POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Manuver militer Tiongkok di Asia Tenggara menunjukkan kurangnya kepercayaan

Manuver militer Tiongkok di Asia Tenggara menunjukkan kurangnya kepercayaan

Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) telah meningkatkan jumlah latihan militer yang dilakukannya dengan negara-negara tetangganya yang lebih kecil pada tahun ini. Namun cakupan, kecepatan, dan kecanggihan latihan tersebut masih tertinggal dibandingkan yang dilakukan oleh Amerika Serikat.

Catatan Editor: Artikel ini merupakan komentar kelima yang paling banyak dilihat di Fulcrum pada tahun 2023. Pertama kali diterbitkan pada 8 September 2023.

Tahun ini merupakan tahun yang sangat sibuk bagi Tentara Pembebasan Rakyat Tiongkok di Asia Tenggara. Dalam sembilan bulan pertama tahun 2023, PLA melakukan 11 pertempuran militer di wilayah tersebut: jumlah tertinggi yang pernah ada dan lebih banyak dibandingkan wilayah lain mana pun di dunia pada tahun ini. Namun peningkatan aktivitas tersebut mengabaikan kurangnya kepercayaan antara Tiongkok dan negara-negara tetangganya yang lebih kecil di kawasan.

Salah satu alasan peningkatan tajam aktivitas diplomasi pertahanan Tiongkok di Asia Tenggara adalah untuk menggantikan waktu yang hilang selama pandemi COVID-19 pada tahun 2020-2022, ketika pasukan Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) tidak dapat dikerahkan ke luar negeri.

Namun alasan utamanya adalah Beijing semakin memandang keterlibatan pertahanan dengan negara-negara regional sebagai cara untuk memperkuat tatanan keamanan yang dipimpin Tiongkok, yang pada akhirnya akan menggantikan dan mengecualikan Amerika Serikat. Ini jelas merupakan tujuan Presiden Xi Jinping Inisiatif Keamanan Global.

Dengan menggelar latihan militer bersama negara-negara Asia Tenggara, Tiongkok berupaya menunjukkan kemampuannya menjadi alternatif penyedia barang keamanan regional bagi Amerika Serikat.

Untuk mencapai tujuan ini, sejak berakhirnya kebijakan “Zero Covid” pada bulan Desember tahun lalu, Tiongkok dengan cepat memperkuat kerja sama pertahanannya dengan negara-negara Asia Tenggara (lihat Tabel 1).

Latihan militer Tiongkok berada di puncak

READ  Merebut kembali JCPOA “adalah satu-satunya cara bagi kami”: Mora dari Uni Eropa

Tabel 1: Komitmen kerja sama pertahanan Tiongkok di Asia Tenggara, Januari-September. 2023

