POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa China goyah di sektor teknologinya?

BEIJING: Daftar Rusak dan Harga Saham Dipengaruhi oleh Ancaman Resmi: Beijing telah meluncurkan serangan yang menghancurkan dan sangat terbuka terhadap beberapa nama teknologi terbesar China.

Masalah penumpang raksasa Didi Chuxing minggu ini membawa kisah peringatan bagi pemukul digital besar: Apa yang naik, bisa turun…dan cepat.

Beberapa hari setelah penawaran umum perdana di New York yang mengumpulkan $ 4,4 miliar, aplikasi Didi dilarang dari toko-toko di pasar China yang luas karena masalah pengumpulan data, mendorong saham untuk mengajukan tuntutan hukum dari investor yang marah.

Investigasi keamanan siber serupa diumumkan pada platform dua perusahaan China yang terdaftar di AS pada hari berikutnya.

Didorong oleh monopoli, ketakutan tentang data atau kebanggaan nasional, dan reaksi pengendalian dari Partai Komunis China yang kuat, Beijing menginfeksi perusahaannya sendiri.

Berikut adalah beberapa kemungkinan alasan untuk ini.

kontrol partai?

Seolah-olah, tujuannya adalah untuk mengatur ruang mengambang bebas di mana perusahaan dengan sejumlah besar data pengguna yang sensitif telah berkembang pesat di pasar domestik yang besar dengan sedikit regulasi.

Baru-baru ini, Beijing meningkatkan sistem keamanan jaringannya sambil mengungkapkan kekhawatiran tentang pengumpulan data yang berlebihan, seolah-olah untuk melindungi pengguna dari penyalahgunaan – mencerminkan kekhawatiran AS tentang aplikasi populer China.

Tetapi para analis mengatakan ada kekuatan yang lebih dalam yang berperan juga.

“Tidak ada yang disukai partai selain hal-hal yang berada di luar kendali mereka,” kata Kendra Schaefer dari Trivium China, sebuah konsultan, mengacu pada Partai Komunis yang berkuasa.

Tujuannya tampaknya untuk menciptakan mekanisme pengawasan, dan salah satu hasil yang mungkin adalah tinjauan keamanan siber yang dapat memungkinkan pihak berwenang untuk mengendalikan IPO.

READ  Teknologi mendapatkan kembali kepemimpinan pasar karena investor mencari keuntungan dan keuntungan

Sementara Beijing telah mendorong perusahaan untuk go global, terburu-buru untuk mendaftarkan perusahaan teknologi di luar negeri kemungkinan telah menarik perhatian regulator.

“IPO ini berlangsung tanpa otorisasi regulasi yang memadai,” kata Schaefer kepada AFP.

“Setidaknya dari sudut pandang regulator China.”

Data besar, masalah besar?

Dengan raksasa teknologi China memperoleh banyak data pribadi tentang setiap aspek kehidupan – mulai dari kebiasaan transportasi hingga pembayaran – ada kekhawatiran yang berkembang di pemerintahan Presiden Xi Jinping tentang siapa yang mengendalikannya.

Kekhawatiran sebagian berasal dari apakah data kunci bisa bocor di luar perbatasan negara.

Dalam langkah yang tidak biasa, pengawas internet China mengutip keamanan nasional dalam penyelidikan terbarunya terhadap Didi, yang pada akhirnya menganggap pengumpulan data pribadinya sebagai pelanggaran peraturan.

Saham perusahaan turun 24 persen pada hari Selasa, setelah penawaran umum perdana disambut dengan meriah.

Sekarang pemegang saham AS menuntut Didi karena gagal mengungkapkan pembicaraan yang sedang berlangsung dengan regulator China.

Jerat telah diperketat di seluruh rekayasa teknologi di China, dengan lebih dari 100 aplikasi dirilis pada bulan Mei untuk memperbaiki masalah dengan pengumpulan data, termasuk nama-nama terkenal seperti ByteDance’s Douyin.

