POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menteri Pertahanan AS di Vietnam untuk meningkatkan hubungan ketika kekhawatiran China tumbuh

HANOI (Reuters) – Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin pada Kamis berusaha untuk memajukan hubungan keamanan dengan Vietnam yang semakin dalam, ketika kedua negara menyaksikan aktivitas China di Laut China Selatan dengan meningkatnya kekhawatiran.

Meskipun hubungan militer lebih dekat, lebih dari empat dekade setelah berakhirnya Perang Vietnam pada tahun 1975, pemerintahan Presiden Joe Biden mengatakan ada batasan untuk hubungan sampai Hanoi membuat kemajuan dalam hak asasi manusia.

Vietnam telah muncul sebagai penentang paling vokal dari klaim teritorial China di Laut China Selatan dan telah menerima perangkat keras militer AS, termasuk pemotong Coast Guard.

Sebelum bertemu dengan rekannya dari Vietnam di Hanoi, Austin mengatakan Amerika Serikat tidak meminta Vietnam untuk memilih antar negara.

“Salah satu tujuan utama kami adalah memastikan bahwa sekutu dan mitra kami memiliki kebebasan dan ruang untuk membentuk masa depan mereka sendiri,” kata Austin.

Dia tidak menyebut China, tetapi ada persepsi di Asia bahwa China membuat negara-negara memilih antara mereka dan Amerika Serikat, dengan meningkatnya ketegangan antara dua kekuatan besar ini.

Pada hari Rabu, sebuah kapal perang Angkatan Laut AS melintasi Selat Taiwan. Sementara operasi semacam itu rutin, mereka biasanya mengganggu Beijing.

“(Vietnam) ingin tahu bahwa Amerika Serikat akan tetap terlibat secara militer dan akan terus hadir di Laut China Selatan,” kata Greg Pauling dari Pusat Studi Strategis dan Internasional.

Kedua belah pihak menandatangani “memorandum of understanding” untuk Universitas Harvard dan Texas Tech untuk membuat database yang akan membantu Vietnam mencari orang hilang dari perang.

Pada hari Minggu, Amerika Serikat mengirimkan 3 juta dosis vaksin Moderna COVID-19 ke Vietnam, meningkatkan jumlah yang disediakan oleh Amerika Serikat, melalui program vaksin COVAX global, menjadi 5 juta dosis.

READ  Dari ketakutan hingga ketidakpastian: Keluarga Afghanistan memulai kehidupan baru di AS dan Inggris

Pauling mengatakan ada batasan seberapa cepat dan seberapa nyaman orang Vietnam dapat memperdalam hubungan.

Para ahli mengatakan ada kekhawatiran terus-menerus di Vietnam tentang pendahulu Biden, Donald Trump, menarik diri dari Kemitraan Trans-Pasifik pada 2017.

Ada juga batasan seberapa besar keinginan Amerika Serikat untuk memperdalam hubungan sebelum Vietnam meningkatkan catatan hak asasi manusianya.

Vietnam telah mengalami reformasi ekonomi dan perubahan sosial dalam beberapa dekade terakhir, tetapi Partai Komunis yang berkuasa mempertahankan cengkeraman ketat pada media dan tidak mentolerir perbedaan pendapat.

Di Singapura, Austin mengatakan pada hari Selasa bahwa Amerika Serikat akan selalu memimpin dengan nilai-nilainya.

“Kami akan mendiskusikan nilai-nilai ini dengan teman dan sekutu kami ke mana pun kami pergi dan tidak mengambil tindakan apa pun terkait hal ini,” kata Austin.

Bulan ini, Mark Knapper, calon Biden untuk menjadi duta besar AS berikutnya untuk Vietnam, berjanji untuk memperkuat hubungan keamanan, tetapi mengatakan mereka hanya akan dapat mewujudkan potensi penuh mereka jika Hanoi membuat kemajuan signifikan dalam hak asasi manusia.

Dalam pertemuan dengan Austin Kamis pagi, Presiden Vietnam Nguyen Xuan Phuc mengatakan dia menantikan kunjungan Wakil Presiden AS Kamala Harris yang akan datang ke Vietnam.

Sebuah sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Reuters pada hari Senin bahwa Harris dapat melakukan perjalanan ke Vietnam dan Singapura pada bulan Agustus.