POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Majalah Fortune mengumumkan 500 perusahaan terbesar di Asia Tenggara, dan Indonesia mendominasi sebagian besar perusahaan tersebut

Majalah Fortune mengumumkan 500 perusahaan terbesar di Asia Tenggara, dan Indonesia mendominasi sebagian besar perusahaan tersebut

JAKARTA – Majalah Fortune hari ini meluncurkan klasifikasi 500 perusahaan terbesar di Asia Tenggara atau disebut Fortune Southeast Asia 500 tahun 2024, yang merupakan daftar pertama perusahaan terbesar di kawasan yang diperingkat berdasarkan pendapatan untuk tahun fiskal 2023. Fortune berfokus pada kawasan yang sedang berkembang seiring dengan meningkatnya pentingnya Asia Tenggara dalam perekonomian global karena pergeseran dalam rantai pasokan dan pesatnya perkembangan perekonomian kawasan.

Penawaran pertama ini mencakup perusahaan dari tujuh negara di Asia Tenggara: Indonesia, Thailand, Malaysia, Singapura, Vietnam, Filipina, dan Kamboja. Indonesia mendominasi dengan 110 perusahaan. Disusul Thailand sebanyak 107 perusahaan. Malaysia yang memiliki 89 perusahaan dalam daftar tersebut mengungguli Singapura yang memiliki 84 perusahaan. Vietnam memasukkan 70 perusahaan dalam daftar, Filipina 38 perusahaan, dan Kamboja dua perusahaan.

Dalam hal pendapatan, perusahaan perdagangan komoditas yang berbasis di Singapura, Trafigura, menempati peringkat pertama dalam daftar dan mendominasi peringkat tersebut dengan penjualan sebesar US$244 miliar. Dealer komoditas khusus di bidang mineral, logam, dan energi memiliki karyawan paling sedikit di antara 10 perusahaan teratas dalam daftar berdasarkan pendapatan dan merupakan perusahaan paling menguntungkan kedua di antara kelompok-kelompok ini.

10 perusahaan teratas di Asia Tenggara 500 berasal dari kelompok yang beragam. Tiga besar ditempati oleh sektor energi, disusul PTT Thailand di peringkat kedua, Pertamina Indonesia di peringkat ketiga, dan Indonesia, Perusahaan Listrik Negara, di peringkat keenam. Secara khusus, Singapura memiliki jumlah perusahaan terbesar yang masuk dalam 10 besar, dengan Trafigura bergabung dengan Wilmar di peringkat keempat, Olam di peringkat kelima, Flex di peringkat kedelapan, dan DBS di peringkat kesepuluh. Di posisi 10 besar juga ada CP All Thailand di peringkat ketujuh, dan San Miguel Filipina di peringkat kedua. 9.

READ  Asia rebound karena Federal Reserve mengumumkan kekuatan ekonomi; Fokus pada Bank Indonesia

Sepuluh perusahaan terbesar dalam daftar tersebut memiliki pendapatan sebesar US$650 miliar. Angka ini mewakili lebih dari sepertiga pendapatan tahun fiskal 2023 dari seluruh 500 perusahaan teratas di Asia Tenggara, yang melaporkan total pendapatan sebesar US$1,8 triliun. Pendapatan minimum yang bisa dimasukkan dalam daftar adalah US$460,8 juta.

Dengan total pendapatan sebesar US$242 miliar, perbankan merupakan sektor terbesar kedua di Asia Tenggara. Perlu dicatat bahwa sembilan bank termasuk di antara 20 perusahaan paling menguntungkan, dengan DBS Bank Singapura yang memimpin, baik dalam hal pendapatan dan keuntungan. Bank Rakyat Indonesia, Bank Mandiri, dan Bank Central Asia Indonesia termasuk dalam sembilan bank tersebut.

Secara keseluruhan, pendapatan dan laba menyusut selama setahun terakhir bagi 500 perusahaan terbesar di Asia Tenggara. Namun, perubahan-perubahan ini, yang didorong oleh lemahnya pasar energi, mencakup kisah pertumbuhan yang mengesankan di berbagai industri. Perusahaan yang berkembang pesat antara lain perusahaan pertambangan Indonesia Harita Nickel dan Merdeka Battery Materials, perusahaan perjalanan seperti Thai Airways, dan beberapa perusahaan asuransi dan bank.

“Daftar 500 Asia Tenggara (500 perusahaan terbesar di Asia Tenggara) mencerminkan kawasan yang dinamis dan berubah dengan cepat, dimana ekonomi inti tumbuh jauh lebih cepat dibandingkan Eropa atau Amerika Serikat tertarik,” kata Clay Chandler, pemimpin redaksi majalah Fortune Asia, dalam keterangannya, Selasa, 18 Juni: .

Dalam pengantar daftar baru yang dipublikasikan di Fortune.com dan Fortune Asia edisi Juni/Juli, Chandler menekankan bahwa daftar Fortune Southeast Asia 500 akan menelusuri naik turunnya industri di kawasan ini – baik komoditas, transportasi, keuangan. atau perusahaan ritel. Atau teknologi, jasa, dll., seperti yang akan terjadi di bidang yang berubah dengan cepat ini di tahun-tahun mendatang.

READ  Gempa berkekuatan magnitudo 5,7 melanda Indonesia bagian timur. Tidak ada kerusakan besar yang dilaporkan

Tanda lain dari dinamika kawasan ini adalah analis Fortune menemukan bahwa terdapat sekitar 30 CEO dan pimpinan perempuan di antara 500 perusahaan terbesar di Asia Tenggara. CEO termuda adalah Bapak Sinon Phongkosulkit, CEO Banpu di Thailand berusia 34 tahun yang mengambil alih posisi puncak pada Maret 2024. Secara keseluruhan, ada 16 pemimpin berusia 30-an yang memegang peran CEO, CEO, dan CEO. Presiden atau Presiden Jenderal (Presiden). Secara total, 500 perusahaan tersebut mempekerjakan hampir 6 juta orang.

“Kami sangat bersemangat untuk menghadirkan Southeast Asia 500 kepada pembaca internasional sejalan dengan 70 tahun sejarah penerbitan Fortune 500. Dengan daftar baru ini, kami menyoroti kisah pertumbuhan Asia Tenggara yang mengesankan dan perusahaan-perusahaan terbesar di Asia Tenggara , Presiden operasi Fortune di Asia: “Keberagaman dan perekonomian di kawasan ini.

Perusahaan-perusahaan di Asia Tenggara 500 telah bergabung dengan kelompok perusahaan elit yang diakui dalam waralaba Fortune 500, yang mencakup Fortune 500 original i, Fortune Global 500, Fortune Europe 500, dan Fortune China 500. Daftar Fortune Southeast Asia 500 dan berita tentang hal ini akan tersedia di Kios Koran di seluruh Asia mulai tanggal 18 Juni.

Tag: Ekonomi Bisnis ASEAN