POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Meningkatnya pendapatan dari kakao dapat menyebabkan deforestasi di Lembah Kongo

Meningkatnya pendapatan dari kakao dapat menyebabkan deforestasi di Lembah Kongo

Produksi kakao di daerah pedesaan Kamerun. Fotografi: Olivier Girard/Civur-Ikraf

Pertanian kakao yang meningkatkan penghidupan masyarakat lokal: Kedengarannya sama-sama menguntungkan bagi masyarakat dan ekosistem, bukan? Tetapi Studi baru Analisis mengenai pilihan penghidupan dan dampak deforestasi di pinggiran hutan di Lembah Kongo menunjukkan bahwa hal ini belum tentu terjadi.

Tim peneliti internasional melakukan survei terhadap 1.035 rumah tangga di wilayah Kamerun dan Gabon di Lanskap Tiga Perbatasan Dja-Odzala-Minkebe (lanskap TRIDOM) yang merupakan bagian penting dari hutan hujan yang luas, kaya akan keanekaragaman hayati dan karbon di Cekungan Kongo, dan yang telah diidentifikasi sebagai sumber daya utama untuk mitigasi perubahan iklim.

Mereka berupaya memahami strategi mata pencaharian keluarga lokal dan dampak pilihan tersebut terhadap penggunaan lahan dan deforestasi. Pertanian kakao hutan, dimana tanaman kakao ditanam di bawah naungan sebagai bagian dari sistem hutan yang beragam dan kompleks, merupakan strategi penghidupan yang populer di wilayah ini – dan relatif menguntungkan karena produknya dapat diperdagangkan secara internasional.

Masyarakat lokal juga melakukan berbagai kegiatan subsisten lainnya, seperti budidaya pisang, berburu binatang liar, dan mengumpulkan hasil hutan non-kayu. Beberapa diantaranya mengkhususkan diri pada salah satu kegiatan tersebut, dan banyak pula yang menerapkan beragam strategi yang menggabungkan budidaya kakao dengan kegiatan pertanian dan kehutanan.

Para peneliti menemukan bahwa semua bentuk pertanian dapat berkontribusi terhadap deforestasi sampai batas tertentu, namun dampak dari pendapatan yang sedikit lebih tinggi yang diperoleh dari portofolio mata pencaharian berdasarkan produksi kakao sangatlah besar, karena hal ini “dikaitkan dengan deforestasi enam hingga tujuh kali lebih tinggi dibandingkan pertanian lainnya. strategi.”

Para peneliti mengukur pohon kakao dalam sistem wanatani di Kamerun. Fotografi: Jonas Njohoho-Buffon/University College London

Mereka juga menemukan bahwa rumah tangga cenderung meniru keputusan deforestasi yang dibuat oleh tetangga mereka. “Di negara-negara produsen, interaksi sosial di tingkat komunitas memainkan peran penting,” jelas Jonas Njoho Buffon, penulis utama studi ini dan peneliti senior di bidang ekonomi sumber daya alam di University College London.

READ  Utusan China menuntut Australia meningkatkan pencarian 39 di kapal terbalik | berita Dunia

“Dampak spasial atau dampak tidak langsung dari strategi produksi kakao yang dihasilkan dari interaksi sosial terhadap deforestasi di sekitar hampir sama pentingnya dengan dampak langsung terhadap deforestasi itu sendiri,” ujarnya.

Implikasi yang lebih luas dari simulasi ini adalah bahwa simulasi ini dapat menyebarkan deforestasi pada skala spasial, sehingga menciptakan siklus deforestasi yang semakin kuat di wilayah produksi kakao dan tanaman komersial. “Memahami interaksi sosial dan dampak lingkungan sangat penting untuk lebih memahami deforestasi di negara-negara tersebut dan merancang solusi efektif di tingkat negara,” kata Njohowo Buffon.

Hasilnya menunjukkan bahwa jika pembangunan menyebabkan rumah tangga mengalihkan fokus mereka dari pertanian skala kecil ke komoditas yang diperdagangkan secara internasional seperti kakao, hal ini dapat menyebabkan peningkatan deforestasi secara signifikan, kata para penulis. “Simulasi dan dampak spasial yang dihasilkan menjadikan kakao sebagai tanaman yang berisiko mengalami deforestasi karena sistem tata kelola lahan yang lemah.”

Sebaliknya, rumah tangga yang mengkonsumsi lebih banyak hasil produksinya mempunyai kemungkinan lebih kecil untuk melakukan deforestasi dibandingkan rumah tangga yang mengarahkan produksinya ke pasar. Namun, “ketika rumah tangga memiliki akses yang lebih baik terhadap pasar, mereka cenderung mengurangi porsi konsumsi mereka, yang juga dapat menyebabkan peningkatan deforestasi,” tulis para peneliti.