POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mantan CTO Angkatan Luar Angkasa Menyoroti Rintangan JADC2, Mendorong Eksperimen

Ditulis oleh Brandi Vincent

Eksperimen tersebut harus diprioritaskan dan dipandang penting untuk mencapai rencana ambisius Pentagon untuk memungkinkan rekayasa komando dan kontrol generasi berikutnya untuk militer, menurut mantan kepala teknologi dan inovasi Angkatan Luar Angkasa.

Konsep Joint All-Around Command and Control (JADC2) Departemen Pertahanan bertujuan untuk menghubungkan dan memanfaatkan semua sensor, permainan menembak, dan aset terkait dalam organisasinya – di darat, laut, udara, ruang angkasa, dunia maya, dan spektrum elektromagnetik – dan menerapkan kemampuan data, cloud, dan kecerdasan buatan untuk membantu anggota layanan Untuk membuat keputusan yang tepat dengan lebih cepat. Penghargaan ditawarkan secara berkelanjutan untuk memungkinkan cara kerja baru ini, tetapi konsepnya masih dalam tahap awal dan Pentagon memiliki lebih banyak hal yang harus dilakukan untuk mewujudkannya.

“JADC2 – Saya pikir itu membuat banyak orang terjaga di malam hari karena ini adalah peluang besar. Kita semua melihatnya. Rasanya seperti kita bisa mencicipinya,” kata Kim Crider kepada FedScoop saat wawancara pada hari Rabu. keuntungan untuk bisa melakukan itu. Kami telah melakukan beberapa investasi dalam semua kemampuan ini dan ingin dapat memaksimalkan kemampuan kami untuk menggunakannya. Jadi, semua orang ingin melakukan ini. Kami sudah membicarakan ini sejak lama.”

Sekarang direktur pelaksana Inovasi Kecerdasan Buatan untuk Keamanan dan Pertahanan Nasional di Deloitte, Crider adalah pensiunan mayor Angkatan Udara dan baru-baru ini kepala teknologi dan inovasi Angkatan Luar Angkasa, setelah sebelumnya menjabat sebagai kepala petugas data Angkatan Udara. Berdasarkan berbagai pengalamannya di dalam dan di luar pemerintahan, Crider telah menyoroti banyak rintangan yang harus dihadapi Departemen Pertahanan untuk mengaktifkan JADC2, dan mengapa dia percaya bahwa uji coba harus menjadi yang terdepan dalam pendekatan untuk semua komponen yang terlibat.

“Mengatasi tantangan secara kultural dan teknis melalui pengalaman adalah kuncinya. Ada tantangan di kedua sisi,” katanya. “Jadi, mari kita lakukan eksperimen. Mari kita bekerja dengan kemampuan itu dan mari kita selesaikan kedua sisi masalah ini.”

“Teknologi telah dipotong sejauh ini untuk memungkinkan kita melakukan itu.”

Crider memiliki pengalaman puluhan tahun menangani banyak teknologi dan tantangan yang terkait dengan upaya JADC2 saat ini.

“Saya menghabiskan 35 tahun berseragam,” katanya. “Saya benar-benar tidak tahu saya akan bertahan selama 35 tahun, tetapi satu hal mengarah ke yang lain.”

Setelah dididik dan dilatih sebagai seorang insinyur, Crider memulai karirnya di tim teknik dan akuisisi sistem skala besar Angkatan Udara. Dia mencatat bahwa mencari tahu bagaimana “membawa orang dan teknologi bersama-sama untuk mencapai efektivitas maksimum tentu menjadi hasrat saya”.

READ  21 April: Ratusan pekerjaan tersedia di Virtual Tech Job Fair

Setelah sekitar delapan tahun, saya pindah ke komunikasi operasional. Di sana, dia “bertanggung jawab untuk memikirkan bagaimana mengambil sistem ini yang disampaikan oleh seseorang seperti saya dalam peran saya sebelumnya, dan benar-benar menjalankannya” di lapangan, jelasnya. Crider telah melayani di seluruh dunia – di Pasifik, Eropa, dan di tempat lain. Sebagian besar dari layanan itu, katanya, berfokus pada membantu militer menyebarkan komunikasi yang aman dan melakukan operasi elektronik.

“Jadi saya kebetulan berada di lantai dasar, untungnya, dalam pembentukan penuh operasi elektronik defensif dan ofensif di Angkatan Darat. Angkatan Udara. [played] “Peran utama dalam hal itu,” kata Crider.

