POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Melindungi taman yang ada penting untuk menjaga keanekaragaman hayati: sebuah studi

Melindungi taman yang ada penting untuk menjaga keanekaragaman hayati: sebuah studi

Untuk mengurangi hilangnya keanekaragaman hayati, para peneliti telah menemukan bahwa memperkuat perlindungan kawasan yang telah dilindungi oleh undang-undang atau masyarakat lokal sama pentingnya untuk melestarikan keanekaragaman hayati dengan membangun kawasan lindung baru. Studi ini dipublikasikan dalam jurnal Science Advances.

Studi Universitas Princeton menemukan bahwa hampir 70 persen dari 5.000 spesies yang diperiksa tidak memiliki keterwakilan yang jelas di kawasan lindung, terjadi di kawasan lindung yang telah diturunkan peringkatnya, diperkecil ukurannya atau dihilangkan dari perlindungan, atau terancam punah. perubahan penggunaan lahan di masa mendatang. Namun, dengan memperkuat kawasan lindung dan memperluas jaringan taman di hanya 1 persen dari luas daratan planet ini, habitat penting bagi 1.191 spesies hewan yang sangat rentan terhadap kepunahan dapat dilindungi.

“Taman menyelamatkan spesies. Tetapi mereka hanya dapat melakukannya jika taman itu sendiri dilindungi dari aktivitas berbahaya,” kata David Wilkoff, profesor ekologi, biologi evolusioner, dan urusan publik di Pusat Penelitian Kebijakan Energi dan Lingkungan Princeton. “Studi kami menunjukkan betapa pentingnya melindungi tempat-tempat yang melindungi spesies,” kata Wilkoff.

Temuan studi baru ini muncul di tengah meningkatnya pengakuan akan kebutuhan untuk melestarikan keanekaragaman spesies planet ini melalui penciptaan kawasan lindung baru. Pada Konferensi PBB tentang Keanekaragaman Hayati COP15 pada Desember 2022, misalnya, negara-negara menyepakati target untuk menetapkan 30 persen daratan dan lautan planet ini sebagai kawasan lindung. Penelitian terbaru menyoroti aspek penting lain dari konservasi satwa liar – memastikan bahwa kawasan yang sudah dilindungi tetap menjadi tempat yang aman bagi keanekaragaman hayati.

kata Yiwen Zeng, penulis utama studi yang menyelesaikan penelitian sebagai rekan peneliti di Princeton Center for Energy and Environmental Policy Research. kata Zeng, yang kini menjadi asisten profesor penelitian di Pusat Solusi Iklim Berbasis Alam Universitas Nasional Singapura.

READ  Asia terus menduduki peringkat sebagai tujuan wisata Inggris yang bernilai baik

Ini penting karena kawasan lindung bisa rentan terhadap aktivitas manusia yang berbahaya jika tidak ada cukup penegakan hukum atau dukungan politik untuk konservasi satwa liar. Taman menjadi kurang efektif dalam melindungi spesies ketika dihadapkan pada pengurangan, pembatasan, atau penghapusan dari perlindungan, yang terjadi ketika pemerintah memutuskan untuk membatalkan perlindungan undang-undang yang mengatur taman, mengurangi tingkat atau tingkat perlindungan yang diberikan padanya.

Perubahan ini dapat menyebabkan deforestasi untuk perluasan infrastruktur, pertambangan atau aktivitas lainnya, dan menyebabkan hilangnya atau degradasi habitat. Para peneliti menemukan bahwa, pada tahun 2021, secara kumulatif lebih dari 278 juta hektar taman diketahui telah mengalami degradasi semacam ini.

Misalnya, Megophrys damrei adalah katak yang terancam punah yang hanya ditemukan di Kamboja dan tidak di tempat lain. Meskipun habitatnya dilindungi, kawasan tersebut terus mengalami degradasi dan hilangnya habitat di dalam batas taman nasional dan di kawasan sekitarnya yang berdekatan. Selain itu, memperluas jaringan kawasan lindung dapat menguntungkan spesies yang habitatnya saat ini kurang terlindungi. Sebagai contoh, penelitian ini menemukan bahwa melindungi tambahan 330 kilometer persegi lanskap di Indonesia akan melindungi habitat yang cocok untuk 53 spesies yang saat ini tidak memiliki cakupan kawasan lindung dan memiliki area habitat yang terbatas.

“Ada banyak contoh hebat dalam konservasi tentang orang-orang yang berjuang untuk melindungi spesies, tetapi selalu ada risiko bahwa ketika Anda mengalihkan perhatian, tekanan menumpuk dan perlindungan yang diperoleh dengan susah payah,” kata Rebecca Senior, mantan peneliti postdoctoral. Peneliti di Universitas Princeton dan Asisten Profesor Ekologi di Universitas Durham di Inggris. “Menetapkan taman di atas kertas saja tidak cukup, harus di tempat yang tepat, dengan manajemen yang tepat, dan harus bertahan lama,” kata Senior. Favorit

READ  Informasi gempa: Rata-rata mag. 4.1 gempa

(Cerita ini belum diedit oleh staf Devdiscourse dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)