POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Meskipun terjadi perpecahan akibat perang dunia, para pemimpin OECD mendukung reformasi WTO

Meskipun terjadi perpecahan akibat perang dunia, para pemimpin OECD mendukung reformasi WTO

Hari-hari pertemuan yang diikuti oleh para menteri dan pemimpin APEC didominasi oleh pertemuan puncak yang diadakan pada hari Rabu antara Presiden AS Joe Biden dan Presiden Tiongkok Xi Jinping dengan tujuan untuk meredakan ketegangan antara dua ekonomi terbesar di dunia, yang telah menimbulkan kekhawatiran di kawasan.

Reuters

19 November 2023, 09:45

Terakhir diubah: 19 November 2023, 09:48

Para pemimpin negara-negara Lingkar Pasifik sekali lagi menunjukkan perpecahan mereka atas perang di Ukraina dan Gaza pada pertemuan puncak Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) yang berlangsung selama dua hari. Foto: Reuters

“>

Para pemimpin negara-negara Lingkar Pasifik sekali lagi menunjukkan perpecahan mereka atas perang di Ukraina dan Gaza pada pertemuan puncak Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) yang berlangsung selama dua hari. Foto: Reuters

Para pemimpin negara-negara Lingkar Pasifik sekali lagi menunjukkan perpecahan mereka atas perang di Ukraina dan Gaza pada pertemuan puncak Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) yang berlangsung selama dua hari, meskipun mereka berjanji untuk mendukung reformasi Organisasi Perdagangan Dunia.

Hari-hari pertemuan yang diikuti oleh para menteri dan pemimpin APEC didominasi oleh pertemuan puncak yang diadakan pada hari Rabu antara Presiden AS Joe Biden dan Presiden Tiongkok Xi Jinping dengan tujuan untuk meredakan ketegangan antara dua ekonomi terbesar di dunia, yang telah menimbulkan kekhawatiran di kawasan.

Ke-21 anggota APEC, yang meliputi Rusia, Indonesia dan Malaysia yang mayoritas penduduknya Muslim, mengikuti pertemuan yang terbagi karena perang Rusia di Ukraina dan perang antara Hamas dan Israel di Gaza, sehingga mereka meninggalkan pertemuan.

Sebuah pernyataan dari Amerika Serikat, yang memegang kepemimpinan APEC tahun ini, menggemakan deklarasi para pemimpin APEC tahun lalu ketika menyatakan bahwa “sebagian besar” anggota APEC “mengutuk keras agresi terhadap Ukraina.”

Dia mengatakan para pemimpin bertukar pandangan mengenai krisis Gaza, dan beberapa di antaranya menolak pernyataan presiden dalam Deklarasi Golden Gate yang mencakup isu-isu ekonomi “dengan alasan bahwa mereka tidak percaya APEC adalah sebuah forum untuk membahas isu-isu geopolitik.” “

Pernyataan presiden mengatakan bahwa beberapa pemimpin APEC bertukar pesan terpadu yang dikeluarkan oleh KTT gabungan Arab-Islam yang diadakan di Riyadh pada 11 November.

Brunei, Indonesia dan Malaysia mengatakan dalam pernyataan bersama bahwa mereka termasuk di antara para pemimpin organisasi Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) yang mendukung pesan-pesan KTT Riyadh, yang menyerukan penghentian segera operasi militer di Gaza, dan menolaknya. Pembenaran Israel atas tindakannya terhadap Palestina adalah sebagai pembelaan diri. .

Ketiga negara tersebut juga menyerukan gencatan senjata kemanusiaan yang “segera, permanen dan berkelanjutan”, dan penyediaan barang dan jasa dasar tanpa hambatan bagi warga sipil di Gaza.

