POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Membuat Tes PCR Gratis – Editorial

Dewan Redaksi (The Jakarta Post)

Jakarta
Senin 26 Juli 2021

2021-07-26
01:31

6281d9f905b49edfeb97b8e90327d45b
1
tajuk rencana
COVID-19, Indonesia, PPKM-Darurat, infeksi, kematian, tes PCR, krisis, puskesmas
Gratis

Meskipun kita ngeri dengan lonjakan infeksi COVID-19 dan tingkat kematian selama beberapa minggu terakhir, ada perasaan meresahkan yang kuat bahwa statistik resmi tidak menceritakan keseluruhan cerita dan bahwa kenyataannya jauh lebih buruk daripada yang diinginkan pemerintah. . mengakui.

Salah satu indikasinya adalah Indonesia tidak melakukan cukup pengujian untuk COVID-19 yang akan memberi kita perkiraan yang lebih baik tentang jumlah orang yang terinfeksi. Jumlah tes harian melewati angka 200.000 hanya dua kali dalam seminggu terakhir. Pemerintah tidak pernah mengumumkan 324.000 target selama Pembatasan Kegiatan Umum Darurat (PPKM Darurat) yang dimulai pada 3 Juli.

Organisasi Kesehatan Dunia, dengan populasi 270 juta, menghitung bahwa Indonesia harus melakukan lebih dari 500.000 tes per hari ketika tingkat positif – persentase dari semua tes yang dilakukan yang kembali positif – di atas 25 persen.

Angka yang dirilis Sabtu dari Gugus Tugas COVID-19 Nasional menunjukkan tingkat positif adalah 25,2 persen. Tetapi jika kita hanya menghitung reaksi berantai polimerase (PCR) dan tes molekuler cepat, dan kita mengesampingkan tes antigen, angkanya naik menjadi 43,7 persen. Tes PCR adalah tes yang digunakan untuk menentukan apakah Anda memiliki virus. Jika Anda memiliki tes antigen, Anda masih perlu melakukan tes PCR untuk memastikan apakah Anda positif.

Di sinilah letak masalahnya. Tes PCR tidak selalu tersedia, kecuali jika Anda bersedia membayar hingga 800.000 rupee (US$55). Dan jika hasil tes positif, anggota keluarga Anda juga harus mengikuti tes. Bagi kebanyakan orang di Indonesia, itu bisa sangat mahal.

READ  Penyebaran virus Corona di Asia Tenggara mengganggu rantai pasokan global

Pemerintah mengklaim masyarakat bisa mendapatkan tes PCR gratis di Puskesmas setempat. Tetapi bahkan jika itu tersedia – dan seringkali tidak – untuk diuji datang dengan persyaratan yang ketat dan melibatkan proses yang panjang. Kebanyakan orang kemungkinan akan menghindari tes PCR, kecuali mereka diamanatkan dan dibayar oleh pemerintah.

Ada pilihan untuk membayar tes PCR, yang telah dilakukan banyak orang dengan sarana yang tersedia. Dengan perusahaan swasta yang menawarkan tes di kisaran Rs 500.000 hingga Rs 800.000, ini menunjukkan bahwa ada persaingan bisnis dan beberapa orang mendapat untung besar selama pandemi. Kita semua pernah mendengar ini sebelumnya dengan jenis pengujian COVID-19 lainnya di masa lalu.

Begitu banyak moto pemerintah “tiga T” – uji, lacak, dan rawat – dalam perang melawan pandemi. Selama tes tidak tersedia dan tidak gratis, pelacakan kontak dan pengobatan tidak dapat terjadi secara efektif. Jumlah infeksi harian baru bagi pemerintah kemungkinan mencapai ribuan.

Kita tidak bisa memutuskan rantai penularan virus jika kita tidak tahu berapa banyak orang yang terinfeksi. Kebijakan pemerintah terkait COVID-19, termasuk saat memutuskan untuk melonggarkan pembatasan pergerakan, bergantung pada perolehan data yang lebih akurat.

Setelah meluncurkan PPKM Darurat bulan ini, pemerintah mengatakan akan meningkatkan jumlah tes untuk mengalahkan pandemi. Saat Indonesia melewati krisis ini, membuat tes PCR gratis dan mudah tersedia untuk semua orang dapat membantu pemerintah mencapai tujuan pengujiannya.