POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebagian besar pasar Asia jatuh karena para pedagang berjuang untuk melacak rekor Wall Street

Sebagian besar pasar di Asia jatuh pada Senin pagi, dipimpin oleh Hong Kong setelah Beijing selama akhir pekan menindak perusahaan teknologi China, sementara perusahaan pendidikan terpukul keras ketika pemerintah meluncurkan reformasi besar-besaran ke sektor ini.

Kerugian yang meluas di seluruh wilayah terjadi karena para pedagang terus khawatir tentang penyebaran cepat varian virus corona di Delta, meningkatkan jumlah infeksi dan memaksa beberapa pemerintah untuk menerapkan kembali penguncian yang menyakitkan secara ekonomi atau tindakan penahanan lainnya.

Penjualan diperpanjang dari hari Jumat, meskipun ada kepemimpinan yang kuat dari Wall Street, karena ketiga indeks utama ditutup pada level rekor dengan Dow ditutup di atas 35.000 untuk pertama kalinya.

Investor memiliki kalender acara yang dapat menggerakkan pasar minggu ini, termasuk pertemuan kebijakan terbaru Federal Reserve, data pertumbuhan ekonomi AS, dan pendapatan dari beberapa perusahaan terbesar dunia seperti Apple dan Amazon.

Mereka juga akan memantau pertemuan antara Wakil Menteri Luar Negeri AS Wendy Sherman dan Menteri Luar Negeri China Wang Yi di kemudian hari, kunjungan berpenghasilan tertinggi oleh pemerintahan Biden.

Pembicaraan itu terjadi pada saat hubungan yang semakin tegang antara kekuatan besar, yang telah memecahkan berbagai masalah termasuk teknologi, Hong Kong dan hak asasi manusia.

Hong Kong merosot lebih dari 2 persen dengan perusahaan pendidikan terpukul setelah China pada hari Sabtu meluncurkan reformasi yang secara dramatis akan mengubah cara bisnisnya.

Beijing mengatakan sektor itu “dimodali,” menambahkan bahwa itu akan mencegah perusahaan yang mempelajari kurikulum menghasilkan keuntungan, meningkatkan modal atau menawarkannya kepada publik.

– Pemulihan Bitcoin –

Analis JP Morgan Chase mengatakan tidak pasti apakah perusahaan dapat terus berdagang di pasar saham di bawah sistem baru, menambahkan bahwa “dalam pandangan kami, ini membuat saham ini hampir tidak dapat diinvestasikan.”

READ  Informasi Gempa: Mag rata-rata. Gempa 5.4 - Laut Solomon, 70 km barat daya Arawa, Bougainville, Papua Nugini, pada 25 Juni 1:49 pagi (GMT +11)

Saham New Oriental Education & Technology Group anjlok 40 persen di Hong Kong, setelah jatuh dengan jumlah yang sama pada hari Jumat karena spekulasi tentang langkah itu menyebar di media sosial. Sahamnya yang terdaftar di New York runtuh 54 persen.

Saham Koolearn Technology turun lebih dari 30 persen dan China Maple Leaf Education Systems turun 16 persen.

Perusahaan teknologi juga mendapat pukulan sebagai tanggapan atas langkah Beijing baru-baru ini terhadap sektor ini, meminta Tencent untuk menyerahkan hak eksklusifnya atas peringkat musik, dengan mengatakan perusahaan tersebut telah melanggar undang-undang antimonopoli.

Administrasi Negara untuk Peraturan Pasar mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Tencent membeli saham mayoritas di China Music Group saingannya pada tahun 2016, secara efektif mengendalikan lebih dari 80 persen hak streaming musik yang dimiliki secara eksklusif di dalam negeri.

Saham Tencent turun sekitar lima persen, dan saham Alibaba turun lebih dari empat persen.

Di pasar lain, Shanghai turun lebih dari 1%, seperti halnya Manila, sementara ada juga kerugian di Singapura, Seoul, Wellington dan Taipei.

Tapi Tokyo naik lebih dari satu persen karena para pedagang kembali dari akhir pekan empat hari, sementara Sydney dan Jakarta juga naik.

Namun, pengamat tetap optimis tentang prospek ekonomi global dan pasar saham, didukung oleh musim pendapatan yang solid sejauh ini.

“Cerita keseluruhan tetap menjadi salah satu pemulihan pasca-pandemi,” kata Chris Igo dari AXA Investment Managers, meskipun ia menambahkan bahwa “risiko pandemi yang sedang berlangsung kemungkinan akan sering menjadi sumber peristiwa ‘penghindaran risiko’ di pasar keuangan.”

Bitcoin mendorong hampir $ 40.000 dalam perdagangan Asia karena investor didorong oleh komentar yang lebih mendukung dari pengusaha Tesla Elon Musk.

READ  Kode Etik Laut China Selatan tidak boleh merugikan kepentingan sah pihak ketiga: India

Unit digital yang sangat fluktuatif naik sekitar 30 persen sejak turun di bawah $30.000 minggu lalu.

Ini mencapai tertinggi intraday $39.681 pada hari Senin sebelum mundur sedikit. Namun, masih jauh dari rekor tertinggi di dekat $65.000 pada bulan April.

– Nomor kunci sekitar 0230 GMT –

TOKYO – Indeks Nikkei 225: naik 1,4 persen menjadi 27931,78 (penembusan)

Indeks Hong Kong – Hang Seng: turun 2,2 persen pada 26.715,30

Shanghai – Komposit: turun 1,5 persen pada 3.495,64

USD/JPY: Ini jatuh ke 110,37 yen dari 110,51 yen pada 2100 GMT pada hari Jumat.

Pound/dolar: turun di $1,3750 dari $1,3754

EUR/USD: naik pada $1,1775 dari $1,1770

Euro / Pound: naik 85,63 pence dari 85,61 pence

West Texas Intermediate: turun 0,4 persen pada $71,82 per barel

Minyak mentah Brent North Sea: turun 0,3 persen menjadi $73,90 per barel

New York – Dow Jones: naik 0,7 persen pada 35.061,55 (penutupan)

London – FTSE 100: naik 0,9 persen menjadi 7027,58 (penutupan)

– Bloomberg News berkontribusi pada cerita ini –

darah