POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengelola pemain bintang dalam situasi stres tinggi

Secara umum diterima bahwa kesuksesan melahirkan kepercayaan diri, dan kepercayaan diri itu meningkatkan kemampuan untuk menangani stres. Namun, seperti yang ditunjukkan oleh pengalaman Simone Biles dan Naomi Osaka selama tiga bulan terakhir, ceritanya tidak sesederhana itu. Meskipun kesuksesan memang dapat menghasilkan kepercayaan diri, itu juga dapat meningkatkan visibilitas, melipatgandakan harapan, dan meningkatkan stres ke tingkat yang tidak sehat dari waktu ke waktu. Ketika Anda adalah bintang kinerja terkemuka, Anda perlu mengenali sifat binomial kesuksesan dan membantu mereka melakukan dua hal: menjaga risiko kegagalan dalam perspektif dan mengelola skala tuntutan waktu mereka.

beban prestise

Bahkan aktor terbaik pun merasakan lebih banyak tekanan daripada yang Anda pikirkan. Perhatikan tendangan penalti dalam sepak bola. Taruhannya per tembakan sangat besar, dan pemain diharapkan untuk mencetak gol; Kesalahan dianggap gagal. Selain kalah dalam permainan, pemain yang gagal melakukan tembakan profil tinggi sering menghadapi pelecehan yang menyakitkan dari penggemar, seperti yang mereka alami. Tiga anggota kulit hitam dari tim Inggris Yang kalah dari tim nasional Italia di Kejuaraan Sepak Bola Eropa pada bulan Juli.

Jadi, jika Anda adalah pelatihnya, Anda ingin bintang muda Anda melakukan tembakan itu, bukan? tidak nessacary. Peneliti Geir Gordet mempelajari 366 tendangan dari 37 tendangan penalti yang dilakukan di tiga liga sepak bola terbesar dunia. Kontra-intuitifnya Temuan Itu adalah superstar – mereka yang memenangkan penghargaan internasional utama sebagai Pemain Terbaik FIFA – yang melakukannya terburuk dari mereka yang tidak. Bintang-bintang hanya mencetak 65% dari waktu versus 74% rata-rata keseluruhan. Bahkan lebih mengesankan, mereka mencetak gol secara signifikan lebih sedikit daripada pemain yang kemudian memenangkan trofi yang sama. Ini “bintang masa depan” mencetak 89% dari waktu.

Singkatnya, pemain yang memiliki keterampilan tetapi tidak memiliki prestise yang datang dengan memenangkan hadiah utama bernasib jauh lebih baik daripada mereka yang memiliki kedua keterampilan. Dan kondisi. Ternyata gengsi bisa jadi beban.

READ  Trae Young dilaporkan didiagnosis mengalami keseleo pergelangan kaki tingkat dua

Memahami beban gengsi membutuhkan pemahaman tentang apa yang menciptakan tekanan. Selama tiga tahun terakhir, saya telah melakukan penelitian stres dengan ratusan orang berkinerja tinggi di bidang olahraga, bisnis, kedokteran, dan militer, termasuk wawancara mendalam dengan atlet Olimpiade dan Paralimpiade yang secara kolektif telah memenangkan 21 medali, 13 di antaranya emas. Saya telah menemukan bahwa tekanan adalah fungsi dari tiga hal:

  • Pentingnya hasil dari situasi
  • Ketidakpastian hasil
  • Volume tugas, keputusan, dan gangguan seputar hasil

Ketiganya dipengaruhi oleh kesuksesan dan prestise, tetapi dua di antaranya sangat akut: peningkatan kepentingan yang terkait dengan hasil dan peningkatan besar-besaran dalam volume tugas, keputusan, dan gangguan yang dihadapi pelaku.

Saat sedang stres, kurangi risiko kegagalan

Setelah keputusannya untuk mundur dari final senam Olimpiade, Simone Biles mengungkapkan seberapa tinggi taruhannya untuknya: “Kami berharap Amerika masih mencintai kami,” Dia berkata. Pada tingkat penglihatan dan kepenuhannya, itu bukan hanya tentang bahaya fisik nyata dari melakukan manuver kompleks 10 kaki di udara dengan kecepatan hingga 150 rpm; Itu juga tentang harapan 300 juta orang, identitasnya sebagai pahlawan wanita, dan kebutuhan dasar manusia akan cinta dan rasa hormat.

Ketika kesuksesan dan visi terakumulasi, taruhannya dalam situasi tekanan tinggi seperti kompetisi senam atau penjualan arena besar berkembang dari hal-hal nyata seperti medali atau kompensasi dan mulai memasukkan hal-hal eksistensial seperti identitas dan harga diri. Memimpin atau melatih pemain yang sangat sukses melalui peristiwa yang sangat menegangkan membutuhkan meminimalkan beban berat yang dapat mereka lekatkan pada kegagalan. Anda dapat mulai mencapainya dengan mengajukan satu pertanyaan kunci: Hal-hal apa yang paling penting bagi Anda – dan yang merupakan bagian integral dari diri Anda – dan tidak akan berubah terlepas dari hasilnya?

