POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Keterkaitan Indonesia, Peluang dan Tantangan Bekerja

Keterkaitan Indonesia, Peluang dan Tantangan Bekerja

Anthony Albanese telah menjadikan penguatan hubungan Australia-Indonesia sebagai langkah diplomatik tanda tangan pemerintah Partai Buruh yang baru, setelah menyalahkan serangan keamanan dan ekonomi China ke Pasifik Selatan atas pengabaian pemerintah Morrison terhadap halaman belakang Australia. Hubungan yang terdegradasi secara permanen dengan Indonesia siap untuk direvitalisasi.

Presiden Joko Widodo dan Perdana Menteri Anthony Albanese mencuci tangan setelah upacara penanaman pohon pada hari Senin. Alex Ellinghausen

Ini adalah peluang besar tetapi juga tantangan besar. Terlepas dari kepentingan bersama dalam Indo-Pasifik yang damai, aman, dan berdasarkan aturan, hubungan yang lebih dalam harus menavigasi perspektif berbeda Indonesia tentang keamanan regional. Perbedaan tersebut terungkap dari peringatan Jakarta bahwa perjanjian kapal selam nuklir AUKUS – yang didukung penuh oleh pemerintah Albania – dapat mengarah pada perlombaan senjata regional yang mengarah pada militerisasi kawasan Indo-Pasifik. Hal ini semakin dipertegas dengan peringatan Presiden Joko Widodo bahwa persaingan strategis antara Amerika Serikat dan China di kawasan harus dikelola dengan baik agar tidak terjadi konflik terbuka. Albanese mengatakan Australia dan Indonesia adalah dua negara yang berbeda dengan sejarah dan kebijakan luar negeri yang berbeda, sementara menolak untuk mengungkapkan apakah AUKUS telah dibahas secara langsung dengan Pak Joko.

Delegasi tingkat tinggi dari para menteri senior dan pemimpin bisnis — termasuk Presiden Wesfarmer Rob Scott, Matt Comyn dari CBA, dan Andy Penn dari Telstra — yang dipimpin oleh Albanese ke Jakarta menunjukkan fokus tradisional Partai Buruh pada diplomasi regional, dan untuk membangun warisan urusan luar negeri dari Pemerintah Hooke dan Keating, yang menjalin hubungan lebih kuat dengan Asia Tenggara pada 1980-an dan 1990-an. Setelah Bom Bali 2002, John Howard bekerja sama erat dengan pihak berwenang Indonesia untuk memerangi terorisme. Malcolm Turnbull meningkatkan hubungan bilateral dengan Indonesia menjadi kemitraan strategis dan menjadi tuan rumah KTT ASEAN-Australia pertama pada tahun 2018, Scott Morrison menandatangani Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia-Australia. Buktinya adalah keberhasilan pemerintah Partai Buruh dalam mengubah komitmennya untuk keterlibatan yang lebih kuat di kawasan langsung menjadi hubungan yang benar-benar lebih dalam dengan tetangga mayoritas Muslim Australia yang berpenduduk 270 juta orang di dekat utara.

Tidak seperti India, yang telah muncul dari sikap kebijakan luar negerinya yang netral dan memasuki Dialog Keamanan Empat Kali Lipat melalui pernyataan geo-strategis China, Indonesia mempertahankan sikap tradisionalnya yang tidak berpihak. Hal ini memerlukan pengejaran keamanan kolektif dalam keseimbangan regional Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) untuk Cina yang sedang bangkit, sambil berusaha membangun hubungan baik dengan Beijing dan menjauh dari memilih pihak mana pun dalam konflik kekuatan besar. Preferensi otonomi Indonesia membatasi betapa sulitnya bagi Australia untuk menekan China.

Setelah gangguan COVID-19 menunda manfaat dari perjanjian perdagangan bebas 10 tahun dalam persiapan, pertemuan para pemimpin tahunan hari Senin antara Bapak Albanese dan Bapak Joko berfokus terutama pada pembangunan hubungan ekonomi untuk membantu Indonesia pulih dari pandemi. Adalah kepentingan Australia untuk meningkatkan perdagangan dan investasi untuk mendukung agenda liberalisasi ambisius dan mendesak dari Jokowi yang berupaya mengintegrasikan negaranya ke dalam ekonomi global. Sementara itu, kunjungan ke Indonesia telah membawa kembali ke Albania kebutuhan mendesak untuk menghapus simpanan aplikasi visa Australia, yang katanya menempatkan Australia pada “kerugian kompetitif” setelah Bapak Joko mengemukakan kesulitan yang dihadapi orang Indonesia dalam memperoleh visa kerja, pelajar dan bisnis. . untuk masuk ke negara itu. Namun, Indonesia tidak pernah memiliki pandangan berorientasi ekspor sebagai negara “macan” Asia. Secara realistis, membawa hubungan ekonomi ke tingkat berikutnya tetap menjadi tantangan budaya dan internal utama bagi orang Indonesia.

READ  Rupiah Indonesia mendekati level tertinggi 5 minggu; Pasar mata uang Asia beragam di tengah kekhawatiran Omicron