“Lingkungan investasi yang bebas, terbuka dan adil”

Deklarasi para pemimpin APEC menegaskan tekad mereka untuk “menyediakan lingkungan perdagangan dan investasi yang bebas, terbuka, adil, tidak diskriminatif, transparan, inklusif dan dapat diprediksi.” “Kami berkomitmen terhadap reformasi WTO yang diperlukan untuk meningkatkan seluruh fungsinya, termasuk mengadakan diskusi dengan tujuan agar sistem penyelesaian perselisihan yang penuh dan efektif tersedia bagi semua anggota pada tahun 2024,” tambah pernyataan itu.

Meskipun terdapat perselisihan mengenai perang Ukraina dan Timur Tengah, perundingan Tiongkok-AS akan memberikan sedikit kelegaan bagi para anggota APEC yang khawatir akan memburuknya persaingan antara negara-negara besar, yang juga merupakan negara dengan perekonomian terbesar di dunia.

KTT Biden-Xi mencapai kesepakatan untuk melanjutkan kontak militer dan berupaya membatasi produksi fentanil, yang menunjukkan beberapa kemajuan nyata dalam pembicaraan langsung pertama antara kedua negara dalam satu tahun, tetapi tidak ada perubahan signifikan dalam persaingan strategis mereka. .

Xi tampaknya telah mencapai tujuannya, mendapatkan konsesi dari Amerika Serikat sebagai imbalan atas janji kerja sama, meredakan ketegangan bilateral yang akan memungkinkan lebih fokus pada pertumbuhan ekonomi, dan peluang untuk menarik investor asing yang semakin menjauhi Tiongkok.

Saat berbicara kepada para pemimpin APEC lainnya pada hari Jumat, Biden mendesak mereka untuk bekerja sama untuk memastikan bahwa AI membawa perubahan ke arah yang lebih baik, daripada menyalahgunakan pekerja atau membatasi potensi.

Sinyal Amerika-Tiongkok

Biden memanfaatkan KTT APEC untuk menyoroti kuatnya perekonomian AS dan hubungannya dengan negara-negara Pasifik lainnya, bahkan ketika visinya untuk kerja sama regional yang lebih besar guna melawan pengaruh Tiongkok di bidang perdagangan gagal karena upayanya untuk meningkatkan hak-hak pekerja.

Kristalina Georgieva, Direktur Eksekutif Dana Moneter Internasional, mengatakan kepada Reuters bahwa pertemuan Biden-Xi merupakan sinyal yang sangat dibutuhkan bahwa dunia membutuhkan lebih banyak kerja sama dan sinyal positif untuk kerja sama dalam menghadapi tantangan global, terutama perubahan iklim.

Sebagian besar ketegangan antara Amerika Serikat dan Tiongkok terkait dengan pemerintahan Taiwan yang demokratis, dimana Tiongkok mengklaim kedaulatannya, dan masalah ini telah menimbulkan kekhawatiran akan konflik antara negara-negara besar.

Utusan Taiwan untuk APEC, raja semikonduktor Maurice Chang, mengatakan dalam konferensi pers pada hari Jumat bahwa dia yakin KTT Biden-Xi adalah “pertemuan yang baik.”

Dia mengatakan bahwa dia memiliki kontak informal dengan Biden, Wakil Presiden AS Kamala Harris, dan Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken di sela-sela KTT APEC, namun tidak dengan Xi.

Bersaing dengan Tiongkok untuk mendapatkan pengaruh, pemerintahan Biden telah berjanji untuk terus merundingkan perjanjian perdagangan ambisius di Asia sebagai bagian dari kerangka ekonomi Indo-Pasifik yang diciptakannya sebagai forum keterlibatan setelah mantan Presiden Donald Trump menarik diri dari perjanjian perdagangan regional pada tahun 2017.

Namun, para pakar perdagangan dan kelompok bisnis mengatakan tekanan pada tahun pemilu dan penolakan terhadap komitmen keras dari beberapa negara membuat kesepakatan tidak mungkin tercapai.

READ  Para diplomat dari Tiongkok dan Asia Tenggara memperbarui janji pakta non-agresi mereka ketika krisis maritim meningkat