POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jaringan media yang diusulkan antara ASEAN dan Tiongkok patut dipuji dan tepat waktu untuk mengatasi berita palsu dan pemberitaan yang bias

Jaringan media yang diusulkan antara ASEAN dan Tiongkok patut dipuji dan tepat waktu untuk mengatasi berita palsu dan pemberitaan yang bias

MANILA/KUALA LUMPUR (Bernama): Usulan Jaringan Media ASEAN-Tiongkok merupakan inisiatif yang terpuji dan tepat waktu untuk memerangi penyebaran berita palsu dan pemberitaan yang bias sekaligus meningkatkan literasi media di Asia Tenggara dan Tiongkok.

Wilson Lee Flores, kolumnis surat kabarBintang FilipinaJaringan tersebut diyakini berpotensi memperkuat hubungan ASEAN-Tiongkok, yang pada akhirnya mendorong perdamaian, stabilitas, dan pertumbuhan ekonomi di kawasan.

“Jaringan ini dapat berperan penting dalam mengatasi tantangan yang ditimbulkan oleh penyebaran berita palsu dan pelaporan yang bias. Melalui inisiatif pengecekan fakta bersama, jaringan ini dapat memastikan keakuratan informasi yang dibagikan.

Hal ini juga dapat meningkatkan literasi media dengan berbagi praktik terbaik dan sumber daya pendidikan, sehingga memungkinkan masyarakat untuk membedakan sumber berita yang kredibel.

Dia menambahkan dalam sebuah pernyataan kepada Bernama: “Dengan membangun saluran komunikasi yang kuat, jaringan ini akan memfasilitasi pertukaran informasi yang tepat waktu dan akurat, membantu memerangi misinformasi dan mendorong lingkungan media yang lebih andal dan transparan.”

Flores, yang juga bekerja sebagai kolumnis tabloid Filipina Abante, mengatakan bahwa dengan meningkatkan arus informasi yang akurat, jaringan ini dapat meningkatkan saling pengertian dan mengurangi kesalahpahaman, sehingga mendorong lingkungan regional yang lebih kooperatif.

“Hal ini juga dapat meningkatkan daya saing global media ASEAN dan Tiongkok, memungkinkan mereka menjangkau dan melibatkan khalayak yang lebih luas di seluruh dunia dengan beragam berita, analisis, dan perspektif.

“Dengan memanfaatkan populasi besar dan kekuatan ekonomi kedua kawasan, jaringan ini dapat memainkan peran penting dalam membentuk komunitas ASEAN-Tiongkok yang lebih terintegrasi dan tercerahkan, sehingga berkontribusi terhadap kemajuan dan stabilitas regional dan global yang lebih luas,” tambahnya.

READ  Wakil utama Antony Blinken menepis kekhawatiran perlombaan senjata nuklir di tengah kesepakatan dengan Australia dan Inggris

ASEAN-China Center (ACC), yang didirikan bersama oleh sepuluh negara ASEAN dan Tiongkok, bekerja sama dengan China International Communications Group (CICG) – sebuah organisasi penerbitan bahasa asing yang komprehensif dan profesional – meluncurkan Inisiatif ASEAN-Tiongkok mengenai “Bersama Mempromosikan Pertukaran Masyarakat-ke-Masyarakat melalui… Kerja Sama Media” pada Forum Kerja Sama Media ASEAN-Tiongkok di Kota Dezhou, Provinsi Shandong baru-baru ini.

Inisiatif ini antara lain mencakup pembentukan jaringan kerja sama media antara ASEAN dan Tiongkok untuk mendorong pertukaran media yang erat dan saling pengertian, serta memfasilitasi pertukaran informasi dan kerja sama praktis antara kedua belah pihak.

Ketika ditanya tentang kondisi kerja sama media antara ASEAN dan Tiongkok saat ini, Flores mengatakan bahwa kerja sama tersebut berada pada “lintasan peningkatan” yang ditandai dengan meningkatnya kemitraan dalam beberapa tahun terakhir.

Ia mengatakan kemajuan tersebut didukung oleh hubungan diplomatik dan ekonomi yang kuat antara kedua wilayah, serta kemajuan pesat di bidang media dan teknologi.

Ia mengatakan terdapat potensi besar untuk memperdalam kerja sama ini, terutama mengingat lingkungan media yang terus berkembang dan meningkatnya permintaan komunikasi antar wilayah.

Flores mengatakan penguatan kerja sama media dengan Tiongkok memberikan banyak manfaat bagi negara-negara ASEAN.

“Hal ini akan meningkatkan kerja sama ekonomi dengan meningkatkan hubungan perdagangan dan mendorong pariwisata. Selain itu, hal ini juga mendorong pertukaran budaya dan saling pengertian, yang sangat penting untuk mencapai perdamaian dan harmoni regional.

“Kerja sama media yang efektif dapat menjembatani kesenjangan persepsi, memperkuat hubungan antar masyarakat, dan berkontribusi terhadap stabilitas dan kemakmuran kawasan dengan menciptakan masyarakat yang lebih terinformasi dan kohesif.”

Sementara itu, Supachai Wutichwong, jurnalis Manger Media Group di Thailand, mengatakan kerja sama media antara ASEAN dan Tiongkok akan menghasilkan informasi yang komprehensif dan pemahaman yang lebih baik tentang 11 negara tersebut.

READ  Oxfam: Covid 20 telah menciptakan 'miliarder epidemi' baru di Asia Perkembangan global

“Informasi yang komprehensif dapat mengurangi provokasi emosional dan dapat membantu menenangkan konflik; pertukaran antara satu sama lain dapat membangun pemahaman di antara masyarakat, menciptakan literasi media, dan membantu melawan misinformasi,” ujarnya.

Dia mengatakan pelaporan yang berimbang menjadi lebih penting ketika ketegangan global meningkat dan konflik meletus di seluruh dunia.

Oleh karena itu, katanya, media secara aktif mencari informasi dari berbagai sumber sangat penting untuk mendapatkan pemahaman komprehensif tentang situasi kompleks dan memungkinkan pengambilan keputusan yang akurat.

Supachai mengatakan para profesional media saat ini menghadapi berbagai tantangan akibat munculnya teknologi baru, platform media sosial, dan proses informasi yang kompleks dari berbagai aktor.

Tantangan-tantangan ini sangat penting ketika kita ingin melindungi negara-negara yang sedang berkembang seperti Tiongkok. Namun, dia mengatakan kerja sama media bisa memberikan solusi. -Bernama