POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa Carlos Sainz yang ‘pintar dan cakap’ masih bisa menjadi faktor dalam perebutan gelar di 2022

Menolak instruksi tim Anda tentang strategi pertengahan balapan adalah pendekatan yang berisiko bagi pembalap Formula 1. Saat ini, orang-orang di tembok memiliki semua data di depan mereka untuk membuat keputusan paling sporty. Tetapi ahli strategi tidak selalu melakukannya dengan benar. Dan itulah yang terjadi di Monaco ketika Ferrari meminta Carlos Sainz untuk memenangkan ban tengah – dan pembalap Spanyol itu menolak.

Tiga lap lalu, dia mengatakan ingin beralih langsung dari ban ultra-basah ke ban cuaca kering, berdasarkan pembacaan kondisinya — dan dia tidak berubah pikiran. Penggulingannya terbukti menjadi panggilan yang tepat, karena membuka pintu untuk apa yang akan menjadi kemenangan pertamanya. Seandainya dia tidak terjebak di belakang Williams yang meringkuk di pangkuannya, Sainz sekarang akan menyebut dirinya pemenang Grand Prix Formula 1.

BACA LEBIH BANYAK: ‘Kemenangan balapan ada di sana’ kata Sainz setelah P2 Monaco

Namun, itu adalah penampilan balapan yang hampir sempurna dari pembalap berusia 27 tahun itu, yang berharap tempat keduanya setelah akhir pekan yang mulus akan menjadi titik balik setelah awal yang tidak biasa tahun ini.

Dia memiliki posisi kedua dan ketiga untuk membuka kampanye, tetapi berhasil satu putaran penuh di dua balapan berikutnya, sebelum pulih dari kecelakaan di latihan kedua di Miami untuk naik podium. Namun di Spanyol, saat ia memperluas rekor balapan kandangnya dengan 100% gol menjadi delapan, awal yang buruk dan kemudian putaran pertengahan balapan yang tidak biasa membuatnya keluar dari podium.

Lucky Sainz merasa seperti ‘pria biasa’ yang melakukan ‘pekerjaan khusus’

Sainz belum berurusan dengan mobil rancangan Ferrari generasi 2022. Ujung depan F1-75 yang runcing tidak sesuai dengan gayanya, dan meskipun dia melakukan apa yang dia bisa untuk mengalahkannya, tidak semudah kedengarannya untuk mengubah gaya Anda agar sesuai dengan mobil. Sainz membuat keuntungan, dan dipahami bahwa tim berencana untuk membawa beberapa hal ke mobil di paruh kedua tahun ini untuk membantu.

READ  'Kami tahu di mana Anda tinggal': Tanda tangani di dekat rumah Benitez saat kesepakatan dengan Everton mendekat | Everton

“Saya hanya ingin sedikit lebih cepat,” katanya, ketika kami berbicara di luar keramahan Ferrari. “Saya membutuhkan sepersepuluh atau sepersepuluh, dalam hal kualifikasi dan kecepatan balapan. Jika saya menemukan sepersepuluh atau sepersepuluh yang saya temukan di paruh kedua tahun lalu dengan mobil tahun lalu, semakin cepat saya menemukannya, semakin cepat kemenangan akan tercapai. ayo. Aku sudah bekerja keras untuk menemukan mereka.”

BACA LEBIH BANYAK: ‘Kami membuat kesalahan dalam penilaian kami’ kata Binotto setelah kekalahan Ferrari di Monaco menang

Dia menambahkan: “Anda dapat melihat dari kamera di mana-mana bahwa saya belum ada di sana dengan mobil dibandingkan tahun lalu, bahwa saya tidak mengemudi secara normal; mobilnya agak meruncing ke saya tapi hanya itu, begitulah kelanjutannya. ,” kata Sainz. “Anda dapat menyesuaikan diri atau membawa mobil Anda sedikit sesuai keinginan. Bagaimanapun, dua hal ini membutuhkan waktu dan membutuhkan pengetahuan dan pengalaman. Dibutuhkan kesalahan dan coba-coba, dan itulah yang saya tentang [of doing] Sekarang dan apa yang akan saya coba perbaiki sesegera mungkin.”

Bosnya Mattia Binotto tidak khawatir dengan level Sainz. Dia cukup melihat waktu pembalap Spanyol itu di Ferrari untuk mengetahui bahwa ini adalah pertanyaan tentang kapan, bukan apakah pemain berusia 27 tahun itu menemukan konsistensinya. Itu sebabnya mereka memberinya kontrak baru hingga akhir 2024, sebelum Grand Prix Emilia Romagna. “Carlos sedang berjuang, tapi saya yakin dia akan segera sampai di sana,” katanya. “Saya yakin dia akan sampai di sana di beberapa titik karena itulah posisi Carlos – mempelajari data, mencoba gaya mengemudi yang berbeda, mengkondisikan dirinya sendiri. Mungkin itu akan memakan waktu, tetapi dia akan sampai di sana.”

