POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

East Asia Forum

Menantikan pemilu 2024 di Indonesia

Daisy Simandjuntak, ISEAS-Yusof Ishak Institute

Setelah berbulan-bulan spekulasi, Presiden Joko “Jokowi” Widodo mengumumkan pada April 2024 pemilihan di Indonesia. Tidak akan ditunda. Spekulasi penundaan menyebar setelah rencana kontroversial parlemen Indonesia untuk memperpanjang masa jabatan presiden, yang telah dibatalkan.

Dengan pengumuman ini, hampir pasti – kira-kiradi mana segala sesuatu masih bisa terjadi dalam politik Indonesia – bahwa pemilihan umum berikutnya akan berlangsung pada Februari 2024. Ini akan menjadi pemilihan parlemen, Senat dan presiden secara simultan, tetapi, seperti pada 2019, pemilihan presiden kemungkinan besar akan menjadi yang paling penting bagi para pemilih.

Meski 2024 masih dua tahun lagi, spekulasi mulai bermunculan siapa yang akan menggantikan Jokowi. Jajak pendapat menunjukkan bahwa presiden tetap populer, dianggap berhasil dalam pembangunan infrastruktur dan pemulihan ekonomi pandemi COVID-19. Biasanya petahana akan mencoba mengajukan calon yang akan meneruskan warisan mereka, tetapi Jokowi tidak memiliki partainya sendiri dan karena itu tidak akan dapat memilih penggantinya. Medan perang politik itu sendiri kemungkinan akan berubah ketika partai-partai membentuk koalisi baru yang mengikuti kandidat yang mereka dukung.

Jajak pendapat sejauh ini menunjukkan bahwa Gubernur Jawa Tengah Gangar Pranuo, Menteri Pertahanan Prabowo Subianto dan Gubernur Jakarta Anies Baswedan kemungkinan akan dicalonkan sebagai presiden. Sementara itu, Menteri BUMN Eric Thohir, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Ono, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono dan Ketua DPR Puan Maharani – putri Presiden Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) Megawati Soekarnoputri – Calon Wakil Presiden Populer.

baru saja simulasi pemilu Menurut jajak pendapat Charta Politika, Ganjar Pranowo adalah pilihan paling populer selain wakilnya. Tokoh terpopuler kedua adalah Prabowo Subianto.

READ  Indonesia dan China menandatangani kesepakatan minyak sawit dan perikanan senilai $2,6 miliar

Sebagai satu-satunya partai dalam pemilu 2019 yang memenangkan 20 persen suara legislatif yang diperlukan untuk memungkinkannya mencalonkan secara sepihak pada 2024, PDI-P sendiri tidak wajib membentuk koalisi pencalonan dengan partai lain. Megawati kemungkinan akan mengusulkan sosok yang memiliki sikap politik yang mirip dengan Jokowi, dan dapat memasangkan calon dengan putrinya, Puan Maharani, sebagai calon wakil presiden. Beberapa orang berspekulasi bahwa PDI-P akan mendukung Ganjar Pranowo karena, seperti Jokowi, seorang Jawa, dia toleran secara agama dan fokus pada pemerintahan yang efektif. Tapi Ganjar sudah lama menjadi kader PDI-P dan tiket PDIP Ganjar-Puan yang full bisa membatasi daya tarik tiket ke basis partai.

Untuk memperbesar peluang calonnya, PDI-P mungkin masih membentuk koalisi dan tidak mendukung Ganjar atau meninggalkan Puan untuk mengakomodasi preferensi partai lain. Berita terbaru menunjukkan bahwa ada perbedaan antara Ganjar dan kepemimpinan PDI-P di Jawa Tengah, yang menunjukkan bahwa mereka mungkin tidak mendukung pencalonannya. Tetapi yang lain telah menunjukkan minat utama Megawati untuk mempertahankan PDI-P sebagai “pembuat raja” di Indonesia, itulah sebabnya dia kemungkinan akan mendukung Ganjar sebagai kandidat yang lebih populer.

Sebuah tiket yang terdiri dari Menteri Ganjar dan BUMN Erick Thohir adalah salah satu opsi yang layak. Eric, seorang pengusaha muda yang sangat sukses, populer di kalangan pemilih milenial. Sebagai anggota kehormatan Front Ansor Serbaguna, Eric dapat menarik Suara Muslim Moderat, sebuah organisasi pemuda yang berafiliasi dengan Nahdlatul Ulama, organisasi Muslim moderat terbesar di Indonesia.

Yang lain berharap untuk membeli tiket Prabowo Subianto-Puan Maharani. Setelah mencalonkan diri sebagai presiden pada 2014 dan 2019, dan sebagai calon wakil presiden Megawati pada 2009, Prabowo tetap populer. Meskipun Prabowo telah menentang PDI-P Megawati pada tahun 2014 dan 2019, fakta bahwa ia sebelumnya mencalonkan diri dengan Megawati dan sekarang menjadi Menteri Pertahanan di pemerintahan yang didukung DPP menunjukkan bahwa keduanya pada dasarnya tidak bertentangan.

READ  Optimisme bisnis terhadap kondisi enam bulan ke depan: Kementerian

Kubu oposisi dapat menunjuk Gubernur Jakarta Anis Baswedan, sebagian besar karena popularitasnya di kalangan pemilih Islam konservatif. Tetapi tidak jelas apakah blok elektoral ini sekuat pada 2019 setelah langkah pemerintah baru-baru ini, seperti melarang Front Pembela Islam (FPI) yang kontroversial. Dia kemungkinan masih membutuhkan beberapa suara Muslim moderat, tetapi itu sulit karena citra konservatifnya. Karena pencalonan Anees di Pilkada Jakarta 2017 didukung oleh Prabhuo, kemungkinan Prabowo dan Anees mencalonkan diri pada 2024 menunjukkan ketahanan politik Indonesia. Ketiadaan relatif ideologi partai membuat kandidat individu – dan persepsi umum tentang “keagamaan” mereka – menjadi fokus mobilisasi.

Kuda hitam kemungkinan besar adalah Jenderal Andika Perkasa, Panglima Angkatan Bersenjata. Diangkat pada November 2021, Andika adalah menantu mantan kepala intelijen berpengaruh, Hendropriono, dengan kebijakan luar biasa. Baru-baru ini, keturunan anggota Partai Komunis Indonesia (PKI) yang telah lama bubar diizinkan untuk melamar Pasukan bersenjata. Mereka telah dilarang sejak 1966 dan keputusan Andeka memicu kontroversi. Tetapi pengamat menyoroti potensinya Dukung 25 juta keturunan PKI. Bahkan jika mereka tidak membentuk blok suara, keputusan Andeka untuk mengizinkan kelompok ini bergabung dengan militer akan beresonasi dengan para pendukung saya.”Rekonsiliasi Nasional“.

Perkembangan politik selama dua tahun ke depan pasti akan membawa beberapa kejutan. Masih harus dilihat apakah politik identitas, keberhasilan dalam mengelola COVID-19 atau isu politik baru lainnya akan menentukan preferensi pada 2024.

Deasy Simandjuntak adalah Associate Fellow di Program Studi Indonesia di ISEAS-Yusof Ishak Institute, Singapura, Associate Professor di National Chengchi University, Taipei dan International Visiting Fellow di Taiwan Foundation for Democracy, Taipei.