POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ega Swiatek bersinar di Prancis Terbuka lagi setelah menghancurkan Coco Gauff ke samping | Prancis Terbuka 2022

Iga Swiatek berhasil mencapai Prancis Terbuka di mana dia menjadi favorit untuk memenangkan gelar Grand Slam Wanita sebagai pemain mana pun sejak puncak terakhir Serena Williams, dan dia tahu itu. Selama dua minggu terakhir, dia telah melalui semua stres dan emosi dan dalam adegan yang mengingatkan kita pada semua pahlawan besar di hadapannya, telah membuatnya semakin kuat.

Swiatek menyelesaikan tugasnya dengan final yang luar biasa yang membuktikan dominasinya, saat ia mengalahkan Coco Gauff 6-1, 6-3 untuk memenangkan gelar Grand Slam keduanya di Prancis Terbuka, di mana ia juga meraih kemenangan pertamanya di tahun 2020. Kemenangan ini merupakan mahkota di atas kariernya yang luar biasa, dengan 35 kemenangan berturut-turut. Dia telah memenangkan enam gelar berturut-turut.

Selama pidato pasca-pertandingannya, Swiatek, yang mengenakan syal Ukraina di topengnya, mendorong Ukraina untuk tetap kuat: “Sejak pidato pertama saya di Doha [in February] Saya berharap akan lebih baik ketika saya melakukan tahap berikutnya. “Tapi saya masih punya harapan dan saya berusaha untuk mendukung itu, terima kasih teman-teman,” katanya. Swiatek menerima sambutan yang sudah berlangsung lama.

Daftar ke The Recap, email mingguan pilihan editor kami.

Dikombinasikan dengan kemenangan beruntunnya, yang menyamai rekor Venus Williams abad ke-21, Swiatek sekarang 21-2 di Prancis Terbuka, yang terbaik ketiga di turnamen putri, setelah memenangkan acara tersebut dua kali dalam empat tahun pertamanya sebagai senior . . Bahwa menjadi keunggulannya atas sisa lapangan, Swiatek akan mendapatkan hampir dua kali lebih banyak poin peringkat sebagai Dunia Baru No 2, Anett Kontaveit.

Swiatek mengatakan apa yang membuatnya paling bangga adalah melewati salah satu pencapaian Serena Williams dengan rekornya: “Ini mungkin terdengar sangat aneh, tetapi untuk mendapatkan kemenangan ke-35 dan melakukan sesuatu yang lebih dari yang telah dilakukan Serena, itu istimewa.”

Aura menakutkan yang dihasilkan Swiatek selama empat bulan terakhir telah tercermin dalam sorakan putus asa penonton untuk Gauff. Setelah kesalahan yang tidak disengaja pada poin pembuka, seorang penonton dalam bahasa Prancis berteriak “Coco, kamu belum selesai” dalam bahasa Prancis yang membuat publik tertawa. Ketika dia melakukan kesalahan ganda pada poin kedua, penonton memberikan tepuk tangan simpatik yang panjang seolah-olah Gough sudah berjarak dua poin dari kekalahan.

Iga Swiatek merayakan kemenangan poin terakhirnya. Foto: Yves Hermann/Reuters

Gauff membutuhkan waktu 22 menit untuk menyelesaikan pertandingan pertamanya dan ketika dia santai, masalah kekuatan yang tak terbendung di net tetap ada. Swiatek mematahkan servis kedua Gauff dan mengejar Gauff dengan ganas dengan pukulan forehand yang keras, menjatuhkan bola-bola pendek yang menyapunya.

Set kedua dimulai dengan kejutan, poin dari Swiatek berdarah dan dengan mudah kehilangan servisnya, tetapi tekanan konstannya memaksa Gauff menjauh dari zona nyamannya dan Swiatek mengambil enam dari tujuh pertandingan terakhirnya untuk menang.

Sambil menghitung pencapaian terakhirnya, Swiatek berlutut dan kemudian naik ke tribun penonton, memeluk timnya dan kemudian Robert Lewandowski, yang datang ke Paris untuk melihat atlet Polandia hebat lainnya.

Selama perayaan Swiatek, Gauff merosot kembali ke kursinya dengan air mata berlinang, dan satu jam kemudian dia memuji penampilan Swiatek: “Iga sangat bagus,” katanya. “Itu adalah salah satu pertandingan di mana, ya, dalam beberapa momen, saya bisa bermain lebih baik. Tapi itu benar-benar tidak memberi saya apa-apa. Setiap kali saya pikir saya melakukan pukulan yang bagus, ternyata tidak seperti itu.”

Terlepas dari air matanya, dia berbicara lagi dengan kedewasaan dan perspektif tentang dua minggunya, menekankan bahwa dia akan belajar dari pengalaman dan terus meningkat. “Besok, atau bahkan malam ini, kita akan bermain kartu lagi dan kita akan tertawa dan kita akan baik-baik saja,” katanya.

Menjadi begitu mudah ditebak tentang pencapaian Swiatek tidak mengurangi betapa luar biasanya kenaikannya. Dia adalah pemain wanita terbaik di dunia dari kejauhan, dan kecepatan dia naik ke puncak, mengatasi setiap rintangan baru, sangat fantastis.

“Pada 2020, hal utama yang saya rasakan adalah kebingungan, karena saya tidak benar-benar percaya 100% bahwa saya bisa memenangkan Grand Slam,” katanya. “Kali ini murni pekerjaan.” Dia memulai musim di nomor sembilan, hanya satu dari banyak pemain dan telah menghabiskan waktu berbulan-bulan sejak melepaskan diri dari kelompoknya.

Dia mempertahankan level dan fokusnya bahkan ketika unggulan teratas, Ashleigh Barty, tiba-tiba pensiun, secara tidak sengaja mendorongnya turun peringkat. Ketika serial itu sangat memengaruhinya di Paris, dia mampu menangani tekanan dan emosi sebaik mungkin dan menemukan dirinya yang terbaik setiap kali dia membutuhkannya.

Panduan cepat

Bagaimana cara saya mendaftar untuk mendapatkan peringatan berita olahraga?

Menampilkan

  • Unduh aplikasi Guardian dari iOS App Store di iPhone atau Google Play Store di ponsel Android dengan mencari “The Guardian”.
  • Jika Anda sudah memiliki aplikasi Guardian, pastikan Anda menggunakan versi terbaru.
  • Di aplikasi Guardian, ketuk tombol kuning di kanan bawah, lalu buka Pengaturan (ikon roda gigi), lalu Notifikasi.
  • Aktifkan notifikasi olahraga.

Terima kasih atas tanggapan Anda.

“Tidak mudah menghadapi semua atmosfer dan tekanan yang berbeda itu, karena semua orang selalu mempersiapkan diri untuk Grand Slam,” katanya. “Saya merasakan bebannya. Hal tersulit adalah tidak membiarkan diri Anda memikirkannya dan menganalisis secara berlebihan dan tidak membiarkan diri Anda memikirkan semua angka dan kemungkinan.”

Pada saat Tour sedang mencari pemain muda yang bisa memikul beban menjadi #1, menang secara konsisten dan terus-menerus, Swiatek telah tiba dan mungkin memasuki periode dominasi di Prancis Terbuka. Beberapa bulan terakhir telah menjadi pernyataan untuk sisa lapangan: Mereka yang ingin bersaing harus bertemu dengannya di puncak dan semua orang akan tertinggal.

READ  Anthony Joshua mengklaim dia fokus pada 'merebut kembali sabuk dari Oleksandr Usyk'