POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mahkamah Agung memberi PM Lee $210.000 dalam kasus pencemaran nama baik terhadap editor TOC Terry Xu dan penulis artikel, Courts & Crime News & Top Stories

SINGAPURA – Mahkamah Agung telah memberikan ganti rugi kepada Perdana Menteri Lee Hsien Loong senilai total $210.000 untuk dua kasus pencemaran nama baik yang dia bawa dalam sebuah artikel yang diterbitkan di The Online Citizen (TOC).

Dia telah mengajukan gugatan terpisah terhadap pemimpin redaksi TOC, Terry Shaw, dan Ms. Rabashini Shunmujanathan, penulis artikel Malaysia yang diterbitkan pada 15 Agustus 2019.

Artikel berjudul “Hu Ching, istri Perdana Menteri Lee secara aneh membagikan artikel tentang pemutusan hubungan dengan anggota keluarga,” disampaikan oleh unggahan Facebook dari saudara perempuan Perdana Menteri Lee, Dr. Li Wei-ling.

Postingan Dr Lee mengatakan ayah mereka, pendiri Perdana Menteri Lee Kuan Yew, telah disesatkan oleh Perdana Menteri Lee untuk mempercayai rumah keluarga di 38 Oxley Street. Itu diterbitkan dalam Lembaran Negara resmi oleh pemerintah, menyebabkan dia mengubah keinginannya untuk memberikan rumah itu kepada Perdana Menteri Lee.

Ms. Rabashini tampaknya tidak membela kasus tersebut terhadap dirinya dan keputusan itu diberikan secara default untuk mendukung Perdana Menteri Lee, yang diwakili oleh Penasihat Senior Davinder Singh.

Dalam putusan setebal 64 halaman yang dikeluarkan pada Rabu (1 September), Hakim Audrey Lim mengatakan artikel itu memfitnah karena menyatakan Perdana Menteri Lee tidak jujur ​​dengan Tuan Lee Kuan Yew.

Xu berusaha membenarkan tuduhan dalam artikel tersebut, dengan alasan bahwa itu benar.

Namun Hakim Lim menolak pembelaannya, dengan mengatakan bahwa dia tidak dapat menerima kesimpulan Mr. Shu bahwa Perdana Menteri Lee, dengan motif tersembunyi, menyesatkan Mr. Lee Kuan Yew agar percaya bahwa rumah tersebut telah dipublikasikan di Lembaran Negara.

“Sebaliknya, bukti menunjukkan bahwa (Perdana Menteri Lee) mendukung keinginan (Tuan Lee Kuan Yew) untuk menghancurkan rumah karena ingin menghormati keinginan ayahnya,” tambah hakim.

READ  Proposal Xi di APEC menawarkan peluang: Diplomat:

Hakim Lim mengatakan: “Bukti juga menunjukkan bahwa (PM Lee) secara bersamaan prihatin bahwa keluarga tidak boleh mendapatkan keuntungan finansial dari pembangunan kembali situs untuk menghindari persepsi bahwa rumah itu dihancurkan dan dibangun kembali untuk keuntungan finansial.”

Hakim mencatat bahwa Perdana Menteri Lee telah memberi tahu Lee Kuan Yew bahwa kemungkinan Kabinet ingin mempertahankan rumah itu jika masalah itu sampai kepadanya.

Dia mengatakan bahwa kemungkinan besar Tuan Lee Kuan Yew, setelah mengetahui pandangan Kabinet dan anak-anaknya tentang masalah ini, telah menyerahkan rumah kepada Perdana Menteri Lee untuk mengelola masalah politik atau publik apa pun yang berkaitan dengannya.

Tuan Lee Kuan Yew, dalam sebuah email, memberi tahu anak-anaknya tentang proposal Perdana Menteri Lee untuk memasukkan rumah itu ke dalam sepertiga bagian tanah miliknya karena dia sebagai Perdana Menteri tidak dapat menerima pemerintah untuk membayar dia dan saudara-saudaranya. nilai rumah, dan Perdana Menteri Lee “akan menanggung beban sebagai Perdana Menteri”.

Xu juga berargumen bahwa artikel tersebut tidak dimotivasi oleh kebencian tetapi hanya menunjukkan bahwa ironis bagi Ms Ho Ching untuk berbagi postingan tentang memutuskan hubungan dengan anggota keluarga yang beracun “karena hubungan publik yang buruk” yang dia dan Perdana Menteri Lee miliki. dengan saudara-saudaranya.