Nama latihan negara-negara yang bersangkutan lokasi tanggal Aset/Karyawan Jenis latihan
Kobra Emas Sembilan negara (Provinsi Rayong, Thailand). 27 Februari – 10 Maret 25 anggota Tentara Pembebasan Rakyat Perkotaan*
Naga Emas-2023 Cina dan Kamboja Kampong Chhnang dan Provinsi Sihanoukville, Kamboja 23 Maret – 5 April Cina: 257 individu CNS Jinggangshan Kamboja: 538 individu HADR, anti-terorisme
25kamu Patroli Gabungan Penjaga Pantaike Cina dan Vietnam Teluk Tonkin 11-13 April Tiongkok: Satu kapal Penjaga Pantai Tiongkok Vietnam: Satu kapal Penjaga Pantai Vietnam Patroli penangkapan ikan bersama
Praktikkan kerja sama maritim Tiongkok dan Singapura Singapura 28 April – 1 Mei Tentara Pembebasan Rakyat dan Angkatan Laut: SSP Yulin Sistem saraf pusat Chibi Maritim Republik Singapura: Kemangi RSS RSS Punggol Latihan kelautan
Tur menaiki kapal pelatihan Tentara Pembebasan Rakyat dan Angkatan Laut Brunei, Thailand, Vietnam, Filipina Kunjungan pelabuhan 15 Mei – 17 Juni Qi Jiguang Misi niat baik
Manuver angkatan laut Komodo multilateral 30 negara Makassar, Sulawesi Selatan 5-8 Juni Sistem saraf pusat Zhanjiang Sistem saraf pusat Xu Zhang Latihan kerja sama keamanan maritim multilateral
34kamu Patroli angkatan laut gabungan Cina dan Vietnam Teluk Tonkin 27 Juni Sistem saraf pusat Guangyuan Sistem saraf pusat Hanzhong Dua kapal angkatan laut Vietnam SR**
Misi Harmonis-2023 Kiribati, Tonga, Vanuatu, Kepulauan Solomon dan Timor Timur Pasifik Selatan/Asia Tenggara 3 Juli – 9 September Sistem saraf pusat Tabut perdamaian Misi medis
Serangan Falcon-2023 Cina dan Thailand Pangkalan Udara Kerajaan Thailand Udon Thani, Udon Thani, Thailand 9-21 Juli Angkatan Udara Tentara Pembebasan Rakyat: 1 pesawat pembom tempur JH-7A, 1 pesawat peringatan dini Shaanxi KJ-500, 6 pesawat tempur Chengdu J-10. Angkatan Udara Kerajaan Thailand: 5 pesawat tempur Gripen, 1 pesawat peringatan dini dan kendali, dan 3 pesawat serang ringan Dassault/Dornier. Latihan Angkatan Udara
Pemogokan Bersama-2023 Cina dan Thailand (Provinsi Lop Buri, Thailand). 16 Agustus – 2 September Tidak ada apa-apa Latihan tentara
Serangan Biru-2023 Cina dan Thailand Pangkalan Angkatan Laut Sattahip, Thailand 3-10 September Cina: 953 individu CNS Simingshan Sistem saraf pusat Anyang Sistem saraf pusat Chaohu Sistem saraf pusat Chang Chen Thailand: 1.553 anggota tim HTMS Perubahan,html Naresuan,html Angtong HTML Bhumibol Adulyadej Latihan angkatan laut Hadar
Sumber: Berbagai pemberitaan media

* Bantuan kemanusiaan dan bencana
** Pencarian dan penyelamatan

Namun meskipun peningkatan laju kerja sama pertahanan antara Tiongkok dan Asia Tenggara tampak mengesankan, kita harus melihatnya dari perspektif yang berbeda. Dalam hal ukuran, kecepatan, dan cakupan, serangan-serangan tersebut tidak dapat dibandingkan dengan manuver gabungan Amerika di kawasan.

READ  AP Top Stories 28 Mei P (video)

Latihan Tiongkok dengan militer Asia Tenggara sebagian besar bersifat bilateral, dan umumnya hanya melibatkan beberapa ratus personel militer di masing-masing pihak.

Manuver Tiongkok di kawasan sering kali merupakan peristiwa pertunjukan; Ini lebih bersifat simbolis daripada substantif. Seringkali rencana tersebut dibuat dengan skrip yang ketat, dengan jadwal dan hasil yang direncanakan sebelumnya. Peristiwa seperti itu tidak mendekati operasi di dunia nyata.

Sebaliknya, manuver yang dilakukan Amerika dengan mitra-mitra regionalnya biasanya jauh lebih besar, dan seringkali melibatkan lebih dari dua negara saja.

Misalnya, latihan Cobra Gold tahun ini melibatkan 7.000 tentara dari tujuh negara. Pada bulan Agustus, latihan keamanan maritim tahunan yang dipimpin AS diadakan SikatKonferensi yang digelar di Singapura ini dihadiri oleh 300 personel angkatan laut dan penjaga pantai dari 20 negara. Latihan AS-Indonesia Perisai Super Garuda (saat ini berlangsung di Indonesia) telah diikuti oleh Jepang, Australia, Singapura, Inggris dan Perancis, sehingga jumlah pasukan menjadi lebih dari 5.000 tentara.

Pada bulan April, latihan tahunan antara Amerika Serikat dan Filipina Balikatan 17.600 tentara berpartisipasi. Latihan tersebut merupakan salah satu dari sekitar 500 latihan militer yang dijadwalkan berlangsung antara Angkatan Darat AS dan Angkatan Bersenjata Filipina tahun ini, meskipun merupakan yang terbesar.

