POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia mengatakan meningkatnya permintaan energi di India mendorong harga batu bara di bulan Juni

Indonesia mengatakan meningkatnya permintaan energi di India mendorong harga batu bara di bulan Juni

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral india mengatakan konsumsi energi India yang meningkat di tengah meningkatnya suhu musim panas merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi harga batu bara, yang naik 17 persen bulan ke bulan di bulan Juni.

Tingginya konsumsi listrik di India akibat gelombang panas juga meningkatkan permintaan batubara Indonesia. Akibatnya, harga batu bara referensi Juni naik 17 persen, atau $48,27 per ton, menjadi $323,91 per ton dari Mei, kata kementerian Indonesia. Pernyataan tersebut diterbitkan dalam Bahasa Indonesia dan diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris menggunakan Google Translate.

“Pemerintah India telah meningkatkan jumlah impor batu bara karena kurangnya pasokan dari produsen pembangkit listrik dalam negeri,” kata Kepala Kantor Komunikasi, Layanan Informasi Publik, dan Kerjasama Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (KLIK) , Agung Priabadi. Selain India, harga dipengaruhi oleh China. Faktor lainnya adalah situasi geopolitik di Eropa akibat konflik antara Rusia dan Ukraina. Dia menambahkan bahwa Uni Eropa mengeluarkan kebijakan untuk menghentikan impor batubara Rusia mulai Agustus, dan pembeli Eropa secara aktif mencari pasokan batubara Asia.

permintaan batubara

Seorang eksekutif senior perusahaan pembangkit listrik milik negara (GENCO), mengatakan, “Harga batu bara Indonesia meningkat karena meningkatnya permintaan dari India dan Eropa. Beberapa tawaran impor India diperkirakan akan ditandatangani minggu depan dan (Indonesia) di antara negara-negara.”

Selain itu, Australia menghadapi beberapa gesekan karena harga gas yang tinggi yang meningkatkan biaya. Pejabat tersebut menjelaskan bahwa hal ini dapat meningkatkan penggunaan batu bara untuk pembangkit listrik karena merupakan sumber yang paling murah.

Harga Batubara Acuan (HBA) telah naik sejak awal 2022. Pada Januari, harga berada di $158,50 per ton, naik menjadi $188,38 pada Februari, kemudian menjadi $203,69 per ton pada Maret. Mereka naik lebih lanjut di bulan April menjadi $288,40, dan kemudian menjadi $275,64 per ton di bulan Mei.

impor batubara

Untuk tahun fiskal 23, India diperkirakan akan mengimpor sekitar 59 juta ton batubara untuk pencampuran di pembangkit listrik, sementara pada bulan Juni, pengiriman darat kemungkinan akan berada di kisaran 4,8-5 metrik ton.

Awal pekan ini, Coal India (CIL) yang dikelola negara meluncurkan tender global untuk mengimpor 2,42 metrik ton komoditas utama untuk periode Juli-September tahun fiskal 23. Ini dilakukan dalam waktu seminggu setelah menerima indentasi dari tujuh junco pemerintah dan 19 Pembangkit Listrik Mandiri (IPP). Secara umum, hingga Juli 2023, CIL harus mengimpor batu bara sekitar 12 juta ton.

Impor batubara, yang mencapai puncaknya pada 248 metrik ton di FY20, turun menjadi 215 metrik ton di FY21 dan kemudian menjadi 209 metrik ton di FY22. Penurunan di FY22 sebagian besar disebabkan oleh penurunan impor oleh sektor energi, yang turun dari 69 metrik ton. ton di FY20 menjadi 45 juta ton di FY21 dan kemudian lebih jauh ke selatan menjadi 27 juta ton di FY22.

Pada tanggal 18 Mei, Departemen Energi mengarahkan Gencos, termasuk negara bagian dan IPP, untuk mulai mengimpor pada tanggal 31 Mei, dan jika pengiriman tidak mencapai pembangkit listrik pada tanggal 15 Juni, mereka yang mangkir harus meningkatkan impor hingga 15 persen. Selain itu, jika blending batubara domestik dan impor tidak dimulai pada 15 Juni, alokasi domestik untuk batubara lagging akan berkurang 5 persen.

Diposting di

12 Juni 2022

READ  Tanda-tanda kehidupan kerjasama global untuk keluar dari COVID-19