POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Memberdayakan Ekonomi Biru di Indonesia: Kolaborasi Ekonomi Biru Dialog Tingkat Tinggi AIS Sesi Blue Bond dan Startup AIS Blue Business Summit – Blue Finance Accelerator

Memberdayakan Ekonomi Biru di Indonesia: Kolaborasi Ekonomi Biru Dialog Tingkat Tinggi AIS Sesi Blue Bond dan Startup AIS Blue Business Summit – Blue Finance Accelerator

Lab Keuangan Inovatif (IFL) dari Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNDP) di Indonesia baru-baru ini berpartisipasi dalam konferensi tersebut Dialog Tingkat Tinggi Ekonomi Biru AIS: Sesi Blue Bonds dan AIS Startup Blue Business Summit, Blue Finance Accelerator diadakan pada 9-11 Oktober 2023. Acara-acara ini merupakan bagian dari kegiatan yang direncanakan pada pertemuan tingkat tinggi pertama Forum Negara Kepulauan dan Kepulauan (AIS) di Nusa Dua, Bali, Indonesia. Melalui berbagai acara, Forum AIS mempertemukan berbagai kelompok pemangku kepentingan untuk berdiskusi, menyusun strategi, dan berkolaborasi dalam memajukan ekonomi biru Indonesia melalui model pembiayaan inovatif, seperti obligasi biru, dan meningkatkan skala usaha rintisan dan UKM di sektor tersebut. Partisipasi IFL baru-baru ini dalam Dialog Tingkat Tinggi AIS Blue Economy dan AIS Emerging Blue Business Summit merupakan bukti komitmen ini.

Dialog Ekonomi Biru Tingkat Tinggi AIS: Sesi Obligasi Biru

Perjalanan dimulai pada tanggal 9 Oktober 2023 pukul Dialog Ekonomi Biru Tingkat Tinggi AIS, Sesi Obligasi Biru. IFL memimpin dalam menyelenggarakan sesi yang didedikasikan untuk “Memperluas Penerbitan Obligasi Biru di Negara Kepulauan dan Kepulauan”. Sesi ini menjadi secercah harapan bagi negara-negara kepulauan dan kepulauan yang mencari cara baru untuk membiayai proyek-proyek guna melindungi ekosistem pesisir mereka.

Acara ini bukan sekedar pertemuan individu-individu yang berpikiran sama, namun pertemuan lebih dari 100 perwakilan, termasuk pejabat pemerintah, pemimpin bisnis, pakar dan akademisi. Pertemuan ini berfungsi sebagai platform untuk berbagi pengetahuan, ide, dan pengalaman yang dapat membantu mewujudkan potensi penuh obligasi biru sebagai katalis bagi keberlanjutan laut.

Diskusi panel mengenai perluasan penerbitan blue bond di negara kepulauan dan kepulauan.

Forum Kecerdasan Buatan 2023

Sesi ini menghadirkan tokoh-tokoh terkemuka dan praktisi pasar, termasuk Hon. Aminatav Yauvoli, Duta Besar Republik Fiji untuk Indonesia; Chandra Wibowo, Wakil Direktur Departemen Surat Utang Negara, Kementerian Keuangan; dan Dr. Jan Robinson, Manajer Proyek SWIOFish3. Rima Bramha Artha, Kepala Ekonom di Dhanariksa Research Institute, dan Andreas Thurmann, Spesialis Keuangan Lingkungan dan Kemitraan dari Bank Pembangunan Asia, juga berpartisipasi dalam acara tersebut. Sesi ini dimoderatori oleh Muhammad Dedi Hardiana, Kepala Lab Keuangan Inovatif UNDP Indonesia.

READ  Memetakan masa depan kelapa sawit yang lebih berkelanjutan di Indonesia

Sesi ini membahas hasil dan dampak penerbitan obligasi biru, dengan fokus pada wawasan utama yang diperoleh dari transaksi pasar dan proses partisipasi investor. Mereka mengungkap kompleksitas penerbitan obligasi biru, berbagi studi kasus nyata dan manfaat serta pembelajaran berharga dari transaksi tersebut. Diskusi ini sangat tepat waktu, mengingat peningkatan pasokan obligasi biru baik dari entitas publik maupun swasta baru-baru ini. Bersamaan dengan peningkatan pasokan ini, terdapat peningkatan minat di kalangan investor untuk mengalokasikan modalnya guna mendukung inisiatif yang didedikasikan untuk melestarikan ekosistem laut. Faktanya, selama dua tahun terakhir, lebih dari US$2,85 miliar telah dikumpulkan melalui penerbitan khusus untuk membiayai berbagai sektor seperti pengelolaan limbah, produksi energi, transportasi laut, dan ekowisata pesisir. Para peserta menjajaki peluang yang tersedia bagi mereka, dengan menekankan pentingnya dokumen dan pedoman strategis untuk memfasilitasi penerbitan obligasi biru di tingkat nasional dan internasional. Penekanannya diberikan pada peran penting sektor swasta dalam memajukan ekonomi biru, dengan menekankan perlunya kerja sama dan kerja sama tim.

Memberikan peluang bagi startup biru: Blue Finance Accelerator

Keterlibatan IFL dengan… Sesi pleno AIS Startup Blue Business Summit dan Business Expo, dengan IFL mengambil posisi terdepan dalam memperkenalkan program Blue Finance Accelerator (BFA). Acara ini mendorong diskusi yang hidup mengenai pendanaan ekonomi biru, mengundang perwakilan dari pembuat kebijakan dan perusahaan swasta. Mereka berbagi wawasan berharga, dengan fokus pada dampak BFA, beragam perspektif keuangan dalam bisnis biru, dan pentingnya pengukuran dan pengelolaan dampak (IMM) dalam mencapai agenda Tujuan Pembangunan Berkelanjutan 2030. Ide-ide ini menjadi inti dari diskusi pertemuan puncak.

