POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mark Chu dari The Armory tentang jam tangan dan Pedder Arcade baru di Hong Kong: Usaha gaya hidup terbaru untuk pria penuh gaya menjadi perbincangan di kota ini, menyambut Phillips Perpetual, Drumohr, dan Nigel Cabourn.

Mark Chu dari The Armory tentang jam tangan dan Pedder Arcade baru di Hong Kong: Usaha gaya hidup terbaru untuk pria penuh gaya menjadi perbincangan di kota ini, menyambut Phillips Perpetual, Drumohr, dan Nigel Cabourn.

“Untungnya, kinerja toko-toko di New York luar biasa, namun Hong Kong telah merasa ditinggalkan selama bertahun-tahun. Proyek ini menunjukkan bahwa pada akhirnya, ada beberapa hal yang harus Anda lakukan sendiri.”

Seorang seniman Hong Kong menciptakan jam tangan mewah versi karton yang lucu

“Anda harus bergantung pada niat baik klien dan teman, mengerjakan proyek-proyek menarik dan berharap hal ini dapat mengembalikan Hong Kong ke tempat yang seharusnya,” tambah Chou, yang lahir di London namun pindah ke Hong Kong 13 tahun lalu. Dia mendirikan Gudang Senjata.

Pendorong finansial yang penting bagi upaya ini jelas adalah kecintaan Chu dalam mengoleksi jam tangan, yang telah menjadi hasratnya sejak tahun 2006. Tahun lalu, ia bekerja dengan Phillips untuk melelang sebagian besar koleksi pribadinya dalam lelang bertajuk “Kecantikan dalam Segalanya”. ,” dengan 64 terjual. Potongan dengan jumlah total HK$12,68 juta. Pada saat itu, diharapkan untuk membuat lengan jam untuk The Armory — perluasan dari dua kotak barang antik yang dipajang di lokasi Landmark Atrium — tetapi Cho mengonfirmasi bahwa hasilnya pada akhirnya akan digunakan untuk pembuatan Pedder Arcade.

Mark Chu Seko Krydor Bulu Emas. Foto: Buletin

Sebagian besar filosofi koleksi Cho dipamerkan dalam karya-karya ini: dari referensi dan desain vintage yang langka dari Patek Philippe, Vacheron Constantin, dan Grand Seiko; kepada para independen kontemporer seperti Daniel Roth dan bahkan Baltic Watches; Dan bahkan dua buah Mickey Mouse dari Bvlgari dan Swatch.

“Saya tidak suka jam tangan besar,” katanya tentang seleranya saat ini. “Saya merasa berat dan tidak nyaman dipakai, alhasil saya tidak memakainya dan tetap berada di brankas, itu tidak ada gunanya dan tidak ada gunanya.

Dan dia juga memikirkan tentang vintage – Cho saat ini tertarik pada produk ultra-tipis dari tahun 1960an seperti Audemars Piguet Extra Flat atau Seiko Goldfeather, dan yang terbaru adalah Jaeger-LeCoultre Master Control dari tahun 1990an dalam ukuran 34mm. Cartier juga menjadi bagian terbesar dari koleksinya.

Kembali ke Perunggu: Jam kembali ke salah satu logam dekoratif buatan manusia tertua

“Beberapa orang membeli sesuatu untuk gerakan ini, dan saya terkadang melakukannya juga,” jelasnya. Masih ada orang lain yang membelinya [exterior design], yang juga merupakan sesuatu yang sulit untuk diperbaiki. Hanya karena berada di permukaan bukan berarti tidak serumit bergerak di dalam. Ketika keduanya bersatu, Anda memiliki permata sejati di tangan Anda.

Jadi, antara gerakan, desain, vintage atau modern, mana yang terbaik? Mengalami jam tangan adalah kuncinya – saat Anda melihat dan menangani lebih banyak jam tangan, karakteristik kondisi yang baik menjadi jelas, kata Zhou. “Saat Anda memulai, Anda mungkin tidak tahu seperti apa seharusnya garis-garis tertentu,” jelas Cho. “Sulit untuk menjelaskannya hanya melalui foto. Anda membeli sesuatu, Anda belajar darinya dan hanya itu. Lebih baik membeli dan belajar daripada tidak membeli dan menyia-nyiakan kesempatan itu.”

Modul Pauline x Gudang Senjata. Foto: Buletin

Nalurinya telah ditunjukkan dalam banyak kolaborasi The Armory dengan merek seperti H. Moser & Cie, Naoya Hida, dan Masa's Pastime. Ini termasuk kolaborasi terbaru mereka dengan merek kecil Skotlandia Paulin Watches – yang berafiliasi dengan favorit indie AnOrdain. Pelat jam Modul A Hong Kong selaras dengan casing antik berbentuk C milik Paulin, menambahkan pelat jam California “Asia” pada jam tangan kuarsa. Pelat jam California berisi setengah angka Romawi dan setengah angka Arab. Dalam hal ini, bahasa Arab diganti dengan karakter Cina. Salah satu kolaborasi The Armory yang lebih terjangkau namun tetap menyenangkan, produk ini hadir dalam empat warna – hitam, kuning, ungu, dan biru muda.

“Bagian penting dari kolaborasi adalah menghormati bahasa desain orang lain, jadi kami selalu mencoba membayangkan kembali apa yang mungkin mereka pikirkan,” jelasnya.

Merek mewah manakah yang pertama kali mencoba industri jam tangan…dan berhasil?

Salah satu pendiri Armory, salah satu pemilik Drake dan salah satu dalang di balik Pedder Arcade, Mark Cho. Foto: Buletin

Melihat lelang penggalangan dana, sepertinya ada sedikit peluang yang terlewatkan. Meskipun Cho berharap grup A. Lange & Söhne akan bekerja lebih baik, dia senang mereka pergi. Yang hilang termasuk jam tangan Audemars Piguet Royal Oak 56023AC berwarna emas dan putih.

6 jam tangan bintang Got7 Jackson Wang yang paling membuat iri, dari Gucci hingga Rolex

Apa yang dia simpan hanyalah jam tangan Patek Philippes, yang sulit dia bayangkan untuk dipisahkan. Meskipun dia tidak menyukai referensi modern, pakaian vintage dari merek tersebut sangat cocok untuknya.

“Sulit untuk melepaskan mereka,” akunya. “Setiap kali Anda memakainya, Anda tidak pernah berharap ini atau itu, selalu 'ini sempurna'.”

Selama 17 tahun mengoleksi karya seni, Cho tetap sadar. “Tidak ada aturan yang tegas dan tegas,” katanya. “Jika Anda menyukainya: beli, pakai, dan coba. Pertahankan apa yang Anda sukai dan jual apa yang tidak Anda sukai. Jika benda itu tersimpan di bagian belakang lemari Anda dan tidak pernah dipakai, mungkin inilah saatnya untuk melepaskannya. “

Pilihan Kolektor: Cartier Tank Louis Cartier

Tangki Cartier Louis Cartier

“Hal yang saya sukai dari Louis Cartier adalah mereka merancangnya agar dapat dikoleksi namun tidak mahal. Harganya cukup terjangkau sehingga kebanyakan orang dapat bercita-cita untuk memiliki satu atau bahkan beberapa di antaranya.

READ  Peringatan Kelahiran Surinder Kapoor: Anil Kapoor mengenang Ayah Surinder Kapoor di hari ulang tahunnya