POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menteri luar negeri Selandia Baru mengatakan negaranya menginginkan hubungan yang matang dengan China

Menteri Luar Negeri Selandia Baru Nanaya Mahuta berbicara saat wawancara di Wellington, Selandia Baru, 15 Desember 2020. Reuters / Jonathan Molloy

Menteri luar negeri Selandia Baru mengatakan pada hari Jumat bahwa Selandia Baru menginginkan hubungan yang lebih dewasa dengan China yang melampaui hubungan perdagangan dan menciptakan ruang untuk perselisihan, terutama pada masalah hak asasi manusia.

Komentar Nanaya Mahota muncul setelah Perdana Menteri Jacinda Ardern mengatakan minggu ini bahwa perselisihan dengan mitra dagang terbesarnya semakin sulit, dan parlemen dengan suara bulat mengumumkan bahwa pelanggaran hak asasi manusia terjadi terhadap orang Uighur di wilayah Xinjiang China, membuat marah Beijing. Baca lebih banyak

Kata Mahota dalam sebuah wawancara dengan Reuters.

Selandia Baru menikmati hubungan perdagangan yang hebat dengan China, dan Beijing telah lama menggambarkannya sebagai model hubungannya dengan negara-negara Barat.

Tetapi pemerintah Perdana Menteri Jacinda Ardern, yang memenangkan masa jabatan kedua pada Oktober, telah mengkritik China atas masalah Uighur dan pelanggaran hak asasi manusia di Hong Kong dan mendukung partisipasi Taiwan dalam WHO meskipun ada peringatan dari Beijing.

Mahota dan Ardern mengatakan mereka berfokus pada kebijakan luar negeri independen yang tidak setia kepada blok besar mana pun, posisi yang populer di dalam negeri dan diikuti oleh pemerintah yang dipimpin oleh Partai Buruh sebelumnya termasuk pemerintahan Helen Clark yang berlangsung selama sembilan tahun hingga 2008.

Mahota mengatakan bulan lalu dia tidak nyaman memperluas peran Five Eyes, kelompok intelijen pasca perang yang juga mencakup Amerika Serikat, Inggris, Australia dan Kanada.

China menuduh Lima Mata aliansi dengan mengeluarkan pernyataan tentang Hong Kong dan perlakuan terhadap Uyghur.

Sekutu Barat Selandia Baru mempertanyakan pernyataan Mahota dan bertanya apakah negara Pasifik takut mengkritik Beijing dalam catatan hak asasi manusianya.

READ  Tradisi kuno memotong wol vicuna ditemukan di Andes Peru - Seni dan Budaya

Mahuta mengatakan dia tetap pada komentarnya.

“Tidak perlu (lima mata) menjadi port of call pertama penuh waktu dalam setiap kasus hak asasi manusia,” kata Mahota.

“Dan saya secara konsisten mengatakan bahwa penting untuk membangun basis dukungan yang lebih luas untuk tujuan di bidang hak asasi manusia.”

Tetapi komentator kebijakan luar negeri mengatakan pesan campuran itu membingungkan.

“Jelas ada kebutuhan akan garis kebijakan luar negeri yang koheren yang datang dari Selandia Baru,” kata Anna Bowles, dosen senior di Pusat Studi Pertahanan dan Keamanan di Universitas Massey.

“Ini tidak membantu sekutu dan mitra kami. Ini tentang hubungan kami dengan sekutu terdekat kami, yaitu Australia, dan kemitraan strategis kami,” katanya.

Perselisihan diplomatik antara China dan Australia memburuk pada tahun 2020 setelah Canberra mendesak penyelidikan internasional terhadap sumber pandemi virus corona.

Namun, hal ini tidak mempengaruhi hubungan China dengan Selandia Baru, karena kedua negara menaikkan level perjanjian perdagangan bebas pada Januari.

Mahuta, wanita Maori pribumi pertama yang memegang posisi itu, adalah pilihan yang mengejutkan tahun lalu sebagai Sekretaris Negara.

Dalam enam bulan pertamanya menjabat, pria berusia 50 tahun itu berbicara tentang pendekatan berbasis nilai yang membawa bi-budaya Selandia Baru ke pusat kebijakan luar negeri.

“Jika ada sesuatu yang baru untuk ditampilkan dalam gambaran ini, itu adalah pendekatan berbasis nilai, dan ini berasal dari nilai-nilai bi-budaya kami … seiring kami melanjutkan hubungan bilateral dan multilateral kami yang kuat di seluruh kawasan dan dunia. . “

Kriteria Kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.