terbaik.” Biden mengatakan kepada Ghani dalam panggilan telepon 14 menit: “Anda memiliki 300.000 tentara bersenjata lengkap versus 70-80.000, dan mereka jelas mampu bertarung dengan baik. Anda memiliki 300.000 tentara bersenjata lengkap versus 70-80.000 dan mereka’ jelas dipersenjatai dengan baik,” kata Biden kepada Ghani. Dia mampu bertarung dengan baik.

READ  Delhi menambahkan kurang dari 2.000 kasus untuk pertama kalinya sejak akhir Maret, dan angka positif kurang dari 2,5%.

“Kami akan terus berjuang keras, diplomatis, politik, dan ekonomi, untuk memastikan bahwa pemerintah Anda tidak hanya bertahan, tetapi bertahan dan tumbuh,” kata Biden.

Reuters melaporkan bahwa Gedung Putih pada hari Selasa menolak untuk mengomentari panggilan tersebut.

Pengungkapan itu datang pada saat Amerika Serikat secara langsung menyalahkan tentara Afghanistan atas kekalahan pertempuran tersebut. Bahkan dalam pernyataan terbarunya, yang dikeluarkan setelah penarikan penuh pasukan AS dari Kabul, Biden mengatakan Amerika Serikat siap berperang ketika pemerintah Afghanistan mengecewakan rakyatnya.

Perencanaan lengkap Pakistan: Apa yang dikatakan Ghani kepada Biden

Ashraf Ghani mengatakan kepada Biden bahwa Afghanistan menghadapi invasi besar-besaran dan bahwa bukan hanya Taliban yang menyerang. Ghani dilaporkan mengatakan bahwa selain Taliban, ada perencanaan penuh dan dukungan logistik dari Pakistan, dan 10-15 ribu teroris internasional.

“Saya baru saja berbicara lagi dengan Dr. Abdullah sebelumnya, dia pergi untuk bernegosiasi dengan Taliban, dan Taliban tidak menunjukkan kecenderungan. Kami hanya dapat mencapai perdamaian jika kami menyeimbangkan kembali situasi militer. Dan saya dapat meyakinkan Anda … Saya pergi ke empat kota besar , Saya terus-menerus bepergian dengan Wakil Presiden dan yang lainnya, kami akan dapat berkumpul. Penegasan dukungan Anda sangat membantu kami, untuk memobilisasi dengan sangat serius, “kata Ghani.

Biden dan Ghani tidak setuju: ‘Karzai tidak akan membantu’

Saran Biden untuk meningkatkan kognisi termasuk menggabungkan mantan Presiden Hamid Karzai dengan mantan Wakil Presiden Abdul Rashid Dostum. Namun Ghani tidak menyetujui usulan tersebut. Sebaliknya, waktu adalah esensi, kami tidak dapat membawa semua orang… Kami telah mencoba selama berbulan-bulan dengan Presiden Karzai. Kami terakhir bertemu selama 110 menit; Dia menyumpahi saya dan menuduh saya sebagai pelayan Amerika Serikat,” kata Ghani kepada Biden. Untuk ini, Biden mengatakan dia akan mempertahankan kekuasaannya.

READ  Lebih dari satu miliar orang Asia akan bergabung dengan kelas menengah global pada tahun 2030

(dengan masukan agensi)