Namun, Tiongkok mengambil bagian dari pedoman Amerika dan bergerak menuju pelaksanaan latihan multilateral di Asia Tenggara. Perdamaian dan persahabatan 2023 Ini adalah pelatihan yang akan diikuti oleh personel militer dari Tiongkok, Kamboja, Laos, Malaysia, Thailand, dan Vietnam. Saat ini dijadwalkan pada bulan November.

Namun bukan hanya ukuran, frekuensi, dan komposisi latihan di Amerika yang berbeda dari latihan di Tiongkok: tetapi juga tingkat kecanggihannya.

READ  Konflik pertambangan laut dalam antara Perancis, Jerman dan Cina

Manuver Tiongkok di kawasan sering kali merupakan peristiwa pertunjukan; Ini lebih bersifat simbolis daripada substantif. Seringkali rencana tersebut dibuat dengan skrip yang ketat, dengan jadwal dan hasil yang direncanakan sebelumnya. Peristiwa seperti itu tidak mendekati operasi di dunia nyata.

Perbedaan penting lainnya adalah bahwa latihan militer AS sering kali memprioritaskan peningkatan keterampilan angkatan bersenjata negara mitra dengan tujuan membangun kemampuan dari waktu ke waktu, memperdalam hubungan, dan meningkatkan interoperabilitas. Yang terakhir ini mencakup peningkatan kemampuan sekutu dan mitra untuk bekerja sama secara kohesif dan efektif, baik di masa damai maupun perang.

Sebaliknya, manuver Tiongkok dengan negara-negara di kawasan ini cenderung berfokus pada bidang kerja sama militer yang kurang sensitif atau tidak kontroversial, seperti bantuan kemanusiaan dan bencana, pencarian dan penyelamatan di laut, serta kontra-terorisme.

Jadi apa yang menjelaskan perbedaan kualitatif antara pelatihan di Tiongkok dan Amerika?

Salah satu jawabannya terletak pada kenyataan bahwa militer AS telah melakukan hubungan pertahanan dengan mitra-mitra regionalnya selama beberapa dekade, dan selama itu pula mereka telah membangun kebiasaan kerja sama.

Namun faktor yang paling penting adalah kepercayaan strategis, yang merupakan prasyarat bagi negara-negara untuk berlatih bersama secara teratur menggunakan peralatan paling canggih mereka.

Amerika mempunyai sejumlah sekutu dan mitra dekat di Asia Tenggara, namun Tiongkok tidak memiliki sekutu tersebut, kecuali Thailand dan Kamboja.

Hal ini terutama berlaku bagi negara-negara Asia Tenggara yang berselisih dengan Tiongkok mengenai klaim teritorial dan yurisdiksi mereka di Laut Cina Selatan, khususnya Filipina dan Vietnam, dua pihak utama di Asia Tenggara yang terlibat dalam drama maritim yang sedang berlangsung. Adanya perselisihan kontroversial ini menghalangi terjalinnya hubungan pertahanan yang erat dengan Tiongkok.

Faktanya, tindakan agresif baru-baru ini yang dilakukan Penjaga Pantai Tiongkok terhadap kapal-kapal Filipina masuk Thomas Scholl II Tampaknya masalah ini mengakhiri kerja sama keamanan kedua negara di masa depan.

Penjaga Pantai Filipina tidak hanya mengatakan hal itu akan dihentikan saluran panas Kepada CCG, tapi AFP melakukannya saya berhenti Mengirim personelnya ke perguruan tinggi militer di China. A sebuah penawaran Duta Besar Tiongkok menyatakan kedua negara melakukan latihan bersama dan turun seperti balon timah bersama Panglima Angkatan Bersenjata Filipina Jenderal Romeo Brawner.

Tidak ada keraguan bahwa PLA akan melakukan lebih banyak latihan gabungan dengan rekan-rekannya di Asia Tenggara di tahun-tahun mendatang.

Namun selama Tiongkok terus melanjutkan tindakannya di Laut Cina Selatan, kurangnya kepercayaan antara Tiongkok dan banyak negara Asia Tenggara akan menjadi hambatan permanen terhadap latihan militer yang lebih sering, berskala lebih besar, dan canggih seperti yang sudah dilakukan Amerika Serikat. melakukan secara teratur dengan Tiongkok. Angkatan bersenjata negara-negara di kawasan.