READ  Tema permainan: Nickel Alexander Walker menggantikan Paul yang cedera di skuad Pelican awal melawan Mavericks

Ketika pemain ski Norwegia Johan Koss mendapati dirinya terperosok dalam stres menjelang Olimpiade pertamanya pada tahun 1994, psikiater olahraganya melakukan hal itu. Psikolog bekerja dengannya secara sistematis melalui segalanya tidak Dipertaruhkan: karirnya sebagai dokter, kesuksesan Norwegia secara keseluruhan di Olimpiade, dll. Itu membantu Koss mendapatkan kembali poinnya dan menampilkan tiga penampilan hebat di mana ia memenangkan tiga medali emas dan mencetak tiga rekor dunia dalam tiga acara.

Saat Anda mengerjakan taruhan dengan seseorang, mainkan peran pesaing. Misalnya, pada satu momen penting, seorang psikolog olahraga bertanya kepada Koss, “Apakah menurut Anda orang Norwegia peduli apakah Anda atau orang Norwegia lain yang memenangkan medali?” Dorongan ini mendorong Johan untuk mengakui bahwa orang Norwegia akan baik-baik saja – kebahagiaan mereka tidak dipertaruhkan. Biaya kegagalan menurun.

Anda juga dapat mencapai ini dengan meminta individu untuk berdiri di posisi orang lain. Misalnya, tanyakan: “Apakah Anda akan melihat Sally sebagai penipu jika dia mengalami kemunduran yang sama? Apakah reputasi Anda benar-benar berisiko?”

Pertanyaan seperti ini memaksa kita untuk menantang pandangan kita tentang apa yang terjadi ketika menghadapi tantangan bertekanan tinggi dan dengan demikian memperluas perspektif kita untuk melihat taruhan tersebut dalam keseimbangan bersama dengan semua hal yang tidak terpengaruh oleh kinerja kita.

Kurangi volume pesanan tambahan

Pada 26 Mei 2021, fenomena tenis Naomi Osaka muncul Beriklan di Twitter Bahwa demi kesehatan mentalnya, dia tidak akan memberikan wawancara pers di Prancis Terbuka. jarak Tanggapan yang memekakkan telinga dari penyelenggaraDia mengundurkan diri dari turnamen setelah lima hari.

Volume tugas dan gangguan yang mengelilingi kinerja dapat meningkatkan stres secara signifikan. Saat kesuksesan dan prestise dibangun, skala juga meningkat. Tuntutan waktu Osaka di Prancis Terbuka 2021 jauh lebih besar daripada tahun 2016 selama acara Grand Slam pertamanya.

READ  Martin Keon mengatakan bahwa Mikel Arteta "tidak menyukai Gabriel Martinelli" dalam klaim yang mengejutkan

Menanggapi peningkatan volume, Osaka – seperti kita semua – memiliki dua opsi: menelan lebih banyak atau membuang volume yang menyebabkan tekanan paling besar. Dia memilih yang terakhir, yang merupakan respons yang tepat terhadap tekanan yang berasal dari volume.

Sebagai pemimpin, kami dapat mencapai level yang lebih tinggi dari penyelenggara French Open dan berdiskusi lebih produktif dengan bintang kami untuk membantu mereka mengelola skala yang mereka hadapi. Jika seorang bawahan bintang merasa kewalahan, pertimbangkan untuk duduk dan melihat setiap item yang membutuhkan waktu mereka dan tanyakan:

Apakah ini membantu atau merusak kinerja pada hal-hal yang paling penting? Ini adalah kandidat utama sumber tekanan untuk membantu mencapai inti masalah (misalnya memenangkan turnamen tenis).

Apakah ini akan membantu Anda tumbuh dengan cara yang menarik minat Anda? Pertumbuhan memberi makna pada stres. Mempertahankan tekanan yang membantu kita bergerak maju sangat penting, bahkan jika itu tidak nyaman.

Apakah menghilangkan sumber stres tertentu menyebabkan penyesalan? Ada beberapa sumber tekanan yang tidak membantu kita berkembang dan merusak kinerja tetapi pada akhirnya harus ditanggung untuk menghindari penyesalan (misalnya, mengajukan pajak tepat waktu, menjaga hubungan baik dengan menantu, dll.).

Jika ada sesuatu yang merugikan kinerja, terpisah dari pertumbuhan, dan tidak terkait dengan penyesalan, itu adalah sumber stres yang kemungkinan besar harus dihilangkan atau dialihkan dari bintang Anda ke anggota tim lainnya.

Hanya sedikit dari kita yang tahu tekanan membawa harapan 300 juta orang ke dalam lingkungan yang menuntut fisik dan mental. Namun, melalui percakapan yang bijaksana yang bertujuan untuk menjaga kepentingan dalam perspektif dan menyederhanakan volume, kami dapat membantu bintang kami memikul beban kesuksesan dengan lebih ringan.