Tahun lalu, Ant Group, cabang keuangan Alibaba, menenggelamkan IPO senilai $34 miliar, menjelang investigasi antimonopoli raksasa teknologi itu.

“Sebelum itu kami melihat campur tangan pemerintah dalam pencatatan Grup Ant … Sangat sulit untuk menentukan alasan waktu seperti itu, tetapi itu semua terkait data,” kata Hong Hao dari perusahaan jasa keuangan Bocom International.

Monopoli dan risiko?

Pihak berwenang sejak itu memperluas kampanye antimonopoli mereka di luar Alibaba, dengan pembuat kebijakan terkemuka berjanji untuk mengekang monopoli dan “mencegah ekspansi modal yang tidak terkendali.”

READ  Reformasi pencemaran nama baik dapat menyebabkan "penyimpangan yang signifikan" tentang cara raksasa teknologi beroperasi

Perusahaan, termasuk raksasa teknologi Tencent, telah dihukum karena kesepakatan bisnis yang diduga melanggar peraturan antimonopoli, sementara Alibaba pada April menerima rekor denda $ 2,78 miliar.

Perusahaan e-commerce telah dikritik karena dipaksa melakukan praktik “memilih satu dari dua” – memaksa pedagang untuk bekerja hanya dengan satu platform dan bukan dengan pesaingnya.

Sementara kesalahan seperti itu telah lama menjadi ciri industri, perusahaan sejak itu berjanji untuk mematuhi pedoman antimonopoli, termasuk untuk tidak bertindak tidak adil.

Apa berikutnya?

Kerusakannya lebih dari sekedar kosmetik.

“Perusahaan Internet China secara resmi akan mengucapkan selamat tinggal pada tahap pertumbuhan barbar mereka,” kata Fang Xingdong, mantan pengusaha dan pakar di Universitas Zhejiang.

Dalam sebuah komentar, dia mengatakan membangun “rasa kepatuhan” akan menjadi strategi penting bagi perusahaan semacam itu ke depan.

Untuk saat ini, Beijing telah berjanji untuk meningkatkan pengawasan terhadap perusahaan-perusahaan yang terdaftar di China di luar negeri dan memperkuat pengelolaan aliran data lintas batas.

Itu tidak memberikan perincian, tetapi dalam indikasi awal tindakan yang akan datang, Bloomberg News melaporkan bahwa regulator berencana untuk meninjau aturan pencatatan asing untuk menutup celah yang digunakan oleh raksasa teknologi untuk menarik modal asing.

Perubahan tersebut akan memungkinkan pihak berwenang untuk mencegah perusahaan China terdaftar di luar negeri, bahkan jika unit yang menjual saham didirikan di luar negeri.

Siapa yang bisa dipukuli?

Schaefer dari Trivium mengatakan perusahaan China dapat bermain aman dengan listing di dekat rumah dalam waktu dekat, mengingat lanskap peraturan “sangat fluktuatif dan tidak pasti.”

Namun dia mengatakan tren ini mungkin tidak berlanjut di masa depan.

Minggu ini, perusahaan kendaraan listrik XPeng yang terdaftar di AS mulai berdagang di Hong Kong.

READ  Platform pertukaran pengetahuan teknis membuka hub di MediaCityUK

Bloomberg melaporkan bahwa perusahaan termasuk platform berbagi sepeda Hello dan layanan suara Ximalaya tampaknya telah menangguhkan rencana untuk mendaftar di AS – tetapi yang lain seperti Bianlifeng bergerak maju.

Hong of Bocom International percaya listing Hong Kong dapat melindungi tekanan regulasi dari Beijing dan Washington.

“Tahun lalu adalah tahun besar bagi banyak perusahaan China yang terdaftar di AS untuk kembali ke Hong Kong, dan tahun ini saya pikir prosesnya benar-benar dipercepat,” katanya.