POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menteri Myanmar menghadiri pertemuan pertahanan ASEAN meskipun ada seruan untuk mengecualikan junta

Seorang pekerja menyesuaikan bendera Asean di ruang pertemuan di Kuala Lumpur, Malaysia, 28 Oktober 2021. REUTERS/Lim Huy Teng

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

PHNOM PENH (Reuters) – Menteri pertahanan yang ditunjuk militer Myanmar bergabung dengan pertemuan rekan-rekannya di Asia Tenggara pada Rabu, meskipun ada tekanan dari beberapa negara blok regional dan kelompok pro-demokrasi untuk mengecualikan junta dari pertemuan semacam itu.

Jenderal Mya Tun Oo adalah pejabat paling senior Myanmar yang menghadiri pertemuan tingkat menteri Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) sejak junta itu dikesampingkan akhir tahun lalu karena kegagalannya untuk menghormati rencana perdamaian yang disepakati dengan ASEAN.

Perpecahan tetap ada di dalam blok 10 negara tentang bagaimana menghadapi militer yang merebut kekuasaan di Myanmar tahun lalu dan memimpin tindakan keras berdarah terhadap lawan-lawannya.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Singapura, Filipina, Indonesia dan Malaysia telah mendesak presiden petahana Kamboja untuk mengecualikan junta sampai kemajuan dibuat untuk mengakhiri permusuhan.

Kementerian Pertahanan Malaysia mengatakan bahwa meskipun pertemuan hari Rabu melibatkan pemerintah militer, “tidak berarti bahwa Malaysia mengakui (junta) sebagai pemerintah yang sah dari Myanmar.”

Menteri Pertahanan Kamboja Te Banh mengatakan kehadiran jenderal Myanmar itu mengindikasikan sebuah blok bersatu.

“Ini adalah partisipasi untuk mencari solusi dan tuduhan ini, tuduhan ini, kami tidak dapat menanggapi semuanya,” katanya dalam konferensi pers, merujuk pada kritik atas masuknya Myanmar dalam pertemuan tersebut.

Rincian diskusi para menteri tidak tersedia, tetapi pernyataan bersama yang diterbitkan oleh media menunjukkan bahwa mereka semua berjanji untuk mendukung upaya untuk “mencapai transisi damai ke kehidupan normal di Myanmar” melalui utusan khusus.

READ  Coocaa merayakan ulang tahun ke-10 Lazada

Aktivis demokrasi di Myanmar dan di tempat lain telah menyuarakan keprihatinan bahwa upaya untuk berurusan dengan junta melegitimasinya.

“Keterlibatan (Menteri Pertahanan ASEAN) dengan junta, yang termasuk latihan militer, mungkin sama dengan membantu dan bersekongkol dengan kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan yang dilakukan oleh junta,” kata Jaringan Parlemen ASEAN untuk Hak Asasi Manusia pekan lalu dalam sesi terbuka. . Surat ditandatangani oleh lebih dari 650 organisasi masyarakat sipil.

Tia Banh mengatakan semua 10 menteri pertahanan Asia Tenggara juga dijadwalkan bertemu dengan rekan-rekan mereka dari China dan Jepang pada hari Rabu.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan Prak Chan Thule) Dilaporkan oleh Rosana Latif di Kuala Lumpur. Diedit oleh Kanupriya Kapoor dan Ed Davies

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.