READ  'Terisolasi dan sendirian': bocah 12 tahun menjadi sasaran pelecehan rasis di pertandingan sepak bola di London | Elemen

Sainz mencetak 10 podium dalam 147 pertandingan

Dia menambahkan, “Saya tidak berpikir ada masalah. Tentu, dia perlu beradaptasi dengan melihat bahwa dia membuat dua kesalahan penting. Tetapi dengan itu, saya pikir dia meningkatkan dirinya sendiri, dia akan lebih cepat dan lebih cepat.”

Ini juga pertama kalinya dalam karir Sainz bahwa ia memiliki mobil yang mampu memenangkan balapan dengan kecepatan sangat tinggi dan menantang untuk kejuaraan. Butuh waktu untuk beradaptasi. Kami melihat bahwa dengan Sergio Perez pada tahun 2021, pemain Meksiko tahun lalu membutuhkan istirahat sebelum melangkah tahun ini. Binotto memperkirakan itu akan memakan waktu. “Ini mungkin pertama kalinya dalam karirnya bahwa dia memiliki mobil yang cukup cepat untuk bersaing memperebutkan posisi teratas, dan dia hanya perlu membiasakan diri – tetapi dia akan melakukannya dengan sangat cepat, karena saya tahu betapa pintarnya dia dan bagaimana caranya. dia mampu mengelola tekanan.

BACA JUGA: Sainz akan bertahan di Ferrari hingga 2024 setelah perpanjangan kontrak

Sainz menyukai kesempatan untuk menguji dirinya sendiri secara teratur. “Saya menikmatinya, ini adalah pengalaman yang sama sekali baru; Anda perlu mengemudi sedikit berbeda. Ini skenario berbeda yang biasa saya lakukan. Saya berpacu melawan dua atau tiga orang yang pernah berada di depan sebelumnya. Bagi saya , ini pertama kalinya, enam atau tujuh balapan pertama.” Balapan di mana saya memiliki mobil yang kompetitif – dan saya telah belajar banyak yang akan saya terapkan untuk sisa musim. waktu tersisa, jadi itu semua untuk dimainkan. Setelah saya melakukan penyesuaian itu dan menemukan bagaimana perasaan saya dengan mobil, ada hal-hal baik yang harus dipastikan.”

Bukan rahasia lagi bahwa dia rukun dengan rekan setimnya Charles Leclerc, dan mereka bersinar baik di dalam maupun di luar lintasan. Harmoni ini membantu mendorong tim ke depan – dan dia tidak menunjukkan tanda-tanda kelemahan sekarang karena mereka berdua kemungkinan besar dalam pertempuran untuk menang dan kejuaraan. “Dalam hal hubungan, semuanya sangat stabil, jika ada, jadi semuanya berjalan baik sejauh ini.

Sainz mengklaim putaran lambat membuatnya menang Monaco – ‘jika tidak, saya akan merayakannya dengan kemenangan’

“Dia pria yang hebat, kami memiliki banyak rasa saling menghormati, yang membantu dalam hubungan kami di tempat kerja. Dia melakukan pekerjaan yang hebat dalam beradaptasi dengan mobil baru, reg baru, dia mengeluarkan segalanya dari Ferrari yang saya coba ini. melakukannya juga, dan dengan cara tertentu dia menirunya.” Saya bersenang-senang dengannya, kami bekerja sama dengan sangat baik – dan kami bekerja ke arah yang sama, yang penting.”

Analisis: Mengapa Ferrari pindah untuk menutup Sainz dengan kesepakatan baru

Dia menambahkan: “Dia mengemudi pada level yang sangat tinggi, dia mengumpulkan waktu putaran yang sangat bagus, cara yang bagus untuk mengemudi dan saya tidak bisa tidak mengagumi dan mencoba dan dalam beberapa hal saya menirunya, dalam kasus lain saya mencoba untuk menempatkannya sebagai yang terbaik. sedikit lebih banyak keinginan untuk menjadi lebih cepat. Kadang-kadang hal-hal hanya berjalan dan terus. Dengan begitu, sebagai pengemudi Anda hanya perlu melalui proses dan menantang diri sendiri. “

Sains menjembatani kesenjangan kepada pemimpin kejuaraan Max Verstappen dengan 42 poin di balapan terakhir dan hanya terpaut 33 poin dari Leclerc. Musim masih muda, dengan hanya tujuh balapan dan hanya tersisa 15 balapan. Jika Sainz dapat menemukan bentuk konsisten yang dia temukan tahun lalu, menyelesaikan musim dengan 15 poin berturut-turut, termasuk podium akhir musim yang mengesankan di Abu Dhabi, itu bisa menjadi faktor dalam pertarungan kejuaraan.