POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Serangan udara Israel menewaskan puluhan orang di Gaza selatan

TEMPO.CO, Khan Younes – Serangan udara Israel terhadap kompleks perumahan di Gaza selatan menewaskan sedikitnya 47 warga Palestina pada hari Sabtu, 18 November, kata petugas medis, setelah Israel kembali memperingatkan warga sipil untuk pindah ke tempat lain saat mereka bersiap untuk menyerang Hamas di Jalur selatan setelah menaklukkan wilayah utara.

Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA) mengatakan pada hari Sabtu bahwa mereka telah menerima foto dan rekaman yang “mengerikan” dari puluhan orang tewas dan terluka dalam serangan terhadap sekolah UNRWA di wilayah utara yang diduduki Israel.

“Serangan-serangan ini tidak bisa menjadi hal yang biasa, mereka harus dihentikan. Gencatan senjata kemanusiaan tidak bisa menunggu lebih lama lagi,” kata Komisaris Jenderal UNRWA Philippe Lazzarini di platform media sosial X. Militer Israel tidak segera berkomentar dan Reuters tidak dapat menghubungi pejabat kesehatan di Gaza untuk memberikan komentar. .

Para pejabat Palestina menuduh tentara Israel secara paksa mengevakuasi sebagian besar staf, pasien, dan pengungsi dari rumah sakit terbesar di Gaza utara dan meninggalkan mereka dalam perjalanan berbahaya ke selatan dengan berjalan kaki.

Pasukan Israel, yang merebut Rumah Sakit Shifa dalam serangan mereka di Gaza utara awal pekan ini, mengatakan bahwa rumah sakit tersebut menyembunyikan pusat komando bawah tanah Hamas, membantah tuduhan tersebut, dan mengatakan bahwa evakuasi tersebut dilakukan secara sukarela.

Israel berjanji untuk melenyapkan gerakan Hamas, yang menguasai daerah kantong kecil di pesisir pantai, setelah serangannya terhadap Israel pada tanggal 7 Oktober, di mana para pejuangnya menewaskan 1.200 orang dan menyeret 240 sandera ke daerah kantong tersebut, menurut statistik Israel.

Sejak itu, Israel telah mengebom sebagian besar Kota Gaza – jantung perkotaan daerah kantong tersebut – dan memerintahkan evakuasi di bagian utara daerah kantong sempit tersebut, menyebabkan sekitar dua pertiga dari 2,3 juta penduduk Gaza mengungsi.

READ  Indonesia mendukung Deklarasi Ny Pyi Taw tentang Transformasi Digital

Otoritas kesehatan di Gaza menambah jumlah korban tewas pada hari Jumat menjadi lebih dari 12.000 orang, termasuk 5.000 anak-anak. Perserikatan Bangsa-Bangsa menganggap angka-angka ini dapat dipercaya, meskipun angka-angka tersebut sekarang jarang diperbarui, karena kehancuran yang disebabkan oleh perang telah menghambat komunikasi.

Serangan Israel di Gaza selatan dapat memaksa ratusan ribu warga Palestina yang melarikan diri dari invasi Israel ke Kota Gaza di utara untuk kembali mengungsi, bersama dengan penduduk Khan Yunis, sebuah kota dengan populasi lebih dari 400.000 orang, sehingga memperburuk keadaan. krisis kemanusiaan yang mengerikan..

Pada Sabtu malam, 26 warga Palestina tewas dan 23 lainnya terluka dalam serangan udara terhadap dua apartemen di sebuah gedung bertingkat di daerah pemukiman padat di Khan Yunis, menurut pejabat kesehatan.