Diskusi panel sesi Blue Finance Accelerator.

Diskusi panel sesi Blue Finance Accelerator.

Forum Kecerdasan Buatan 2023

Program BFA yang berlangsung pada bulan Januari hingga Juli 2023 ini merupakan inisiatif bersama antara Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi dan Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) di bawah Program Joint ASSIST dengan dukungan pendanaan dari United Nations Joint Fund for Sustainable Development Goals dan Bank Pembangunan Asia. Program ini dirancang untuk mendukung perjalanan Indonesia menuju ekonomi biru berkelanjutan sejalan dengan Agenda 2030, melalui peningkatan kapasitas baik di sektor publik maupun swasta. Program ini terdiri dari dua jalur: satu jalur yang didedikasikan untuk memberdayakan perusahaan lokal (startup dan UKM) di sektor biru dengan memperkuat kemampuan bisnis dan pengukuran dampak mereka, dan jalur lainnya bertujuan untuk meningkatkan kesadaran pejabat pemerintah Indonesia tentang ekonomi biru agar dapat ditingkatkan skalanya. ekonomi biru. Proyek.

READ  Generasi Z dan Generasi X mendukung pertumbuhan ekonomi daerah: Bank Indonesia

“Kita perlu memperkuat komitmen kita untuk menjadi bagian dari aksi kolaboratif untuk mengatasi tantangan bersama di bidang mitigasi perubahan iklim, adaptasi dan manajemen bencana; tantangan dan peluang ekonomi yang mencakup ekonomi biru serta perikanan dan budidaya perairan yang bertanggung jawab dan berkelanjutan,” kata Adriani Kusumawardane, Pj Wakil Presiden Asisten Keamanan dan Ketahanan Maritim dari Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, pada pembukaan sesi pleno Boao Forum for Asia selama AIS: “Pertumbuhan ekonomi dan penciptaan lapangan kerja yang layak, sampah plastik laut , dan tata kelola maritim yang baik.” Emerging Blue Business Summit.

Selama sesi tersebut, perwakilan dari proyek BFA, Julius Bernardus (Sampong Asa), Riandika Tira (Karia Pissir), dan Anita Handiani (Lamobs Craftwork) diundang untuk berbagi apa yang mereka pelajari dari BFA, dan menyoroti pentingnya mengintegrasikan dampak ke dalam solusi bisnis. . Dengan panduan dari UNDP mengenai Pengukuran dan Pengelolaan Dampak (IMM), proyek-proyek belajar bagaimana meningkatkan skala pekerjaan mereka sambil menjaga akuntabilitas dampak terhadap pemangku kepentingan bisnis. Untuk melengkapi diskusi, Ibu Amalia Adasara, Analis dari Pusat Pembiayaan Iklim dan Kebijakan Multilateral (Badan Kebijakan Fiskal/Kementerian Keuangan), mengungkapkan wawasan dari sisi pembuatan kebijakan, menekankan peran proyek dalam menarik peluang pendanaan untuk pembangunan. negara. Ekonomi biru.

Percakapan mendalam ini juga memberikan platform penting bagi proyek untuk mengkomunikasikan dampaknya kepada pemangku kepentingan terkait dan mendorong peluang pertumbuhan. Sejak program BFA, 12 proyek secara kolektif telah memberikan solusi kepada lebih dari 60.000 penerima manfaat individu dan 500 penerima manfaat institusi di 8 provinsi di Indonesia, dan sejalan dengan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan 1: Pemberantasan Kemiskinan, 8: Pekerjaan Layak dan Pertumbuhan Ekonomi, 12: Bertanggung Jawab Konsumsi dan Produksi, 13: Aksi Iklim dan 14: Kehidupan di Bawah Air. Menargetkan pemberdayaan kewirausahaan perempuan, 83% dari 12 proyek yang dipilih untuk BFA dipimpin atau didirikan oleh perempuan.

READ  Indonesia menolak negosiasi apa pun, mengatakan 'sembilan garis pemisah' China membahayakan kepentingan ekonomi

Selain diskusi, 12 perusahaan mengambil kesempatan unik untuk memamerkan produk dan layanan inovatif mereka untuk sektor biru selama AIS Business Fair. Presentasi mereka mendapat perhatian yang layak dari kementerian tingkat tinggi di negara-negara AIS. Salah satu perusahaan, Banoo, diundang untuk mempresentasikan solusi budidaya perikanannya kepada para kepala negara pada acara Makan Siang Pemimpin setelah berakhirnya pertemuan tingkat tinggi pertama Forum AIS.

Partisipasi aktif IFL dalam Dialog Tingkat Tinggi AIS Blue Economy dan AIS Emerging Blue Business Summit lebih dari sekedar partisipasi; Hal ini merupakan seruan untuk bertindak, jembatan menuju peningkatan kolaborasi dan katalisator perubahan berkelanjutan. Melalui acara-acara tersebut, IFL telah berkontribusi signifikan terhadap kemajuan ekonomi biru di Indonesia. Hal ini telah menyediakan platform penting untuk bertukar pengetahuan, menampilkan solusi inovatif, dan memfasilitasi pertumbuhan startup yang beroperasi di sektor ekonomi biru. Komitmen yang teguh ini selaras dengan agenda pembangunan berkelanjutan yang lebih luas, dan menggarisbawahi potensi besar Indonesia dalam memanfaatkan sumber daya alam yang selaras dengan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan.

Ditulis oleh Elizabeth dan Kalila Wibowo

Disunting oleh Muhammad Didi Hardiana