POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

India dan ASEAN di usia 30-an, Membangun Kepercayaan Regional – Akademisi

Georgette Singh

Delhi ●
Kamis 23 Juni 2022

2022-06-23
02:24

53ea05b5fe2e13733519dbf4e32dc161
2
akademisi
India, ASEAN, pengintaian pesawat militer asing, kemitraan, Indo-Pasifik, COVID-19, Kamboja, birokrasi
Gratis

Pertemuan Tingkat Menteri Khusus India-ASEAN diadakan untuk menandai peringatan 30 tahun Kemitraan Dialog yang sukses. Dalam pertemuan 15-16 Juni itu, sembilan dari sepuluh negara ASEAN ikut serta. Myanmar tidak diundang, sesuai dengan keputusan ASEAN untuk mengecualikan mereka, karena keengganan mereka untuk menerapkan pedoman ASEAN pada kebijakan internal mereka.

Dari sembilan lainnya, enam di antaranya setingkat Sekretaris Negara. Patut disebutkan bahwa Vivian Balakrishnan dari Singapura, yang ikut memimpin pertemuan sebagai Singapura saat ini adalah Country Coordinator untuk India di ASEAN. Prak Sokhon, Menteri Luar Negeri Kamboja, presiden Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara saat ini hadir. Retno Marsudi, menteri luar negeri Indonesia yang memimpin G-20, telah menjadi peserta aktif.

Thailand, Filipina dan Laos berpartisipasi pada tingkat yang rendah tetapi partisipasinya baik dan bermakna.

Sejak KTT ASEAN terakhir di India pada tahun 2021, masalah COVID-19 dan pemulihan ekonomi telah diperburuk oleh krisis Ukraina. Oleh karena itu, pertemuan ini penting dalam upaya menghadapi krisis global saat ini dan bagaimana India dan ASEAN harus bekerja sama demi kepentingan mereka untuk saling membantu.

Pertemuan itu dianggap sebagai mekanisme penting untuk membangun kepercayaan di kawasan. Menteri Luar Negeri Kamboja mengatakan kepada Dialog Delhi, acara paralel Track 1.5, bahwa ada krisis di kawasan itu karena meningkatnya persaingan antara kekuatan-kekuatan besar, yang belum dapat dikelola oleh ASEAN sendiri.

Menlu Singapura mencatat peran penting India, khususnya dalam menangani pandemi COVID-19, pemulihan ekonomi, dan langkah-langkah membangun kepercayaan. Dia mengatakan bahwa setiap kali orang berpikir tentang apotek kawasan atau dunia teknologi digital dan pemasok utama produk pertanian, semua mata tertuju pada India. Menjaga agar India tetap terlibat adalah penting bagi kawasan ini.

READ  “Kebangkitan lingkungan,” seperti yang ditunjukkan laporan WWF, adalah peningkatan kepedulian terhadap lingkungan

Menlu RI mengimbau, terlepas dari masalah dan perpecahan di dunia, penting untuk memperkuat kepercayaan strategis. Pertemuan ini merupakan waktu yang tepat untuk melakukan vaksinasi untuk mencegah berkurangnya kepercayaan tersebut.

Menteri India, Subrahmanyam Jaishanker, mengatakan kemitraan telah menerima dosis ganda vaksin, dan sekarang pertemuan telah memberikan dosis booster. Ini tampaknya menjadi persepsi di antara para menteri yang berpartisipasi, yang menunjukkan tingkat kenyamanan dan kepercayaan dengan India.

Keterlibatan India dengan ASEAN dimulai setelah liberalisasi ekonomi India pada tahun 1991 dan peluncuran Kebijakan Look East. Selanjutnya, India menjadi mitra sektoral Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara pada tahun 1992. Hal ini semakin diperkuat untuk menjadi mitra dialog penuh.

Pada tahun 2002, India dan ASEAN mengadakan KTT tahunan mereka. Pada tahun 2012. Ini 20kesepuluh Commemorative Summit Sebuah kemitraan strategis telah dibentuk. pada 25kesepuluh KTT Peringatan Hari Jadi yang diadakan di New Delhi pada Januari 2018, 10 pemimpin ASEAN, termasuk sebagai tamu utama, berpartisipasi dalam

Parade Hari Republik.

30kesepuluh Peringatan tahun ini penting. India bisa sekali lagi memilih atasan yang bagus. Mengingat masalah epidemi, pemulihan ekonomi dan krisis Ukraina, diputuskan untuk mengadakan pertemuan fungsional tingkat menteri sebagai acara khusus selama 30 tahun.kesepuluh Penyimpanan. Meskipun dalam beberapa bulan terakhir AS, Jepang, dan China telah mengadakan KTT peringatan, India tidak melakukan upaya serupa dan memutuskan untuk bekerja secara fungsional. Beberapa tahun, karena kurangnya waktu dan kesempatan untuk mengadakan KTT. Memegang kelompok-kelompok ini di tingkat menteri dapat memajukan agenda.

