POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Macron Mengungkapkan Kekhawatiran Tentang Pengabaian Paten untuk Vaksin Covid | Virus corona

Emmanuel Macron menyuarakan keprihatinan pemerintah Jerman tentang proposal Joe Biden Penangguhan Hak Kekayaan Intelektual untuk Vaksin Covid-19 Sebaliknya, dia mendesak Amerika Serikat dan Inggris untuk mulai mengekspor ramuan tersebut ke seluruh dunia.

Setibanya di KTT Uni Eropa di Porto, Portugal, Presiden Prancis menyatakan keberatannya tentang proposal Gedung Putih untuk mencabut hak paten dan mengkritik kurangnya ekspor dari negara-negara “Anglo-Saxon”.

“Apa masalah saat ini?” Ditanyakan. “Ini sebenarnya bukan tentang kekayaan intelektual. Bisakah Anda memberikan kekayaan intelektual kepada laboratorium yang tidak tahu cara memproduksi dan tidak akan berproduksi besok? Persoalan utama solidaritas adalah dosis.”

“Saat ini, Anglo-Saxon menahan banyak bahan dan vaksin ini,” katanya. “Saat ini, 100% dari vaksin yang diproduksi di Amerika Serikat ditujukan untuk pasar Amerika.”

Tidak ada larangan ekspor resmi di Inggris atau AS, tetapi Washington telah menerbitkan Undang-Undang Produksi Pertahanan untuk memaksa produsen memenuhi kontrak domestik sebelum pesanan lain, sementara kontrak pemerintah Inggris dengan AstraZeneca juga memprioritaskan persyaratan Inggris.

Pengabaian paten vaksin akan memungkinkan perusahaan farmasi membuat vaksin palsu tanpa takut akan tindakan hukum oleh produsen seperti Pfizer dan AstraZeneca.

Proposal itu diajukan oleh kepala penasihat perdagangan Biden, Kathryn Tay, pada hari Rabu. Klaimnya bahwa “keadaan luar biasa dari epidemi Covid-19 mendorong tindakan luar biasa” untuk memaksakan pernyataan publik dari Presiden Komisi Eropa, Ursula von der Leyen, di mana dia mengatakan bahwa dia “Terbuka” untuk membahas masalah tersebut.

Namun di dalam Komisi Eropa – yang diberi tahu tidak lama sebelum proposal Biden diumumkan – ada keberatan serius di antara 27 negara anggota UE.

Kanselir Jerman, Angela Merkel, adalah Saya sebenarnya menolak gagasan Amerika Serikat, Peringatan bahwa “kapasitas produktif dan standar kualitas tinggi, bukan paten,” adalah masalah yang dihadapi dunia dan bahwa “pengesampingan” akan memiliki “dampak berbahaya.”

READ  Menteri Pertahanan AS di Vietnam untuk meningkatkan hubungan ketika kekhawatiran China tumbuh

“Perlindungan kekayaan intelektual adalah sumber inovasi dan harus tetap demikian di masa mendatang,” ujarnya, Kamis.

Perusahaan Jerman BionTech memiliki hak paten untuk vaksin yang dikembangkan bersama oleh perusahaan Amerika Pfizer yang menggunakan teknologi mRNA terbaru.

Pada hari Jumat, pemerintah Kanada mengatakan pihaknya juga siap untuk membahas gagasan tersebut – tetapi menekankan perlunya mendorong inovasi dalam kewirausahaan. “Kanada secara aktif bekerja dengan mitra untuk mengidentifikasi hambatan untuk mendapatkan vaksin, banyak di antaranya tidak ada hubungannya dengan kekayaan intelektual, seperti kendala rantai pasokan,” kata Menteri Perdagangan Kanada Mary Ng. Pemerintah kami sangat yakin akan pentingnya melindungi kekayaan intelektual [intellectual property] Ini mengakui peran mendasar yang dimainkan industri dalam inovasi untuk mengembangkan dan memberikan vaksin Covid-19 yang menyelamatkan jiwa. “

Pejabat Uni Eropa mengatakan mereka belum melihat rincian proposal Biden tetapi “tidak ada bukti di atas meja” bahwa paten vaksin yang dipegang oleh produsen membatasi pasokan di seluruh dunia.

Direktur Jenderal Organisasi Perdagangan Dunia yang baru diangkat, ekonom Nigeria Ngozi Okonjo-Iweala, menggemakan sentimen yang sama Jumat, menambahkan bahwa sementara Afrika mengimpor 99% dari paten vaksinnya “mungkin itu bukan masalah kritis”.

Dia mengatakan bahwa Organisasi Perdagangan Dunia bertujuan untuk “solusi praktis yang menjamin akses ke negara-negara berkembang untuk menangani ketidaksetaraan dalam vaksin, sambil memastikan bahwa penelitian dan inovasi tidak putus asa.”

Ada semakin frustrasi di Brussel dan ibu kota Eropa bahwa Amerika Serikat berusaha mengambil posisi tinggi mengingat produsen di Uni Eropa telah mengekspor 200 juta dosis sementara Gedung Putih memberlakukan larangan vaksin yang meninggalkan pantainya.

Saya akan senang jika Amerika Serikat menunjukkan kesediaan yang sama untuk mengekspor vaksin yang kami masuki Jerman Menteri Kesehatan Jerman Jens Spahn mengatakan pada hari Jumat.

Para pemimpin Uni Eropa diharapkan untuk membahas posisi mereka tentang pengabaian paten pada pertemuan puncak akhir pekan ini di Porto, karena 27 negara anggota terpecah atas cara terbaik untuk maju. Mayoritas yang memenuhi syarat harus ditemukan untuk posisi komite dalam negosiasi dengan Amerika Serikat dan anggota Organisasi Perdagangan Dunia lainnya.

Seorang pejabat UE berkata: “Kami belum memberikan satu contoh pun di mana kapasitas telah dibatasi karena perlindungan paten atau hak kekayaan intelektual lainnya.” “Jika demikian … kami sudah memiliki alat yang memungkinkan kami menjawab pertanyaan ini.”

Sebuah alternatif, kata para pejabat, adalah bagi anggota WTO untuk mengajukan “lisensi wajib” di mana pemerintah mengizinkan produsen lokal untuk menghasilkan produk atau proses tanpa izin pemilik paten untuk konsumsi dalam negeri.

Alternatifnya, pemerintah dapat mengajukan izin ekspor wajib ke negara yang tidak memiliki fasilitas manufaktur untuk memasok pasar domestiknya. “Kebutuhan mendesak sekarang adalah apa solusi praktis terbaik untuk menggunakan kapasitas produksi dan memproduksi sebanyak mungkin vaksin dalam jangka pendek,” kata pejabat Uni Eropa itu.