POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

East Asia Forum

Menangani krisis pangan global adalah tugas besar lainnya untuk KTT G20 di Indonesia

Penulis: Dewan Redaksi, ANU

Biaya invasi brutal Rusia ke Ukraina terus meningkat, tidak hanya dalam hal hilangnya nyawa dan mengubah kota dan desa menjadi puing-puing. Perang di Eropa telah membawa biaya besar bagi ekonomi global, terutama bagi negara berkembang yang sudah berada di bawah tekanan dari krisis COVID-19, dan mengguncang fondasi tatanan ekonomi dan politik global di mana kemakmuran dan keamanan pascaperang telah dibangun.

Menuntut perang berarti tidak hanya dukungan NATO untuk perangkat keras Ukraina yang kuat, tetapi tidak hanya sanksi ekonomi yang luas untuk menargetkan pelanggaran Rusia yang jelas terhadap hukum internasional. Apa pun efektivitas sanksi dalam menyusutkan dan memisahkan ekonomi Rusia dari ekonomi global, sanksi tersebut menimbulkan biaya yang signifikan dalam hal memberi tekanan pada pasar energi dan pangan global, serta merusak kepercayaan sistemik dalam sistem perdagangan internasional. Embargo Rusia terhadap ekspor biji-bijian Ukraina telah memberikan tekanan tambahan pada pasokan biji-bijian dunia. Ekspor energi Rusia berlanjut dan harga yang lebih tinggi mengurangi pukulan ekonomi besar-besaran terhadap ekonomi Rusia.

Perang ekonomi, seperti konflik militer berdarah, membutuhkan strategi keluar. Biaya sanksi ekonomi meningkat tidak hanya untuk Rusia tetapi juga untuk ekonomi global dan negara berkembang sebagai tugas pemulihan ekonomi tumbuh. Amerika Serikat dan Eropa harus mengidentifikasi jalan keluar yang jelas dan kredibel yang akan membangun kembali Ukraina dan Rusia.

Sementara dunia tidak dalam mood untuk menghargai agresi, untuk alasan yang sangat praktis, penyelesaian politik dan ekonomi pascaperang harus terbuka untuk keterlibatan kembali dengan Rusia untuk menangkal nasionalisme dan ekstremisme. Ini dapat menghindari pengulangan tragis dari Versailles pada tahun 1919, ketika Jerman yang kalah dihukum dengan sangat keras sehingga berbalik untuk membalas dendam, daripada membangun kembali hubungannya dengan dunia, menciptakan kerangka kerja untuk perdamaian abadi dan merangkul pemenang dan yang kalah. Jerman, Jepang dan Italia dalam penyelesaian pada akhir Perang Dunia II.

READ  Ekspor India mencapai rekor $35,2 miliar di bulan Juli

Menyatukan elemen-elemen strategis penyelesaian pasca-konflik di Eropa dan memulihkan kepercayaan pada sistem ekonomi global sangat penting untuk mencapai perdamaian abadi itu sendiri. Namun sejauh ini hanya ada sedikit tanda dari keinginan untuk tantangan besar dalam memikirkan elemen-elemen tersebut.

Suasana di Washington untuk menghukum Putin dan Rusia kuat, dan Inggris dan Polandia terlihat bagus melawan Amerika. Menjaga aliansi bersama, yang semua anggotanya menyatakan bahwa Ukraina akan menjadi penengah ketika kasus perdamaian dibawa, adalah prioritas langsung. Baru-baru ini, para pemimpin Prancis, Jerman dan Italia membuat pernyataan yang mendesak semacam negosiasi dan gencatan senjata.

Konsekuensi ekonomi dari kerangka penyelesaian perang di Eropa tidak hanya menarik bagi kekuatan Atlantik dan Rusia; Ini juga sangat penting bagi seluruh dunia. Inilah salah satu alasan Indonesia benar untuk menegaskan bahwa konflik Rusia dengan Ukraina dan dampaknya terhadap ekonomi global dan sistem ekonomi global adalah isu yang tak terelakkan untuk dibahas pada KTT G-20 yang akan dipimpinnya pada November di Bali.