Dari sana, saya keluar dari seragam saya sebagai tentara cadangan untuk membantu perusahaan sekutu pertahanan memahami pendekatan keamanan siber yang muncul dan menerapkan aplikasi teknologi dalam skala besar.

Akhirnya, saya beralih dari fokus pada internet menjadi fokus pada data dan analitik.

“Saya adalah kepala data Angkatan Udara karena saya memiliki pengalaman, sekali lagi, dari industri tentang cara menggunakan data untuk membantu memecahkan masalah di lingkungan yang Anda coba lindungi,” kata Kreider. “Satu hal mengarah ke hal lain, dan kemudian itu membawa saya kembali ke komunitas luar angkasa, yang benar-benar merupakan perbatasan baru yang besar, jika Anda mau.”

Mayor Jenderal Angkatan Udara AS Kim Kreider, kepala petugas data Angkatan Udara, berbicara selama Simposium Perang Udara Angkatan Udara Federasi 23 Februari 2018, Orlando, Florida. (Foto Angkatan Udara AS oleh Staf Sersan Rosty Frank)

Satelit Space Force, sistem darat, dan kemampuan lainnya akan sangat penting untuk membuat JADC2 menjadi kenyataan.

“Teknologi telah datang sejauh ini untuk memungkinkan kita melakukan itu. Tantangan yang kita hadapi, dalam beberapa hal, adalah tantangan teknis,” jelas Kreider. “Maksud saya, tidak semua aset kita dapat berbicara satu sama lain. Ini adalah fakta.”

Pakar DoD dan mitra industri bingung tentang cara melakukan terjemahan data, mendapatkan antarmuka yang lebih terbuka antar sistem, dan menerapkan kemampuan seperti kecerdasan buatan dan pembelajaran mesin untuk mengatur dan meningkatkan ketersediaan aset khusus untuk tugas tertentu di berbagai domain. Namun, pada titik ini, “kami tidak memiliki interoperabilitas penuh,” kata Crider.

Dia juga mencatat tantangan pendanaan yang akan mempengaruhi realisasi JADC2 jika tetap tidak terselesaikan.

Saat ini, Jaringan Angkatan Darat terdiri dari banyak bagian lama dan kemampuan yang ketinggalan zaman, katanya, dan mereka “masih sangat lambat.” Dalam pandangannya, pemerintah belum mampu melakukan semua investasi yang diperlukan untuk infrastruktur berbasis cloud yang canggih untuk mendukung jaringan ultra-cepat dan solusi komputasi yang harus terintegrasi di semua area yang berbeda.

READ  Bee Corp memperluas teknologi sel dengan studi percontohan - WISH-TV | Indianapolis News | Cuaca indiana

“Kami memiliki jaringan yang berbeda di darat, di udara dan di luar angkasa – dan untuk dapat menyatukan semuanya akan membutuhkan beberapa investasi. Kami telah banyak berinvestasi dalam aset besar selama bertahun-tahun, dan kami memiliki aset terbaik yang uang bisa dibeli. Sekarang, kita harus berinvestasi lebih banyak dalam infrastruktur. Yang diperlukan untuk menyatukan semua aset ini dengan cara yang lebih efektif dan efisien, “kata Kreider.

Bekerja di banyak peran militer dan industri, dia juga mencatat sejumlah hambatan struktural yang terkait dengan implementasi JADC2. Mantan Direktur Eksekutif Angkatan Udara dan Luar Angkasa mengatakan bahwa Departemen Pertahanan “masih diatur sebagai semacam cerobong asap tingkat layanan,” di mana kemampuan tertentu diperoleh untuk memenuhi kebutuhan cabang militer tertentu. Meskipun ada beberapa alasan bagus untuk beroperasi dengan cara ini, banyak teknologi Angkatan Darat tidak bekerja dengan lancar di semua layanan.

“Kami perlu mengatasi beberapa tantangan regulasi yang memungkinkan lebih banyak integrasi lintas-domain, kemampuan lintas-domain, dan menguntungkan semua orang,” kata Kreider. “Ini akan menjadi beberapa tantangan terbesar, dan saya pasti berpikir ada cara untuk melewatinya. Berbagai upaya sedang dilakukan untuk bergerak ke arah yang positif.”

Namun, itu mendesak lebih banyak upaya coba-coba sejak dini, dan seringkali oleh mereka yang terlibat dalam dorongan kompleks ini menuju JADC2.

