POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Manchester United: Sudah waktunya bagi Ole Gunnar Solskjaer untuk memantapkan dirinya sebagai pelatih elit – Micah Richards

Bagian dari masalah bagi Ole Gunnar Solskjaer sebagai manajer Manchester United adalah bahwa ada reaksi berlebihan untuk setiap kemenangan – serta setiap kekalahan.

Ini karena ukuran klub dan sejarah United baru-baru ini, ketika mereka menang banyak. Harapannya begitu tinggi sehingga ketika mereka tidak tampil, akan selalu ada serangan balik.

Beberapa minggu pertama musim ini telah menjadi contoh utama – baik dan buruk.

Ketika United memenangkan pertandingan, beberapa orang berbicara tentang bagaimana mereka memenangkan gelar. Tetapi ketika mereka kalah, itu benar-benar bencana dan sepertinya Solskjaer harus pergi.

Faktanya, semuanya tidak ekstrem, dan jika Anda melihat ke puncak klasemen Liga Premier dan melihat bagaimana semua orang kehilangan poin juga, Anda dapat melihat bahwa sama sekali tidak perlu ada alarm berbunyi di Old Trafford.

Cuplikan puncak Liga Premier: 1 Liverpool, 2 Manchester City, 3 Chelsea, 4 Manchester United, 5 Everton, 6 Brighton

Tapi Solskjaer bukan satu-satunya manajer yang harus berurusan dengan ini. Bahkan Pep Guardiola ditanyai sebelum Manchester City bermain melawan Chelsea pada akhir pekan, karena ia kalah dalam tiga pertandingan terakhirnya melawan mereka.

Tapi sementara Guardiola hanya harus mengingatkan semua orang betapa bagusnya dia sebagai manajer – yang dia lakukan Dalam beberapa gaya pada hari Sabtu Omong-omong – perbedaan dengan Solskjaer adalah dia masih harus memantapkan dirinya sebagai ahli taktik tingkat elit.

Amerika Serikat perlu menunjukkan tanda-tanda kemajuan

Villarreal melakukan selebrasi usai mengalahkan Manchester United di final Liga Europa musim lalu
Villarreal mengalahkan United 11-10 melalui adu penalti di final Liga Europa musim lalu untuk memperpanjang penantian United untuk gelar pertama – sejak mereka memenangkan turnamen yang sama di bawah Jose Mourinho pada 2017.

Rekor Solskjaer di Liga Champions, di mana ia kalah tujuh dari 11 pertandingan di kantor, telah meningkatkan keraguannya, dan kekalahan United dari Young Boys dalam pertandingan grup pembuka mereka telah menambah tekanan yang dia hadapi setiap kali timnya bermain di Eropa. .

Ada keuntungan tambahan untuk pertandingan kandang Rabu melawan Villarreal juga. Selain membutuhkan kemenangan untuk kembali ke jalur di Grup F, penggemar United akan ingin melihat bukti peningkatan dan kemajuan sejak saat itu. Mereka kalah dari pihak Spanyol Final Liga Europa akhir Mei.

Pertandingan itu baru empat bulan lalu. Tetapi, karena pertandingan City dengan Chelsea dilihat sebagai ukuran dari apa yang telah mereka pelajari atau ubah sejak kekalahan mereka dari tim asuhan Thomas Tuchel di final Liga Champions, Solskjaer diharapkan telah menemukan solusi untuk apa yang terjadi malam itu. United bermain buruk dan kami berharap banyak dari mereka.

Akan menarik untuk melihat ide apa yang dia dapatkan, tetapi dia tidak akan bisa mengatakan dia tidak memiliki opsi pengubah permainan dari bangku cadangan kali ini.

Di Gdansk, Solskjaer tidak menggunakan pemain penggantinya sampai dia mencapai final melalui perpanjangan waktu, tetapi sejak itu dia menambahkan pemain sekaliber Cristiano Ronaldo, Raphael Varane dan Jadon Sancho ke dalam skuadnya, yang menakutkan.

Kualitas dan kekuatan yang dimiliki Solskjaer sekarang berarti tidak ada lagi alasan. Dia harus membawa mereka ke tingkat berikutnya dan satu-satunya cara untuk melakukannya adalah dengan menyerahkan piala.

Dia telah melakukan pekerjaan yang hebat sejauh ini untuk mengembalikan faktor perasaan baik ke klub yang hilang ketika dia mengambil alih, tapi itu hampir tiga tahun yang lalu. Tidak banyak pelatih yang menjalani tiga tahun di klub besar seperti United tanpa memenangkan apapun.

Saya tidak melihat pekerjaannya dalam bahaya sekarang dan seharusnya tidak. Saya benar-benar ingin melihat tim United-nya berjalan dengan baik karena mereka terkadang terlihat sangat menghancurkan.

Tapi dia akan dinilai di akhir musim berdasarkan keberhasilannya atau tidak, dan jika dia ingin memenangkan sesuatu, dia harus menemukan sistem yang tepat untuk para pemain yang mereka miliki.

Apa yang perlu diubah oleh Solskjaer?

Grafik yang menunjukkan susunan pemain Manchester United melawan Aston Villa: De Gea, Wan-Bissaka, Varane, Maguire, Shaw, McTominay, Fred, Greenwood, Fernandes, Pogba, Ronaldo

Saat ini, tampaknya Solskjaer berusaha untuk mengintegrasikan pemain penyerang terbaiknya ke dalam skuadnya, meskipun ia berada di posisi yang tidak sesuai dengan mereka.

Saya bisa mengerti mengapa dia ingin bermain dengan mereka, tetapi sepertinya tidak ada keseimbangan di samping, seperti ketika Paul Pogba di sayap dan Sancho di bangku cadangan. Dia membutuhkan kreativitas Pogba, tetapi dia juga ingin mengontrak Mason Greenwood karena dia memulai musim dengan sangat baik. Dan dia tidak akan menjatuhkan Ronaldo, bukan?

Tampaknya Solskajer juga tidak bisa menentukan gaya permainan favoritnya. Bermain sepak bola dengan serangan balik telah membuatnya menang sejauh ini, tetapi dia belum memenangkan apa pun. Ketika tanggung jawab ada pada United untuk menghancurkan tim, itu jarang berhasil.

Dia bermain dengan Scott McTominay dan Fred dalam kekalahan kandang hari Sabtu dari Villa dan saya tidak tahu apakah Anda membutuhkan gelandang bertahan dalam permainan seperti ini. Apa gunanya ketika Anda memiliki begitu banyak bakat di tempat lain?

Solusi untuk semua masalah ini terserah pada Solskjaer, tetapi dia telah berjuang untuk menyelesaikannya di masa lalu, itulah sebabnya dia masih memiliki sesuatu untuk dibuktikan.

Di masa lalu, di masanya bersama United, setiap kali ada beberapa kesengsaraan yang dia lalui, tetapi kemudian dia tidak pernah berkembang.

Jika dia ingin mempertahankan pekerjaannya untuk jangka panjang dan dianggap sebagai manajer yang luar biasa, ini juga perlu diubah.

Micah Richards berbicara dengan Chris Bevan dari BBC Sport.

Cara mengikuti Manchester United di spanduk BBCFooter logo Manchester United

READ  AlphaTauri mempertahankan Pierre Gasly dan Yuki Tsunoda untuk 2022