POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Memadukan kreativitas dan digital menjadi fokus independen

Padukan hasrat untuk teknologi dan desain dengan siswa yang bermotivasi diri yang berfokus pada cryptocurrency, NFT, blockchain, dan metaverse, dan Anda akan mendapatkan komponen fokus pribadi yang menggabungkan seni dan ilmu komputer.

Courtney Connerley ’22 telah tenggelam dalam klub coding, hackathon lokal, IT, dan bimbingan belajar sejak dia memasuki kampus. Dia selalu memiliki hasrat untuk teknologi dan mulai pemrograman pada tahun 2016. Dia terus fokus dalam ilmu komputer sampai tahun pertamanya. Dia kemudian mengambil kursus seni pertamanya, Pengantar Animasi dengan guru seni Ella Gantt.

“Saya tiba-tiba tidak merasa bahwa ilmu komputer adalah gairah saya,” kata Conley. “Setelah menyampaikan krisis eksistensial saya kepada para penasihat, saya didorong untuk membuat fokus saya sendiri menggunakan Jalur Interdisipliner di Hamilton. Kedengarannya terlalu bagus untuk menjadi kenyataan. Saya dapat beralih ke fokus yang lebih personal.”

Connerly menjadi kreatif dengan bekerja sebagai editor tata letak dan perancang situs web untuk majalah mode sekolah, membuat pakaian untuk klub dan perkumpulan, berkontribusi sebagai asisten guru seni digital, dan bekerja dengan fakultas untuk membuat studi independen yang mengembangkan situs web dan pemasaran.

“Kourtney adalah salah satu dari pendidik media digital…. Paparannya terhadap pekerjaan di kampus inilah yang juga memberinya wawasan dan kesempatan untuk belajar. Tesisnya adalah puncak dari karya akademisnya dan peluang yang diberikan layanan perpustakaan dan teknologi informasi kepada siswa yang tertarik padanya hamilton digitalkata Nora Serrano, direktur asosiasi untuk inovasi digital, pembelajaran dan penelitian.

“Saya dapat merancang proyek tesis kelulusan saya untuk mengeksplorasi realitas virtual sementara Hamilton mendukung saya dengan menyediakan peralatan yang diperlukan,” katanya. “Saya telah mempertahankan magang selama tahun-tahun junior dan senior saya, bekerja secara profesional dalam desain dan pemasaran UX/UI.”

READ  Amanda Knox mengkritik 'Stillwater' dalam artikel yang kuat
Foto dari tur realitas virtual Courtney Connery

Tesis Connelly, “I Am Rich: Exploring the Virtual Reality of Metavalu through the Lens of Indestructible Symbols,” adalah plesetan dari I Am Rich, yang dirilis pada 2008, seharga $1.000, menawarkan “sebuah karya seni tanpa fungsi tersembunyi apa pun. .” Saat dihidupkan, aplikasi menampilkan permata merah menyala dan ikon yang ketika ditekan menampilkan teks: “Saya kaya, saya pantas mendapatkannya, saya dalam kondisi baik, sehat, dan sukses.” Conley menjelaskan bahwa aplikasi itu “merupakan simbol status dan sangat mirip dengan struktur ekonomi digital saat ini.” Melalui tesisnya, ia berusaha menjawab bagaimana nilai di era digital berbeda dari sistem nilai tradisional dan bagaimana orang lain dapat menggunakan pengetahuan ini untuk memahami model bisnis masa depan.

Setelah menjelajahi realitas virtual dan nilai deskriptif dalam ekosistem digital sepanjang tahun, Connelly mempersembahkan pameran seni realitas virtual yang merupakan penghilangan satir NFT dan persepsi kekayaan di dunia digital.

Kolase beberapa NFT dari Connerly, serangkaian potret diri digital, berdasarkan salah satu seri NFT paling populer yang disebut CryptoPunksGalerinya dipenuhi dengan NFT yang dia buat dan jual serta beberapa bagian yang dia yakini mewakili sistem nilai digital. Karya-karya ini dimaksudkan untuk menunjukkan pengetahuannya tentang alat digital termasuk Adobe Photoshop, Adobe Premiere, Adobe Illustrator, Adobe InDesign, Unity, Blender, dan Unreal Engine, sambil juga mengolok-olok beberapa karya seninya — misalnya, serangkaian karya buruk yang masih merusak.

Orang-orang menghindari ide-ide ini karena mereka adalah kotak hitam – konsep kompleks di mana mekanisme yang mendasarinya tidak dipahami. Namun bukan berarti kita mengabaikan mereka. Jika masyarakat umum harus memahami seluk-beluk segalanya, kita tidak akan memiliki iPhone atau pesawat atau listrik, “kata Conley. “Topik-topik ini membutuhkan penerimaan ketidaktahuan, tetapi saya di sini untuk memecah konsep-konsep ini menjadi bagian-bagian yang dapat dimengerti untuk dipahami. membuat kita lebih nyaman.

“Perendaman kita dalam metafisika tidak bisa dihindari. Alih-alih merasakan malapetaka yang akan datang, saya pikir kita harus merasa sangat berharap. Saya mendorong orang untuk tetap berada di depan kurva. Masa depan cerah!”