POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Merek ‘HBO Max’ yang Tidak Disukai oleh Beberapa Pejabat Top WarnerMedia

Dalam ilustrasi ini, logo HBO Max dan Discovery Communications ditampilkan di smartphone.

Rafael Henrique | Roket Ringan | Gambar Getty

Kapan Penemuan CEO David Zaslav mengambil alih WarnerMedia pada tahun 2022, dengan asumsi persetujuan peraturan, dia mungkin mendengar pesan yang mengejutkan namun konsisten dari para eksekutif perusahaan saat ini: Beri layanan streaming kami nama baru.

Produk streaming utama WarnerMedia adalah HBO Max. Setelah awal yang sulit, produk tersebut bekerja dengan baik, sesuai dengan standar internal dan eksternal. AT&T, yang masih memiliki WarnerMedia, mengatakan Kamis Ia mengharapkan untuk mencapai kisaran teratas dari target pelanggan global HBO Max/HBO sebesar 70 juta hingga 73 juta pada akhir tahun. Sementara ini jauh lebih sedikit dari Disney+ 116 juta, HBO Max memiliki lebih banyak pelanggan daripada ViacomCBSYang terpenting+, NBC GlobalMerak atau Hollow dari Disney. Dan WarnerMedia mengenakan biaya $ 14,99 untuk HBO Max bebas iklan, yang menghasilkan lebih banyak uang daripada hampir semua pesaing streaming lainnya per langganan.

Mengingat kesuksesan HBO Max baru-baru ini, Zaslav kemungkinan akan memutuskan untuk tetap menggunakan nama tersebut. Tetapi jika Zaslav memilih untuk menambahkan program realitas Discovery langsung ke layanan, daripada hanya menggabungkan Discovery+ dengan HBO Max, itu akan memberinya peluang alami untuk mengubah citra layanan ke audiens global.

Beberapa eksekutif WarnerMedia saat ini, termasuk CEO Jason Keeler, menginginkan perubahan nama, menurut orang-orang yang mengetahui masalah tersebut. Orang-orang ini meminta anonimitas karena diskusi bersifat pribadi. Kilar menolak berkomentar untuk cerita ini.

Kolase dari CEO AT&T John Stanke (kiri) dan CEO WarnerMedia Jason Keeler.

Reuters

CNBC melaporkan pada bulan Desember bahwa ada diskusi internal tentang WarnerMedia untuk perubahan nama. Percakapan itu tidak sampai pada titik perubahan karena AT&T CEO John Stankey mengatakan dia ingin tetap menggunakan HBO Max.

READ  Brandi Carlile menyatukan suasana hati yang berbeda di In This Silent Days

Stankey dan mantan kepala WarnerMedia Bob Greenblatt, yang digantikan Keelar pada tahun 2020, memilih untuk terhubung ke layanan streaming HBO Max untuk melakukan streaming pemrograman HBO saat layanan itu dipindahkan. Itu ‘lebih banyak lagi’Bukan hanya konten jaringan premium. HBO Max mencakup film Warner Bros., streaming blockbuster, dan acara kabel seperti ‘Friends’ dan ‘South Park’, acara anak-anak, serial asli, dan konten non-HBO lainnya.

Tetapi sejumlah eksekutif WarnerMedia menganggap nama HBO Max membingungkan — dan mereka terus melakukannya.

“Rasanya seperti HBO besar,” kata seorang eksekutif yang meninggalkan WarnerMedia tahun lalu. “Saya pikir masih belum jelas perbedaannya dari HBO kecuali Anda sudah familiar dengan produknya. Itu adalah keputusan khas AT&T.”

Saat itu, kebingungan bertambah karena HBO Go dan HBO Now masih eksis sebagai produk khusus siaran HBO. itu Nama-nama itu sudah tidak ada lagi.

Orang-orang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada CNBC pada bulan Desember bahwa Killar dan yang lainnya telah mempermainkan gagasan untuk menamai layanan tersebut dengan “Warner” dalam namanya untuk memperjelas bahwa layanan tersebut memiliki lebih dari sekadar HBO.

Sementara HBO Max saat peluncuran sebagian besar terdiri dari pemrograman HBO, tahun ini keputusan Kilar untuk menempatkan semua Warner Bros. Versi asli yang baru tersedia pada hari yang sama saat diputar di bioskop, membuat merek HBO menjadi kurang relevan. Layanan ini juga meraih kesuksesan dengan lagu-lagu asli termasuk “The Other Two,” reboot dari “Gossip Girl,” dan drama DC Comics yang akan datang “Titans,” yang keduanya tidak berasal dari HBO.

HBO Max juga mencakup banyak pemrograman anak-anakHBO dikenal dengan drama dan komedi dewasa berkualitas tinggi. Penambahan original Discovery dan program dari saluran termasuk HGTV, Food Network dan Animal Planet akan mendorong layanan lebih jauh dari akar HBO-nya.

READ  'Model Luar Biasa': CBeebies Menyebut Presenter Pertama Dengan Down Syndrome | televisi

“Ini benar-benar paket kabel kami. Masuk akal bagi HBO untuk tetap hidup sebagai sub-merek dari layanan yang diganti namanya.” “Semua ini bisa diperbaiki. David [Zaslav] Dia akan memiliki kesempatan untuk memperbaikinya.”

Discovery tidak dapat berbicara langsung dengan eksekutif WarnerMedia tentang bagaimana bergerak maju sampai regulator menyetujui kesepakatan tersebut. Zaslav belum berkomentar apakah dia berencana untuk memasangkan konten Discovery dengan HBO Max atau memisahkannya. Jika namanya berubah, itu bukan pertama kalinya layanan streaming mengubah branding setelah diluncurkan. ViacomCBS mengubah layanan siaran CBS All Access menjadi Paramount+ setelah Viacom bergabung dengan CBS.

Zaslav mungkin memutuskan bahwa perubahan nama membuat merek tidak stabil yang telah mengalami kebingungan. Tetapi investor akan mendorong perusahaan untuk mencapai tujuannya $3 miliar dalam biaya sinergi. Memberikan kedua layanan platform yang sama adalah cara mudah untuk menghemat uang untuk penjualan dan teknologi.

Eksekutif dari AT&T dan Discovery optimis menyetujui kesepakatan pada paruh pertama tahun 2022.

PERHATIKAN: Jim Cramer dari CNBC bereaksi terhadap pendapatan terbaru AT&T.