POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lebih banyak negara Asia perlahan membuka kembali untuk pelancong yang divaksinasi sepenuhnya

Saat negara-negara Asia belajar untuk hidup dengan virus corona – dengan satu pengecualian Cina – dan mendapatkan momentum dalam kampanye vaksinasi mereka, banyak yang dengan hati-hati membuka kembali perbatasan mereka dan menyambut para pelancong.

Meskipun kawasan Asia-Pasifik ketinggalan dulu Dalam vaksinasi dan banyak negara tetap terikat oleh beberapa pembatasan paling ketat di dunia hampir sepanjang tahun, tingkat vaksinasi di kawasan itu mengejar.

Namun, sementara beberapa negara Asia memvaksinasi mayoritas populasi mereka beberapa bulan lalu, mereka sekarang hanya membuka pintu mereka untuk perjalanan internasional – tepat sebelum liburan musim dingin.

Singapura, setelah lebih dari 20 bulan kontrol perbatasan yang ketat, mulai melonggarkan peraturan perjalanan internasional bulan lalu. Negara-kota telah memvaksinasi penuh hampir 92 persen dari populasinya, tingkat tertinggi di dunia, menurut Dunia kita dalam data.

Singapura mengatakan pada hari Senin akan mengizinkan para pelancong untuk kembali dari Lima negara lain, termasuk India dan Indonesia, mulai akhir bulan ini.

“Di Asia Tenggara, situasi epidemi dengan cepat stabil,” kata Aung Ye Keng, menteri kesehatan Singapura, pada konferensi pers bulan ini. “Ini memberi kami ruang untuk mulai membuka perbatasan kami dengan negara-negara di kawasan ini juga.”

Singapura dan Korea Selatan juga membuka resiprokal gelembung perjalanan pada hari Senin. Korea Selatan telah melonggarkan peraturan perjalanan, pertama untuk orang Korea dan sekarang untuk orang asing.

Meski jumlah kasus baru baru-baru ini mencapai rekor tertinggi di Korea Selatan, namun pihaknya berencana untuk melanjutkannya”hidup dengan covid“Strategi. Seluruh negara telah divaksinasi.” 78 persen penduduknya, menurut pemerintah.

Di Kamboja, yang melaporkan salah satu tingkat vaksinasi tertinggi di dunia, pelancong yang divaksinasi lengkap tidak perlu lagi dikarantina mulai minggu ini. Sementara pemerintah mengatakan negara itu telah memvaksinasi 88 persen dari seluruh populasinya, berdasarkan populasi 16 juta, a Basis data New York Times Ini menempatkan tingkat 80 persen, berdasarkan populasi hampir 16,5 juta. Kamboja juga mulai memberikan suntikan booster dan memvaksinasi anak kecil.

READ  Para pemimpin G20 bertemu di Zona Euro di Roma pimpinan Mussolini

Beberapa negara Asia dengan tingkat vaksinasi rendah bahkan telah membuka kembali perbatasan mereka atau berencana untuk segera melakukannya.

Di Filipina, di mana hanya 31 persen orang yang telah divaksinasi lengkap, Departemen Pariwisata Dia mengatakan pada hari Jumat Mereka sepakat untuk membuka diri bagi pelancong yang diimunisasi penuh dari beberapa negara “pada prinsipnya”. Keputusan akhir akan dibuat oleh gugus tugas Covid pemerintah.

Pemerintah militer Myanmar mengatakan pihaknya berencana untuk membuka kembali penyeberangan darat dengan China dan Thailand bulan depan. Ia juga mengatakan akan mengizinkan penerbangan internasional awal tahun depan jika kasus virus corona terus menurun dan jika cukup banyak orang yang divaksinasi.

Myanmar Sistem perawatan kesehatan berantakan Sejak kudeta militer pada 1 Februari, negara ini tertinggal dari negara-negara Asia Tenggara lainnya dalam hal vaksinasi. Negara berpenduduk 54 juta orang Itu mengalami peningkatan jumlah kasus dan kematian pada bulan Juli, tetapi jumlah harian telah menurun sejak saat itu.

Vietnam, yang telah memvaksinasi penuh 39 persen dari populasinya, telah mencatat peningkatan 46 persen dalam kasus harian selama dua minggu terakhir, menurut Basis data New York Times. Mulai bulan ini, pengunjung internasional diizinkan mengunjungi tujuan wisata, termasuk resor Pulau Phu Quoc dan Provinsi Quang Nam.

READ  Kementerian Kesehatan Filipina mengatakan tidak ada korupsi dalam dana anti-epidemi senilai $1,3 miliar

Pemerintah berharap untuk membuka sisa negara untuk pelancong internasional tahun depan.

“Bersama dengan sektor ekonomi lainnya, industri pariwisata harus mengambil langkah untuk memulai kembali dengan aman,” kata Wakil Perdana Menteri Phu Duc Dam bulan lalu pada pertemuan pariwisata dengan pejabat pemerintah lainnya.

India membuka kembali perbatasannya untuk sebagian besar pelancong internasional minggu ini setelahnya 20 bulan dari perjalanan terbatas. Negara ini telah memvaksinasi hanya 29 persen dari seluruh populasinya dan berencana untuk membuka gelembung perjalanan dengan 99 negara.

Indonesia dan Thailand Itu telah memungkinkan pengunjung dari negara-negara tertentu sejak saat itu Oktober. Indonesia telah memvaksinasi 33 persen dari seluruh penduduknya, sementara Thailand telah memvaksinasi 54 persen.

Richard C. Paddock berkontribusi pada laporan tersebut.