Sebagian besar agenda India-ASEAN sudah berada di landasan dan kesepakatan sudah ada. Yang harus dilakukan sekarang adalah bergerak maju dengan tekad. Sebagian besar menteri menunjuk ke arah ini, bahwa kita memiliki kerangka kerja yang baik dan mari kita mulai membuahkan hasil.

READ  Menteri Luar Negeri Malaysia mengatakan ASEAN harus memikirkan kembali kebijakan laissez-faire di tengah krisis Myanmar

Poin penting dari pernyataan ketua bersama adalah bobot kerja sama strategis dan politik yang semakin meningkat. Di masa lalu, ini adalah mata rantai terlemah dalam hubungan India-ASEAN, tetapi sekarang lebih fokus.

Pernyataan Bersama Indo-ASEAN tentang Keamanan Maritim ditekankan pada KTT baru-baru ini dan kesepakatan untuk menyelaraskan Outlook ASEAN tentang Indo-Pasifik (AOIP) dengan Inisiatif Indo-Pasifik (IPOI) sebagai kerangka kerja yang baik yang memerlukan tindakan lebih lanjut. Singapura dan Indonesia telah bergerak maju untuk berpartisipasi dalam program IPOI.

Diputuskan bahwa India dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara akan mengadakan pertemuan informal para menteri pertahanan, yang akan diadakan bersamaan dengan Pertemuan Menteri Pertahanan ASEAN (ADMM) plus, pada bulan November. Partisipasi India dalam ADMM plus menjadi lebih teratur dan ini menjadi nada penting bagi hampir 30 mekanisme lain yang sudah ada. Kesepakatan untuk mengadakan latihan angkatan laut bersama antara India dan ASEAN secara keseluruhan juga merupakan langkah yang disambut baik. Selama ini India telah melakukan patroli terkoordinasi dengan enam negara anggota ASEAN.

Di sisi ekonomi, ada kelegaan karena akhirnya ada kemajuan dalam perdagangan Indo-ASEAN yang telah melampaui $100 miliar. Ini membutuhkan lebih banyak perhatian dan penciptaan rantai pasokan baru yang fleksibel dan tidak bergantung pada China. Hal ini dapat dilengkapi dengan meninjau kembali Perjanjian Perdagangan ASEAN-India (AITIGA) yang telah jatuh tempo.

Meskipun seruan berulang kali untuk penerapannya sejak awal, proses birokrasi ASEAN lambat, dan sekarang dasar untuk mempresentasikan proposal kepada AEM akhir tahun ini tampaknya telah selesai. Tinjauan sebenarnya bisa dimulai setelah itu, mungkin berakhir pada 2024.

Perjanjian Perdagangan Bebas Indo-ASEAN yang dikembangkan dapat menjadi game changer di kawasan Indo-Pasifik. Tujuh negara ASEAN, bersama dengan India, adalah bagian dari New Indo-Pacific Economic Framework (IPEF). Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional yang menarik India tidak dimulai dengan antusias. Revitalisasi AITIGA akan mengimbangi peluang yang hilang untuk terlibat dengan ASEAN tanpa harus memasukkan faktor China.

READ  Morrison menyebut duduk di KTT G20 dengan Putin 'langkah terlalu jauh'

ASEAN perlu memahami keprihatinan ini dengan China. Mereka tidak bisa menjadi penyalur barang-barang Cina ke India. Jaishanker cukup jelas dalam sambutannya di Dialog Delhi bahwa ASEAN sebaiknya memahami kebijakan India terhadap China, yang didasarkan pada saling menghormati, kepekaan dan kepentingan. Dia mengatakan dengan jelas bahwa apa yang terjadi di perbatasan akan mencerminkan hubungan bilateral dengan China. Dalam hal ini India tidak mengikuti model ASEAN dimana hubungan ekonomi berkembang pesat.

Penghematan dari pertemuan menteri memorial adalah bahwa itu tidak membuat pengumuman panjang atau mekanisme pendanaan baru. , ia mengevaluasi upaya untuk meningkatkan pencapaian tujuan dan mempromosikan langkah-langkah membangun kepercayaan yang akan meningkatkan otonomi strategis India dan ASEAN di negara-negara Asia Tenggara. wilayah.

***

Penulis adalah mantan duta besar India untuk Indonesia, Timor Leste, ASEAN, Jerman, Ethiopia dan Uni Afrika.