Demikian undangan Presiden Joko Widodo kepada Presiden Ukraina Zelensky serta Presiden Rusia Putin untuk menghadiri pertemuan tersebut. Bagaimana mengelola dan memfokuskan masalah besar ini secara produktif dan dengan cara yang memperkuat daripada melemahkan proses G-20 akan membutuhkan diplomasi proaktif tingkat tinggi Indonesia tetapi konflik terus berkembang selama enam bulan ke depan.

Menetapkan kerangka kerja pada pertemuan G-20 Indonesia yang berfokus pada dampak ekonomi dari konflik dan kerangka kerja untuk penyelesaian pascaperang di Eropa, termasuk ketentuan untuk mencabut sanksi dan membangun kembali ekonomi Ukraina dan Rusia, adalah sebuah langkah ke depan.

Sementara itu, tekanan konflik di Ukraina terhadap energi dan harga pangan seharusnya meningkatkan tingkat ketahanan pangan dan energi sebagai prioritas utama KTT G-20.

READ  Grup GoTo Indonesia mengumpulkan $1,3 miliar menjelang rencana IPO

Seperti yang dikatakan oleh Peter Timmer dalam artikel utama kami minggu ini, “Keadaan pangan dunia telah berubah dari buruk menjadi lebih buruk…krisis saat ini…melibatkan bahan bakar, pupuk dan makanan, terutama gandum dan minyak sayur. Pada saat yang sama Krisis kini semakin akut Menderita Semua barang tersebut mulai dari stok yang menurun, produksi yang terbatas, dan rantai pasokan yang terganggu. Tidak mudah menghentikan krisis ini, apalagi kembali ke pola perdagangan normal. Koordinasi antar ekonomi terkemuka dunia akan menjadi penting untuk membuat kemajuan.”

Dengan Indonesia sebagai presiden G20, ada peluang untuk itu, dan bagi ASEAN sebagai organisasi perdagangan regional utama, untuk mendorong komitmen formal dari anggota G20 untuk fokus pada ketahanan pangan dan membatalkan pembatasan perdagangan. Indonesia perlu memberi contoh dalam menghapus pembatasan ekspor minyak sawit.

Yang dibutuhkan, Timmer menyarankan, adalah komitmen yang kuat untuk menghindari pembatasan ekspor lebih lanjut pada komoditas dasar, terutama gandum, minyak nabati dan pupuk. Para pemimpin juga harus setuju untuk mengurangi, dan akhirnya menghapus, pembatasan ekspor komoditas penting ini. Masing-masing negara dapat diberikan kelonggaran yang signifikan dalam waktu tindakan mereka tergantung pada kondisi politik lokal mereka.

Seperti yang ditunjukkan Timmer, banyak negara panik menghadapi kelangkaan global. China melarang ekspor agrokimia, Indonesia melarang ekspor minyak sawit, dan India melarang ekspor gandum. Amerika Serikat telah memperluas komitmennya terhadap etanol jagung, meningkatkan jumlah wajib dalam pasokan bensin untuk mengurangi biaya mengemudi. Jagung itu akan dialihkan untuk konsumsi manusia, untuk membantu menutupi kekurangan gandum. Malaysia tampaknya siap untuk mencabut mandatnya untuk memasukkan minyak sawit ke dalam pasokan bahan bakar diesel. Pasokan minyak sawit ini sekarang dapat sekali lagi memasuki rantai pasokan pangan global.

READ  Indonesia meluncurkan kampanye online untuk menyederhanakan izin investasi

Timer mengingatkan kita bahwa Indonesia berperan dalam menstabilkan krisis beras 2007-2008. Menteri Perdagangan saat itu, Marie Pangestu, mengumumkan larangan beras ekspor Dari Indonesia. Hal ini dicemooh oleh pedagang beras daerah saat itu karena Indonesia adalah importir beras tetap. Tetapi iklan itu memenuhi tujuannya. Tidak seperti di Vietnam dan Filipina, tidak ada kepanikan di Indonesia, karena pasokan beras Indonesia berfungsi untuk meyakinkan konsumen domestik bahwa harga global yang tinggi tidak akan mempengaruhi Indonesia.

Menjadi tuan rumah dan mensponsori proses G20 menjadi lebih kompleks dan penting dari hari ke hari, ukuran peran yang sangat diperlukan yang harus dimainkan oleh kerja sama internasional dalam menangani masalah yang kita hadapi di dunia saat ini.

Dewan Editorial EAF berlokasi di Crawford School of Public Policy, College of Asia and the Pacific, Australian National University.