POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menteri Ketenagakerjaan Indonesia dan Sekretaris Jenderal Staf Ahli Pembantu membahas perluasan kerjasama untuk meningkatkan produktivitas, Berita Bisnis

Tokyo, Jepang – Jangkauan Media – 5 Desember 2022 – Menteri Tenaga Kerja RI, Dr. Ida Fouzia, mengunjungi Sekretariat Asian Productivity Organization (APO) di Tokyo pada 30 November 2022 untuk berdiskusi dengan Sekretaris Jenderal badan tersebut, Dr. Indra Singawinata. Menteri Ida mencatat keberhasilan proyek-proyek di Indonesia, khususnya fokus pada produktivitas hijau (GP), yang didukung staf pembantu, dan berharap dapat memperkuat kerja sama untuk meningkatkan produktivitas nasional.

Sekjen APO Dr. Indra P.

“Atas nama pemerintah Indonesia, kami mengapresiasi dukungan berkelanjutan dari APO, khususnya dalam proyek percontohan panel surya PVC di Pusat Pendidikan dan Pelatihan Teknik dan Kejuruan di Sorong, Papua Barat, yang selesai pada tahun 2021, dan Otoritas Sertifikasi Spesialis GP Program Pengembangan dengan pembentukan Lembaga Sertifikasi Profesi Produktivitas dalam Organisasi Produktivitas Nasional Indonesia”. Ia menambahkan, “Rencana Nasional Indonesia 2020-2024 meliputi perumusan pengukuran produktivitas di tingkat daerah dan sektoral; penerapan bagi hasil produktivitas; perumusan kembali perhitungan upah minimum dengan memasukkan kinerja berbasis produktivitas; dan perluasan jaringan produktivitas melalui pengembangan database dan sistem aplikasi.”

Sekretaris Jenderal, Dr. Ia mengapresiasi dukungan berkelanjutan dari Indonesia, kolaborasi dan pertukaran ide untuk program-program mendatang, yang meliputi Millennium Leaders to Advance Rural Development, Tourism 4.0, dan kepemimpinan perempuan di organisasi sektor publik.

Tagar: #APO

Penerbit bertanggung jawab sepenuhnya atas isi iklan ini.

Tentang APO

APO adalah sebuah organisasi antar pemerintah yang didirikan pada tahun 1961 untuk meningkatkan produktivitas di kawasan Asia Pasifik melalui kerjasama yang saling menguntungkan. APO berkontribusi pada pembangunan sosial dan ekonomi yang berkelanjutan di kawasan ini melalui layanan konsultasi kebijakan, berfungsi sebagai wadah pemikir, dan melakukan inisiatif cerdas di sektor industri, pertanian, jasa, dan publik.

READ  Akar Antroposen yang dalam dapat ditemukan di hutan tropis

APO membentuk masa depan kawasan dengan membantu ekonomi anggota dalam merumuskan strategi nasional untuk meningkatkan produktivitas dan melalui serangkaian upaya peningkatan kapasitas kelembagaan, termasuk penelitian dan pusat keunggulan anggota. Ini non-politik, non-profit dan non-diskriminatif.

Keanggotaan saat ini adalah 21 negara, yang meliputi Bangladesh, Kamboja, Republik Tiongkok, Fiji, Hong Kong, India, Indonesia, Republik Islam Iran, Jepang, Republik Korea, Republik Demokratik Rakyat Laos, Malaysia, Mongolia, Nepal, Pakistan, Filipina, Singapura, Sri Lanka, Thailand, Turki, dan Vietnam.