“Eksperimen adalah bagian besar dari ini, karena tantangan lainnya adalah kami belum pernah melakukannya dengan cara ini sebelumnya,” kata Kreider.

Kami sedang belajar

Advanced Battlefield Management System (ABMS) Angkatan Udara adalah komponen penting yang mendukung rencana Pentagon untuk jaringan yang komprehensif untuk mengirimkan informasi di semua area pertempuran. Proyek Konvergensi Angkatan Darat dan Proyek Angkatan Laut berkontribusi pada upaya JADC2.

“Kami melihat, di awal hari-hari ABMS, nilai eksperimen,” catat Crider.

Dia menekankan bahwa masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk memungkinkan integrasi sistem ABMS di seluruh Angkatan Udara dan Angkatan Luar Angkasa, serta layanan lainnya. Meskipun demikian, inisiatif ini memberikan batu loncatan untuk percakapan lintas layanan lebih lanjut di tingkat departemen.

Pejabat yang terlibat dalam pengembangan sistem ABMS mencatat nilai yang hampir seketika dalam membawa tim Angkatan Udara dan Angkatan Luar Angkasa bersama-sama untuk bereksperimen dengan struktur dan komponen terkait dalam tahap pengembangan awal. Akhirnya, itu juga mulai menghubungkan aset militer dan angkatan laut. Bereksperimen dengan semua mitra layanan yang berbeda dan memasangkan kemampuan mereka dengan teknologi yang muncul seperti AI untuk mengaktifkan beberapa integrasi telah menyebabkan berbagai tindakan yang muncul. Jadi co-leader akan memiliki pilihan yang lebih banyak untuk dikerjakan.

READ  Segera hadir: kacamata berteknologi tinggi dari Ghent

“Semakin kita dapat melakukannya melalui eksperimen semacam itu, semakin kita dapat melihat apa peluang itu dan teknologi apa yang memberi kita manfaat paling besar,” kata Kreider.

Dalam perang beberapa dekade terakhir, pasukan militer akan berperang bersama – tetapi membawa aset secara terpisah dan kemudian mencari cara untuk membuatnya bekerja bersama. JADC2 bertujuan untuk membuka jalan bagi apa yang dilihat Crider sebagai “desain teknis dan integrasi budaya” di seluruh layanan, dengan interoperabilitas yang telah disiapkan sebelumnya.

“Bagaimana kami akan melakukannya, jangan main-main, perintah dan kontrol dengan berbagai kemampuan gabungan di sepanjang jalan? Kami sedang belajar. Kami pasti telah berevolusi. Kami pasti melakukan pekerjaan yang lebih baik daripada yang pernah kami lakukan – tetapi kami harus terus bekerja melalui semua tantangan ini.” “Kita harus terus bereksperimen.”

Mengatasi tantangan keamanan nasional yang berat bukanlah hal yang asing bagi Kreider. Dia berbicara tentang beberapa kesulitan yang menyertai penciptaan layanan militer baru – Angkatan Luar Angkasa – untuk pertama kalinya dalam 70 tahun, untuk meningkatkan kemampuan dan operasi luar angkasa AS.

“Saya memberi tahu anggota keluarga saya yang bekerja dengan saya, ‘Lihat, teman-teman, ini adalah hari-hari yang sulit. Saya tahu kita semua bekerja berjam-jam di sini dan ada banyak tekanan. Tapi kami membuat sejarah setiap hari. Kami benar-benar menulis sejarah – karena apa yang kami lakukan hari ini tidak dilakukan kemarin… Jadi, berbanggalah. Banggalah dengan kenyataan bahwa setiap hari Anda menempatkan langkah baru di tangga yang dituju,”

Sementara Pentagon memiliki jalan yang panjang dan sulit untuk mengimplementasikan visi JADC2, meningkatkan kecerdasan buatan dan mempersiapkan generasi komputasi berikutnya, di antara prioritas teknologi lainnya – Crider memiliki “keyakinan mutlak” bahwa Amerika Serikat akan “menang” dalam upaya ini .

“Kami akan mencari cara untuk melakukan itu dan kami akan terus menjadi yang terbaik di dunia, karena kami memiliki orang-orang yang benar-benar berkomitmen dan berdedikasi pada misi yang ada dan untuk keamanan negara kami dan sekutu kami yang merupakan bagian penting dari memastikan bahwa kita dapat menjaga keamanan di seluruh dunia.”