POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia janjikan proses ekspor sawit lebih cepat

Indonesia janjikan proses ekspor sawit lebih cepat

Truk-truk bermuatan minyak sawit, tandan buah segar antre di pabrik kelapa sawit di Kabupaten Siak, Provinsi Riau, Indonesia, 26 April 2022. Foto diambil dengan drone pada 26 April 2022. REUTERS/Willy Kurniawan

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

  • Indonesia membuka kembali ekspor mulai 23 Mei
  • Pemerintah mewajibkan penjualan minyak goreng dalam negeri sebanyak 300.000 ton
  • Upaya akan dilakukan untuk membantu mempercepat ekspor
  • Pemerintah mengeluarkan aturan penyesuaian pajak ekspor

JAKARTA (Reuters) – Indonesia telah mengeluarkan sekitar 302.000 ton izin ekspor minyak sawit sejak negara itu melanjutkan ekspor, Menteri Senior Luhut Panjitan mengatakan pada hari Minggu, sambil meyakinkan petani dan eksportir bahwa pihak berwenang akan mempercepat proses izin.

Indonesia, produsen minyak sawit terbesar di dunia, pada 28 April menghentikan ekspor minyak yang digunakannya untuk memasak, dalam upaya untuk mengendalikan harga yang tinggi di dalam negeri.

Pemerintah telah mengizinkan ekspor untuk dilanjutkan mulai 23 Mei, tetapi telah menerapkan kebijakan untuk melindungi pasokan domestik, termasuk apa yang disebut Komitmen Pasar Domestik (DMO) di mana produsen harus menjual sebagian dari produk mereka di dalam negeri terlebih dahulu.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Kelompok industri dan pedagang mengatakan perubahan kebijakan telah menyebabkan birokrasi dan lambatnya penerbitan izin ekspor, membantu menjaga harga minyak sawit global lebih tinggi di tengah lemahnya produksi dari saingannya Malaysia.

Seorang pejabat Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia mengatakan pada hari Jumat bahwa sejumlah pabrik kelapa sawit telah berhenti membeli buah sawit dari petani karena kurangnya ekspor, sementara petani mengeluh bahwa harga buah belum pulih ke tingkat sebelum larangan setelah pelarangan. jatuh. Sekitar 75%.

READ  Amin meminta umat Islam untuk membantu meningkatkan perekonomian Indonesia

“Percepatan akan dilakukan jika kami merasa harga buah sawit di tingkat petani masih terlalu rendah,” kata Lohut seraya menegaskan pemerintah telah mengalokasikan kuota ekspor sebesar satu juta ton.

Indonesia biasanya mengekspor sekitar 2,5 juta ton produk minyak sawit per bulan.

Luhut mengatakan pemerintah akan mewajibkan perusahaan kelapa sawit untuk menjual setara dengan 300.000 ton minyak goreng per bulan di bawah DMO selama masa transisi setelah ekspor dilanjutkan.

Dalam konferensi pers yang sama, pejabat Kementerian Perekonomian Indonesia Musalifa Mashmod mengatakan bahwa pemerintah telah melakukan penyesuaian terkait bea keluar dan peraturan yang menjelaskan perubahan tersebut akan segera diterbitkan. Dia menolak untuk memberikan rincian lebih lanjut.

Indonesia saat ini mengenakan biaya maksimum $375 per ton untuk ekspor minyak sawit mentah di samping pajak ekspor maksimum $200 per ton. Batas pajak dinaikkan pada bulan Maret dalam upaya untuk mendorong lebih banyak penjualan lokal.

Sementara itu, Luhut juga mengatakan, pemerintah akan melakukan audit di sektor sawit untuk memastikan masalah serupa tidak terulang di masa mendatang.

Sejak November, pihak berwenang telah meluncurkan serangkaian tindakan yang membingungkan termasuk subsidi, persyaratan izin ekspor, pajak minyak sawit, serta larangan ekspor untuk mencoba menahan harga minyak goreng dengan sedikit keberhasilan. Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Laporan oleh Francesca Nangue persiapan; Diedit oleh Catherine Evans, Kirsten Donovan

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.