POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengatasi kekhawatiran yang berkembang tentang keseimbangan karbon hutan adalah kunci keberhasilan mitigasi

Mengatasi kekhawatiran yang berkembang tentang keseimbangan karbon hutan adalah kunci keberhasilan mitigasi

Kelompok Gajah liar di hutan desa Sebukor, kawasan ini merupakan bagian dari Suaka Margasatwa Padang Sugihan – Sebukor. Foto oleh Faisal Abdulaziz/Saifour

Di tengah meningkatnya minat investor terhadap mitigasi perubahan iklim berbasis hutan, termasuk kredit karbon hutan dan manfaat melalui pengurangan emisi gas rumah kaca dari deforestasi dan degradasi hutan (REDD+), pertanyaan sulit muncul dalam diskusi baru-baru ini, dan harus ditangani dengan tepat, kata para ahli.

Kata para ilmuwan pada sesi 9 Mei Rapat umum Global Forest Monitoring Initiative (GFOI) 2023. Acara sampingan ini bertujuan untuk mengatasi potensi jebakan, terutama dengan melihat pembelajaran dari CIFOR-ICRAF dalam jangka panjang. Sebuah studi komparatif global tentang REDD+ (2009-2023), yang terdiri dari sekitar 14 tahun penelitian di 22 negara.

Pengukuran, pelaporan dan verifikasi emisi yang akurat dan transparan merupakan bagian penting dari pasar karbon hutan; Namun, sangat sedikit evaluasi ketat tentang keefektifan REDD+ yang tersedia, kata Pham Thu Thuy, ilmuwan senior yang memimpin Tim Perubahan Iklim, Energi dan Pembangunan Rendah Karbon dengan Pusat Penelitian Kehutanan Internasional (CIFOR) dan Agroforestri Global (ICRAF).

Hal ini pada gilirannya, katanya, berkontribusi pada kurangnya panduan yang jelas tentang praktik implementasi yang baik.

Pembicara mengatakan reformasi metodologi untuk membangun dan mengukur tingkat referensi, seperti laju deforestasi, dapat meningkatkan integritas dan kredibilitas proyek-proyek REDD+ yang, secara umum, dapat membutuhkan investasi awal jutaan dolar dan mungkin membutuhkan waktu hingga 10 tahun untuk menunjukkan hasil . selama acara GFOI. Ini telah menyatukan para ahli global untuk berbagi temuan ilmiah tentang efektivitas proyek karbon hutan.

Standar REDD+ “integritas tinggi” dapat mencakup penilaian garis dasar tandingan, kemampuan penginderaan jauh baru, dan menangani integritas atmosfer, kebocoran, dan dampak keanekaragaman hayati, kata Kevin R.Brown, pemimpin global dalam standar teknis berbasis alam untuk REDD+., keadilan. solusi di Masyarakat Pelestarian Satwa Liar.

READ  Israel berterima kasih kepada Maroko karena telah melindungi orang Yahudi selama Holocaust di Timur Tengah dan Afrika

Erin Seals, Rekan Senior di CIFOR-ICRAF, yang juga bersama Universitas Negeri Carolina UtaraPerhatikan bahwa penilaian dampak dan sistem penghitungan untuk kredit karbon memiliki tujuan yang berbeda. Namun, tambahnya, temuan dan metode dari penilaian dampak harus digunakan untuk merancang sistem akuntansi yang “memaksimalkan insentif untuk memaksimalkan pengurangan deforestasi.”

Selain berfokus pada kredit karbon hutan dan pasar, mekanisme pembagian keuntungan juga perlu ditangani, kata Pham, karena diskusi beralih ke tantangan dan solusi di masa depan dalam bergerak menuju kredit karbon hutan yang sangat terintegrasi.

Dia menambahkan, “Kami membutuhkan pembagian manfaat yang adil, serta keterlibatan masyarakat lokal untuk memastikan kesetaraan dan keadilan diamati.”

“Sementara kami melihat banyak peningkatan dan banyak diskusi tentang bagaimana mengembangkan metodologi untuk mengevaluasi kredit karbon, menurut saya kemajuan pada manfaat non-karbon jauh lebih lambat jika dibandingkan.”