Hal ini dibantah oleh Hakim Lim. “Ini tidak mungkin konyol.”

Hakim mengatakan bahwa partisipasi Ny. Ho dalam posisi seperti itu konsisten dengan klaim bahwa dia dan Perdana Menteri Lee memiliki hubungan yang buruk dengan saudara kandung.

Hakim Lim menemukan bahwa reputasi Perdana Menteri Lee telah dirusak oleh kebohongan dalam artikel tersebut.

Hakim memberikan BM Lee $160.000 untuk ganti rugi umum dan $50.000 untuk ganti rugi besar, dengan total $210.000.

READ  Tokyo mencatat 1.050 kasus virus korona setiap hari, level tertinggi sejak 28 Januari - Dunia

Perdana Menteri Lee dapat menuntut $160.000 dari Tuan Xu atau Nyonya Rubaashini, tetapi hanya Tuan Xu yang bertanggung jawab untuk membayar ganti rugi sebesar $50.000.

Hakim mengatakan perilaku Xu yang “diperhitungkan” untuk menempatkan Perdana Menteri Lee dalam posisi yang buruk untuk menuntut telah memperburuk luka perdana menteri.

Dia berkata, “Saya setuju bahwa tuduhan Xu telah mempertanyakan reputasi dan karakter (Perdana Menteri Lee) dengan mengklaim bahwa dia tidak jujur. Ini telah memukul integritas pribadi (Perdana Menteri Lee) dan dapat sangat merusak kredibilitasnya, tidak hanya secara pribadi tetapi juga sebagai presiden. Para menteri, mempertanyakan kapasitasnya untuk memerintah secara tidak memihak.

Hakim Lim mengatakan jumlah ganti rugi dalam kasus saat ini harus lebih tinggi daripada dua kasus pencemaran nama baik baru-baru ini yang dibawa oleh Perdana Menteri Lee.

Salah satunya, blogger Roy Ngering diperintahkan untuk membayar ganti rugi umum sebesar $100.000 dan kerugian besar sebesar $50.000 atas sebuah posting blog yang menuduh bahwa Perdana Menteri Lee telah menggelapkan tabungan Central Provident Fund Singapura.

Di sisi lain, penasihat keuangan Leung Sze Hian diperintahkan untuk membayar ganti rugi sebesar $100.000 dan ganti rugi sebesar $33.000 untuk dibagikan, di halaman Facebook-nya, sebuah artikel yang secara tidak benar menghubungkan Perdana Menteri Lee dengan skandal korupsi 1Malaysia Development Berhad (1MDB) di Malaysia. .

Hakim mengatakan Tuan Xu dan TOC memiliki lebih banyak pembaca dan pengikut daripada Leong. Lebih jauh lagi, Tuan Xu memiliki status yang lebih tinggi daripada Tuan Ng, yang merupakan “warga negara biasa yang menulis di blog pribadinya”.

Itu juga mengeluarkan perintah yang melarang Xu menerbitkan atau menerbitkan tuduhan palsu dan memfitnah.

READ  Global: Pendekatan yang lebih kuat terhadap data "penting" untuk memenuhi target emisi, kata GreenSteam-Bunkerspot

Tentang penghargaan tersebut, sekretaris pers Perdana Menteri Lee, Zhang Lilin, mengatakan: “Seperti biasa, Perdana Menteri Lee bermaksud untuk menyumbang untuk amal dengan kompensasi yang telah dia terima.”

Pengacara Xu, Lim Tian, ​​​​mengatakan: “Terry memiliki waktu satu bulan untuk mengajukan banding jika dia memutuskan untuk melakukannya. Kami sedang mempelajari putusan dan Terry akan membuat keputusan pada waktunya setelah dia mendapat nasihat hukum.”


Catatan koreksi: Versi sebelumnya dari artikel ini menyatakan bahwa PM Lee menerima total ganti rugi sebesar $370.000 untuk dua kasus pencemaran nama baik. Total kerugian yang harus dibayar kepada Perdana Menteri Lee sebenarnya adalah $210.000, karena ia dapat menuntut $160.000 dari Tuan Terry Shaw atau Nyonya Rabbashini Shonmujanathan tetapi tidak keduanya. Xu juga harus membayar $50.000 untuk kerusakan berat. Kami mohon maaf atas kesalahan tersebut.