POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mencairnya Gletser Humboldt di Venezuela baru-baru ini

Mencairnya Gletser Humboldt di Venezuela baru-baru ini

Citra satelit Gletser Humboldt di Venezuela diambil pada tanggal 28 April 2015, oleh Operational Land Imager di satelit Landsat 8.

Gletser Humboldt Venezuela 2024 Beranotasi

Citra satelit Gletser Humboldt di Venezuela diambil pada 14 Mei 2024 oleh Operational Land Imager-2 di satelit Landsat 9.

Venezuela adalah negara pasca-glasial pertama di Andes, dengan bongkahan es terakhir yang signifikan kini dianggap terlalu kecil untuk mengalir karena beratnya sendiri.

Gletser Humboldt di Venezuela telah hilang sama sekali, hal ini menunjukkan perubahan lingkungan yang besar karena merupakan gletser terakhir di negara yang secara historis tertutup oleh formasi es semacam itu. Citra satelit dari tahun 2015 hingga 2024 mendokumentasikan penurunan ini, menunjukkan ukuran gletser menyusut dari sekitar 0,1 kilometer persegi menjadi hampir tidak ada. Hilangnya gletser ini mencerminkan pola penyusutan gletser tropis yang lebih luas di seluruh dunia, yang diperburuk dengan meningkatnya suhu global.

Hancurnya gletser

Gletser Humboldt di Venezuela telah hilang. Hilangnya gletser ini merupakan pukulan terbaru terhadap berkurangnya gletser tropis di planet kita Menyusut dan menghilang Dengan meningkatnya suhu.

Sepasang gambar ini menunjukkan perubahan luas es di gletser antara tahun 2015 (atas) dan 2024 (bawah). Gambar diperoleh masing-masing menggunakan OLI (Operational Land Imager) di Landsat 8 dan OLI-2 di Landsat 9. Kedua gambar tersebut menunjukkan area menjelang akhir musim kemarau untuk mengurangi pengaruh lapisan salju musiman terhadap munculnya sisa-sisa es.

Gletser Humboldt telah lama berdiri di Sierra Nevada de Mérida, pegunungan Andes paling utara di Amerika Selatan. Pada tahun 2015, para ilmuwan memperkirakan bahwa gletser ini memiliki luas sekitar 0,1 kilometer persegi (25 hektar). Pada tahun 2024, luas es telah menyusut hingga menutupi sepersepuluh luas tersebut. Meskipun tidak ada penerimaan universal Ukuran standar Saat mendefinisikan gletser, para ilmuwan umumnya sepakat bahwa hamparan es sebesar ini bersifat stagnan, artinya es tersebut terlalu kecil untuk mengalir menuruni lereng karena tekanan beratnya sendiri. Berdasarkan definisi ini, Venezuela kini bebas gletser.

READ  Para pemimpin ASEAN mengadopsi pernyataan pada KTT Kamboja yang berfokus pada pemulihan - Xinhua

Umur panjang dan kemunduran Humboldt

Gletser Humboldt merupakan gletser terakhir di Venezuela sejak 2009, setelah hilang Gletser lain berada di puncak terdekat. Meskipun letaknya dekat dengan garis khatulistiwa, gletser ini bertahan begitu lama karena ketinggiannya. Gletser ditemukan di daerah tropis – wilayah daratan yang terletak di garis khatulistiwa antara 30 derajat utara dan 30 derajat lintang selatan – karena iklim dingin dan bersalju yang ditemukan di dataran tinggi.

Gletser Humboldt menempel pada lereng dan pelana di dasar Pico Humboldt, yang terletak tidak jauh dari Pico Bolivar, puncak tertinggi di negara itu. Topografi mungkin juga berperan dalam umur relatifnya. Dikelilingi oleh lereng yang curam, Gletser Humboldt terletak di lereng yang sedikit lebih landai di mana salju dapat menumpuk dan bergabung menjadi es glasial selama kondisi dingin di masa lalu.

Dampak yang lebih luas terhadap gletser tropis

Namun ketinggian dan medan tidak cukup untuk mempertahankan gletser tanpa batas waktu. sertifikat Citra satelit dan udara, pengamatan di darat, dan sumber sejarah menunjukkan bahwa Gletser Humboldt telah mengalami penurunan sejak lama. Luas wilayahnya adalah 3 kilometer persegi pada tahun 1910, dan sekarang mencakup sekitar 0,01 kilometer persegi, menjadikan Venezuela negara pasca-glasial pertama di Andes.

Gletser di tempat lain di daerah tropis juga menunjukkan respons serupa terhadap pemanasan global. Misalnya, gletser Kilimanjaro di Tanzania dan Puncak Jaya di Indonesia telah berubah menjadi hamparan es yang stagnan. Satelit tetap menjadi alat penting bagi para ilmuwan yang memetakan perubahan-perubahan ini dan mempelajari bagaimana lanskap dan ekosistem meresponsnya.

NASA Gambar Earth Observatory diambil oleh Mikala Garrison, menggunakan data Landsat dari US Geological Survey. Interpretasi gambar dan tinjauan ilmiah oleh Christopher Schuman, NASA/UMBC.

READ  Pemerintah mengatakan 158 proyek strategis telah selesai pada 11 Juli