POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa tantangan makanan daring yang baru membuat para ahli khawatir?

Mengapa tantangan makanan daring yang baru membuat para ahli khawatir?

Salah satu indikator gangguan makan adalah ketakutan terhadap makanan, yang berujung pada pembatasan atau penghindaran makanan tertentu. Pixabay/gambar perwakilan

Di era digital ini, makanan telah menjadi tren yang viral, dengan beragam rasa mulai dari yang mengenyangkan hingga yang tidak biasa.

Namun, para ahli mengkhawatirkan kesehatan banyak orang dengan gangguan makan mengingat tren makanan terbaru di TikTok.

Para pembuat konten yang bersemangat di situs berbagi video ini menjawab tantangan #FoodFear dengan mengonsumsi makanan yang biasanya mereka hindari.

Berikut ini sekilas tentang hal itu.

Apa itu #FoodFearChallenge?

Tantangan Ketakutan akan Makanan dirancang untuk membantu orang-orang dengan gangguan makan.

Ini melibatkan seseorang yang menguji keberaniannya dengan secara acak memilih item makanan dari “stoples makanan ketakutan”, lalu melahapnya di depan kamera.

Ini sering kali merupakan makanan berkalori tinggi, seperti burger, taco, atau coklat batangan.

Sejauh ini, mode ini telah ditonton hampir 500 juta kali, menurut British Daily Mail. Ekspres India.

Ketakutan terhadap makanan yang berujung pada pembatasan atau penghindaran makanan tertentu merupakan salah satu tanda gangguan makan. Pixabay/gambar perwakilan

Apa sebenarnya ketakutan terhadap makanan?

Salah satu indikator gangguan makan adalah ketakutan terhadap makanan, yang berujung pada pembatasan atau penghindaran makanan tertentu.

Meskipun gangguan makan dapat menyerang siapa saja dan segala usia, gangguan ini biasanya dimulai pada usia dewasa muda (hingga 24 tahun) dan remaja (10 hingga 19 tahun).

Individu dengan diabetes dan penyakit medis yang mempengaruhi pencernaan dan nafsu makan, seperti sindrom iritasi usus besar dan penyakit radang usus, dilaporkan lebih rentan terhadap gangguan makan. NDTV.

Perawatan lini pertama untuk gangguan makan mencakup terapi psikologis, seperti terapi perilaku kognitif (CBT) yang terkenal.

Apa risikonya?

Para ahli, seperti psikolog, telah memperingatkan tren terkini.

Mereka mengklaim bahwa mencoba kecenderungan tersebut tanpa adanya pengawasan dan bantuan profesional yang tepat dapat memperburuk kondisi kesehatan mental dan mungkin memicu perilaku yang membangkitkan gairah.

READ  Henry Kissinger Penyebab kematian: gagal jantung bawaan

kata Neha Kadappam, Kepala Psikiater dan CEO di Rumah Sakit Kadappams dan Mindtalk Ekspres India“Bagi orang-orang dengan gangguan makan seperti anoreksia atau bulimia, tantangan-tantangan ini bisa menjadi pemicu yang luar biasa. Hal ini dapat menyebabkan fluktuasi emosi, mulai dari kecemasan yang intens dan rasa bersalah hingga rasa malu dan bahkan kambuh lagi ke perilaku yang merugikan. ”

Kesehatan mental seseorang dengan gangguan makan dapat memburuk saat merekam video karena komentar kasar dari penonton.

Oleh karena itu, tantangan tersebut memiliki peluang kegagalan yang tinggi.

“Bagi orang-orang yang baru pulih dari gangguan makan, tantangan ini mungkin lebih menakutkan dari sekadar makanan,” kata Ipsita Chakraborty, kepala ahli gizi di Hungry Koala, kepada surat kabar tersebut. Melakukan hal ini sendirian dapat mengacaukan pola makan Anda dan memperburuk kecemasan terhadap makanan.

Mengapa pengawasan ahli diperlukan?

Penelitian menunjukkan bahwa paparan terhadap objek yang menakutkan dapat menimbulkan konsekuensi positif, namun jika tidak ada pengawasan yang terlatih, jelas terdapat risiko masalah nutrisi yang menyebabkan rasa takut.

Masalahnya di sini adalah video tantangan ketakutan terhadap makanan sering kali diproduksi oleh satu orang, tanpa ahli dalam terapi pemaparan.

Salah satu jenis terapi perilaku kognitif yang menggunakan teori paparan dan pencegahan respons dalam konteks terapeutik disebut terapi berbasis paparan, dan terapi ini membantu pasien mengatasi jenis fobia tertentu.

NDTV Bagian “eksposur”, jelasnya, melibatkan latihan menghadapi gambaran, pikiran, benda, dan keadaan yang menyebabkan kecemasan.

“Penghambatan respons” mengacu pada memilih untuk tidak bertindak kompulsif sebagai respons terhadap rasa takut. Ini adalah cara umum untuk mengobati gangguan obsesif-kompulsif (OCD), sejenis gangguan kecemasan.

Memiliki terapis berkualifikasi yang memberikan bimbingan sangat penting untuk proses terapeutik, terutama pada tahap awal. Melatih kembali otak untuk berhenti memandang suatu objek sebagai pemicu rasa takut adalah tujuan pengobatan.

READ  Inggris mungkin mewajibkan pekerja NHS untuk memiliki vaksin COVID-19

Penelitian menunjukkan bahwa media sosial tidak boleh digunakan untuk mengatasi kondisi seperti ini, karena media sosial tidak memiliki sumber daya yang dibutuhkan untuk mengelola persepsi diri, harga diri, kritik diri, dan nutrisi.

Tantangan Ketakutan akan Makanan dapat digunakan untuk meningkatkan kesadaran masyarakat terhadap penyakit dan mendorong orang-orang dengan gangguan makan untuk memulai terapi pemaparan.

Dengan masukan dari instansi

Temukan kami di YouTube

Ikut